Top Social

Alhamdulillah Sudah Suntik Vaksin Covid-19

Jumat, April 30, 2021


Corona oh corona....

Bikin galau bin gemezzz... Ada takut-takutnya gitu juga.

Siapa coba yang gak takut? Virus baru yang menyebabkan penyakit Covid-19 itu belum ada obatnya dan menular dengan cepat sehingga angka kematian sangat tinggi.


Bahkan gak sedikit orang yang parno. Alih-alih terjangkit Corona, yang ada malah timbul penyakit lain seperti tekanan darah tinggi, jantung, depresi dan sebagainya.


Makanya ketika akhirnya ada vaksin Covid-19, sebagian besar warga dunia berharap banyak terhadap vaksin tersebut untuk memulihkan kembali kondisi bumi agar terbebas dari virus itu, atau paling tidak mengurangi resiko terjangkit lah...


Termasuk juga saya yang gak sabar pengen divaksin, apalagi setelah 2 kali "nyaris" terjangkit Covid-19, yakni saat pulang dari Bali di awal bulan Desember 2020 dan ketika tetiba sakit bareng Atu di pertengahan bulan Januari 2021.


Atu divaksin


Setelah Atu duluan mendapat vaksin dari kantornya, yang merupakan program vaksinasi kepada ASN pada bulan Maret lalu, akhirnya saya dan Alifah didaftarkan untuk menerima vaksin di Puskesmas Bangkala, Kec. Manggala, Kota Makassar.


VAKSIN I 


Alhamdulillah, pada hari Kamis tanggal 1 April 2021, saya sudah menerima vaksinasi. Awalnya agak deg-degan, terutama sewaktu tekanan darah saya ditensi. Apalagi saya lihat ada beberapa orang yang disuru istirahat sejenak karena tensinya yang tergolong tinggi.


Memang sih, proses screening yang paling menentukan seseorang bisa divaksin atau tidak. Salah satunya yang jadi patokan yakni tekanan darah maksimal 140/90. 


Vaksin ke-I

Baca juga : Ada Apa di Tahun 2020?


Setelah vaksin, kami dilarang langsung pulang dan disuru untuk beristirahat di ruangan yang telah disediak sekira 30 menit. Ini fungsinya agar jika ada efek setelah vaksin bisa langsung diketahui oleh petugas..


Beberapa orang yang sudah vaksin menyatakan pengalamannya dan apa yang dirasakan. Kalo saya sih setelah vaksin rasanya ngantuk dan lapar. Tapi gak tau deh, apakah memang itu efeknya, atau karena sayanya yang kelelahan karena beberapa hari ini aktivitas di luar rumah terus dan kalo rasa lapar, yaa emang itu selalu saya rasakan 😜


Etapiii, bekas suntikan di lengan kiriku ini yang terasa masih agak nyeri sampao 2 hari setelah vaksin. Tapi kalo saya mengeluh sakit di depan Pica, pasti selalu dibalas "Deh, apa ji Mami... Saya kira berani ji ki disuntik?". Wadduh! Ini Mami nak, bukan Wonder Woman 🤣


VAKSIN KE-II


28 hari berikutnya, tepatnya tanggal 29 April 2021, akhirnya 2 dosis vaksin Covid-19 sudah kami terima 💉


Gak seperti pada jadwal vaksin pertama yang ketika baru datang nama saya langsung dipanggil untuk discreening, pada vaksin ke-2 ini, kami menunggu cukup lama karena pasien yang akan divaksin lumayan banyak.


Dan karena penerimaan vaksin kedua ini saat bulan Ramadhan, saya dan Alifah sengaja gak puasa, untuk menghindari kemungkinan efek yang timbul jika berpuasa.


Setelah kurang lebih 1 jam menunggu, akhirnya tiba giliran kami divaksin. 


Vaksin ke-II


Alhamdulillah, akhirnya lengkap sudah 2 dosis Vaksin Covid-19 saya terima. Selain sebagai ikhtiar untuk tetap sehat di masa pandemi, vaksinasi menurut kami adalah sebuah kewajiban sebagai warga negara untuk mencegah penyebaran penyakit yang lebih masif di Indonesia.


Baca juga :  Vibrasi Positif Tingkatkan Imun Tubuh


Kalian juga pengen semuanya sehat, kan?

Ayo vaksin!

Lihat tuh Alifah di slide terakhir, biar cemen tapi mau gak mau ya.. 🤣


Oiya, video saat kami divaksin bisa kamu tonton di channel Youtube Eryvia Maronie yaa.






12 komentar on "Alhamdulillah Sudah Suntik Vaksin Covid-19"
  1. Waduh mbaa thanks sharingnya aku malah belum vaksin nih karena disini hanya untuk usia lansia dan komorbid akunya jg ga kmn2 soalnya :)

    BalasHapus
  2. Mbaa, enaknya udh vaksin :). Aku ga sabaaar banget mau rasain divaksin juga. Walopun aku selalu takut jarum suntik, tp demi vaksin, wajib diberaniin :D. Udh capeeek banget Ama kondisi ini :(.

    Aku stress parah karena udh terlalu lama ga bisa traveling. Berharap dengan adanya vaksin, JD LBH cepet dunia balik ke normal yaa

    BalasHapus
  3. Di keluargaku satu-satunya yg belom vaksin cuma aku aja wkwk. Rakyat biasa nunggu giliran vaksin. Orang tuaku abis divaksin juga katanya ngantuk sama laper gitu kak, kayaknya memang efek sampingnya yaa

    BalasHapus
  4. Wah syukurlah sudah selesai di vaksin. Bagaimana rasanya? apakah ada efek samping yang dirasakan? Tetap sehat ya. Walaupun sudah divaksin bukan berarti protokol kesehatan kendor.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, sudah divaksin ya jadi lebih tenang untuk beraktivitas di luar rumah, sehat semuanya ya kak sekeluarga aamiin...

    BalasHapus
  6. Wah udah divaksin aja mbak. Belum dibuka nih di Bogor buat yang biasa. Tapi aku juga nyusuin dan di rumah aja wkwkwk. Jadi masih prioritas kesekian kayanya

    BalasHapus
  7. akhirnya sudah selesai mengikuti program vaksinasi. Sekarang tetep patuhi prokes dan tetep bisa kena covid juga media tular, waspada tetep nomor 1

    BalasHapus
  8. Barokallah ya Kak, jadi tenang dan lega sekarang
    aku belum vaksin, nunggu kapan jadwalnya semoga dapet

    BalasHapus
  9. Melihat kak Ery tersenyum, aku ikutan senyum.
    Rasanya alhamdulillah sudah selesai di vaksin. Semoga sehat selalu yaa, kak Ery.
    Dan lapar selalu, hehehe...jadi semakin banyak mencoba kuliner seru setelah vaksin ((modus))

    BalasHapus
  10. Mba Ery gimana rasanya divaksin pengen nanya langsung, aku masih takut-takut gitu karena sedikit ngeri sama jarum suntik dan duh rasanya gimana ya pasti ngilu gitu, tapi mudah-mudahan aman dan selalu sehat ya Mba Er

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah sudah vaksin ya kak, aku baru tahap pertama nih. Belum tahap ke duanya. Semoga sehat selalu ya mbaak dan gak ada efek sampingnya

    BalasHapus
  12. Saya kemarin daftar vaksin tanggal 7 di RS tajuddin chalid, agak dumba2 juga hahhaa semoga fitka pas hari H dan ga tinggi ji tensiku. Biasa klo dumba2 naik tong tensi bela

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.