Top Social

Kenangan Ramadhan dari Masa ke Masa

Senin, April 12, 2021

 


Assalamu alaikum, manteman.


Insya Allah tanggal 13 April besok, seluruh umat Muslim di seluruh penjuru dunia akan memasuki bulan Ramadhan. Bulan yang sangat dimuliakan. Bulan dimanankita diwajibkan untuk berpuasa menahan lapar dan haus serta nafsu duniawi.


Sudah siapkah kamu menyambut kehadirannya? Mau gak mau, Insya Allah harus siap ya.


Baca juga : Ramadhan Tahun Ini Adalah Ujian


Buat saya, bulan Ramadhan seperti selalu membangkitkan kenangan di tahun-tahun yang lalu. Banyak banget kejadian yang tak terlupakan dan Insya Allah akan terkenang terus sepanjang masa.


Dan biar kenangan itu bisa juga dirasakan oleh orang lain, khususnya buat anak-anak saya kalo nanti membaca tulisan ini, berikut saya rangkum beberapa kenangan bulan Ramadhan yang saya pribadi alami dari masa ke masa.


Let's cekidot!


MASA KECIL


Bersama Nenek, tante-tante & sepupu-sepupu. Sekita tahun 1982 saat baru pindahan ke Kompleks Agraria.
*pic courtesy Era Waris


Masa kecil banyak saya habiskan di 2 tempat, yakni di rumah nenek di Jl. DR. Ratulangi no.19 A Makassar dan di rumah orang tua di Kompleks Agraria blok K/10 Makassar.


Di rumah nenek, saya senang karena ada sepupu sebaya yang jadi teman main, termasuk juga saat berpuasa. Jadi seru banget rasanya.


1. Jaman masih puasa 1/2 hari, saat jam baru menunjukkan pk.11.30 saya udah siap-siap duduk di depan meja ruang tengah yang tersaji segelas susu putih atau sekotak susu Ultra rasa coklat dan cemilan seperti roti atau biskuit.


2. Ketika di rumah nenek, jelang buka puasa kami sekeluarga udah duduk manis di depan meja makan yang sudah tersaji aneka makanan. Bahkan di piring kami, para anak-anak udah lengkap dengan nasi dan lau pauknya yang siap diembat saat sirene dari menara PDAM yang terletak gak jauh dari rumah itu udah berbunyi.


3. Waktu di rumah nenek juga, kalo kita mau nyekar kubur pas masuk Ramadhan, pasti cuman jalan kaki aja rame-rame. Kala itu tahun 1980an, jalanan belum seramai sekarang. Dan jarak antara rumah nenek di Jl. DR. Ratulangi dengan Pekuburan Islam Dadi di Jl. Lanto Daeng Pasewang waktu itu rasanya dekat aja. Padahal, coba kalo sekarang kamu jabanin, jalan dari sudut Jl. DR. Ratulangi (di bekas lokasi Hotel Sahid) ke Jl. Lanto Daeng Pasewang, masuk ke Pekuburan Dadi... Dijamin, pasti bakal ngos2an! 😅

4. Setiap kali rasa gerah dan haus saya rasakan saat berpuasa, pasti saya bakal buka kulkas, duduk di dalam, ngadem... Hehe.


5. Ketika udah duduk di bangku SD, Mami tidak pernah menyuruh saya puasa full. Katanya, nanti kehausan atau kecapean, haha.. Saat libur, saya baru boleh puasa full. Yang lebih konyolnya lagi, biar lagi bulan puasa, Mami tetap siapin saya bekal khususnya air minum kalo ke sekolah 😂


6. Apa yang paling hits di masa sekolah ketika bulan Ramadhan? Yes! Mengisi buku amalan Ramadhan, haha... Minta penceramah sholat tarwih di mesjid menandatangani buku itu sebagai bukti kalo kita pergi sholat tarwih. Lantas kalo gak dapat? Ya, palsuin lah tanda tangannya... Hahah 😜


7. Baju baru saat lebaran? Pasti selalu ada donk! Karena Mami belinya sebelum bulan Ramadham tiba. Katanya, "biar nda capek kalo puasa-puasa mesti pergi cari baju lebaran.". 


Baca juga : 3 Hal yang Dibutuhkan Stylish


MASA REMAJA


Foto dari masa remaja. Jaman kuliah, tahun 1995.


Nah, mulai nakal-nakalnya khas remaja saya waktu itu. Semuanya karena pengaruh lingkungan dan dasar agama saya yang kurang kuat sih 😁  


1. Bucok alias buka cokko-cokko (buka sembunyi-sembunyi - bhs. Makassar). Pasti hampir semua remaja kayak gitu deh.. Hayo ngaku aja! Haha. Seingatku dulu, saya sama sepupu-sepupu atau teman-teman saling panas-panasin, siapa yang berani traktir, kami siap buka! Ya Allah...


2. Abis sholat Subuh lanjut jalan-jalan subuh dan pulang jelang sholat Dhuhur! Soalnya lanjut nongkrong di rumah teman sekompleks.


3. Sholat Tarwih dijadiin ajang ngecenk gebetan atau SSB alias senter-senter bella (senter-senter dari jauh - bhs. Makassar) jamaah cowok  yang ganteng-ganteng 😍


4. Setiap ceramah tarwih, pasti saya dan teman-teman keluar dari mesjid buat sekedar jajan atau malah kabur ke rumah salah satu teman sekompleks. Bahkan bisa bablas sampai sholat tarwih selesai.


5. Mengikuti LDK alias Latihan Dasar Kepemimpinan. Diajarin berorganisasi, beretorika, diakhiri dengan sumpah untuk taat kepada Allah, patuh pada orang tua dan sebagainya. Pokoknya akhirannya bikin nangis bombay deh. Plua ada takutnya juga karena sebelum disumpah, ada semacam kegiatan teaterikal dari panitia, dimana kami disuru berdiri dan diam di tempat, lalu lampu dimatikan, seorang panitia membacakan narasi diiringi backsound yang seram serta ada panitia yang berperan jadi hantu berkain putih berkeliling ruangan, mengibas-ngibaskan kainnya ke para peserta. Hiii....


Baca juga : Dirukiah Saat Buka Puasa? Siapa Takut?!


MASA DEWASA


Masa dewasa ini mulai dari ketika saya sudah bekerja, menikah, hingga sekarang.


1. Ketika masih menyiar di TVRI, kalo dapat jadwal siaran kontinuity alias buka dan tutup siaran pas bulan puasa, Mami pasti selalu bekalin makanan dari rumah dalam wadah Tupperware. Dia khawatir kalo makanan pembagian untuk karyawan rasnaya gak enak dan saya gak suka. Saking perhatiaanmya ke anaknya tuh 🤗


2. Sewaktu jadi karyawan mall, setiap kali pulang kantor rasanya stres banget deh! Soalnya mesti singgah beli aneka takjil dan menghadapi kemacetan di perjalanan, huhuu... Tapi Alhamdulillah setelah gak jadi karyawan kantoran, lebih santai rasanya siapin buka puasa.


3. Mulai jarang sholat Tarwih di mesjid. Lebih sering tarwih di rumah. Karena kadang kalo udah buka puasa rasanya rempong banget urus makan malam setelah makan takjil, lalu beresin piring kotor, belum lagi mata agak berat karena kekenyangan, hihiii..


4. Saat buka puasa, di meja harus ada air putih, teh panas, es buah atau sirup, kue asin dan kue manis. Komplit! Makan malamnya nanti setelah sholat Maghrib.


5. Sekira seminggu jelang lebaran, ada waktu khusus buat saya dan Mami keliling beli kue, pesan makanan dan belanja pernak-pernik yang semuanya buat lebaran. Dan tau gak, psst... , setelah itu kami lanjut makan siang dan minum es alias bucok karena kecapean! Wakwkak..


6. Baju lebaran harus kembaran sekeluarga, terutama saya dan Alifah, atau paling tidak nuansa warnanya sama. Jadi, harus saya dan Alifah dulu yang cari baju, baru deh kami cariin buat Faizah, Nadhif dan Atu yang nuansanya senada dengan baju kami.


7. Mulai merasakan yang namanya mudik, ya nanti setelah menikah. Ikut Atu dan keluarganya ke Palopo dua hari sebelum lebaran. Merasakan 7 jam perjalanan naik mobil. Teposss deh.. Haha.


8. Sejak jadi blogger dan social media enthusiast, saya sering dapat job Ramadhan, seperti review paket Ramadhan di hotel-hotel, promo susu yang biasa diminum saat Ramadhan, terima endorse busana muslimah, dan sebagainya. Alhamdulillah ya.. ..


Saat meliput launching paket Ramadhan Hotel Ibis Styles Makassar

Baca juga : Pelebur Dosa


Kenangan itu semua yang jadi bagian dalam perjalanan hidupku dan memperkaya pengalamanku.


Semoga aja kebiasaan buruk bisa dihilangkan, kenangan buruk bisa terhapus, dan ke depannya saya jadi manusia yang sholehah dan istiqomah dalam beribadah. 

Aamiiin allahumma aamiiin 🙏


Manteman, cerita juga donk pengalaman kalian selama ini dalam menjalani Ramadhan.







11 komentar on "Kenangan Ramadhan dari Masa ke Masa"
  1. Bagi saya pengalaman Ramadhan paling berkesan ketika masih kanak-kanak. Ketika masih tinggal di kampung bersama nenek. Rasanya ramadan saat itu selalu romantis. Entah lingkungannya, entah teman-teman, maupun orang-orang dewasa yang mendidik kami saat itu. Bukan berarti ramadan saat dewasa kurang menarik, hanya kesan keindahannya beda dibanding masa kecil :)

    BalasHapus
  2. Sering juga dulu waktu SMA bucok sama temanku yang namanya Eka. Ingat sekali depan sekolah itu adapenjual es kelapa sama pangsit, jadi kalau pas pulang siang bolong langsung mampir situ wkwkwkwk. sambil saling tanya sudah berapa batalnya, biar ada temannya ganti puasa nanti. Jadi kangen masa-masa sekolah deh

    BalasHapus
  3. Ya Allah jadi kangen masa-masa dulu Kak, aku belum pernah menuliskannya jadi nostalgia nih. Sehat selalu dan baahagia terus ya.

    BalasHapus
  4. Wah seru ya bacain cerita Mba Er sewaktu kecil dan sampai sudah dewasa, jadi ingat masa kecil saya seperti apa, banyak kenangan manis saat ramadhan waktu kecil

    BalasHapus
  5. Saya jadi ingat dulu waktu SD ada yang namanya buku amaliyah ramdhan. Dan itu harus diisi sesuai aktivitas selama ramadhan mulai tadarrusan, tarawih, sholat lima waktu dll. Haduh, mengisinya itu juga biasa buat pusing apalagi mengejar tanda tangan muballigh yang jadi penceramah di tarawihan, wkwkwk... Semoga puasanya lancar saudara!

    BalasHapus
  6. Aku tidak merayakan Ramadhan, tp aku turut berbahagia kalau bulan Ramadhan tiba. Krn banyak kegiatan di lingkunganku yg seru dan menyenangkan. Misalnya acara safari Ramadhan, ada bagi2 sembako, ada bazar dan tentunya bagi2 THR dan parcel wkwkwkkwkw.

    BalasHapus
  7. Aku jadi kangen masa-masa ramadhan di kampung halaman, dulu sering ikut bangunin orng sahur di masjid pakai microphone, ini kegiatan seru banget hahaha

    BalasHapus
  8. Hahahahahaha duuuuh lgs inget serunya pas msh nakal, puasa, tp diem2 bukaaa. Aku juga gitu pastinyaaa hahaha.

    Dari SD tuh mba. Pokoknya puasa biasanya Krn dijanjiin papa ntr yg full dapet uang. Lgs semangat, tp giliran udh mulai haus, lgs lah diem2 buka :p.

    Pas msh tinggal Ama ortu, aku rutin tarawihnya, Krn papakan disiplin bgt kalo soal agama. Jd wajib tarawih dan subuh di mesjid. Kdg seneng sih, apalagi kalo liat gebetan juga ikut solat :p.

    Eh kita sama nih, dibangunin, saat imsak dan pas buka, pake sirene. Ga pake toa hahahhaahha. Makanya aku sempet shock pas pindah ke JKT dan di sini cara banguninnya barbar banget. Pake teriak2 ga jelas -_- .

    Kangeen sih momen2 puasa di zaman dulu mba.

    BalasHapus
  9. baca ini benenr-bener kangen sama kampung halaman, kangen masa kecil waktu bulan ramdhan sering eprgi bareng bangunin sahur sama teman-teman, mana bulan ini ga bisa pulang lagi karena ada pelarangan mudik dan kangen banget sam aibu ajidnya.

    BalasHapus
  10. Istilahnya kak Ery unik banget niih... Senter-Senter Bella.
    Hihii~
    Dulu aku pulang-pergi terawih sama masku yang reseh (hahha...dia kaya suka nungguin aku kalo keluar masjid). Jadi ga bisa ngeceng, keburu ditereakin "Geniiitt" sama mas.

    Hahhaa..
    Setelah manikah, aku rindu suasana Ramadan bersama keluarga.

    BalasHapus
  11. Memang paling berkesan itu puasa pas waktu kecil, kalau sekarang kayaknya biasa aja, mungkin karena sekarang banyak pikiran banyak cicilan kali ya.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.