Mam, Jangan Panik!

Kamis, April 30, 2020

Masih lekat dalam benak saya kejadian malam itu. Sekira 4 tahun yang lalu. 

Saya dan anak-anak sedang ngumpul di kamar Alifah. Alifah tiduran di ranjangnya sambil main HP. Saya duduk di ranjang Nadhif yang letaknya lebih rendah dari ranjang Alifah, sambil suapin Faizah makan. Sedangkan Faizah makan sambil main, keliling-keliling kamar dengan posisi di depan meja rias. Dan Nadhif, entah dia lagi ngapain, tapi seperti biasa dia gak bisa diam, banyak gerak.

Tetiba... BRAK!!!

Dengan jelas saya melihat kaki Nadhif mendarat dengan keras di belakang Faizah, kemudian Faizah terdorong dan wajahnya membentur meja rias.

Refleks, saya ambil Faizah dan alangkah kagetnya saya karena darah sudah banyak di bagian mulutnya. Saya bersihkan, tutup dengan kain, lalu membawanya ke RS. Haji, rumah sakit terdekat dari rumahku. Dengan susah payah saya berusaha tenang, padahal hati galau banget. Atu waktu itu belum pulang kantor, sehingga saya harus nyetir sendiri, bersama anak-anak, di malam hari dalam suasana hujan rintik.

Tiba di RS. Haji, saya bawa Faizah ke IGD dan langsung ditangani oleh tim medis. Setelah bibirnya dijahit, kami pun lalu pulang.

Baca juga : Papi Terkena Serangan Jantung!

Pica setelah ganti perban, seminggu setelah jidatnya robek

Setahun kemudian, tepat di hari ulang tahun Alifah, saat kami sudah tiba di rumah setelah pulang dari makan malam, Faizah asyik sendiri main sepeda kecilnya di dalam rumah, tetiba... BUK!!!

Suara yang cukup keras itu mengejutkan kami sekeluarga yang lagi duduk di ruang tengah sambil buka kadonya Alifah. Ternyata suara itu berasal dari benturan jidat Faizah yang terjatuh ke lantai. Istilahnya cium tanah air, hehe.. Begitu Opa menggendong Faizah, OMG! Ada darah yang mengucur dari jidatnya. Opa dan Oma langsung panik, tapi saya dan Atu berusaha tenang. 

Darah di jidat Faizah kami bersihkan, lukanya ditutup pakai kain, lalu kami membawanya ke IGD RS. Haji. Kejadian yang hampir sama dengan dialaminya setahun lalu.

Jangan Panik!

Belakangan ini saya jadi mikir dan mulai tersadar, bagaimana kalo pada saat itu saya panik? Nangis, marah dan bingung campur jadi satu. Tentu aja saya bakalan gak tau harus ngapain, bingung mau bawa Faizah ke rumah sakit mana, padahal gak jauh dari rumah ada rumah sakit.

Itulah gunanya kontrol diri, merespon sesuatu dengan cara yang baik.
Lantas, bagaimana jika kita sudah menguasai diri tapi gak tau di mana rumah sakit terdekat yang harus dituju?

Tenang... Ada aplikasi Halodoc yang akan membantu kamu menemukan rumah sakit terdekat dengan lokasi tempatmu berada.

Gunakan Aplikasi Medis yang Membantu

Yuk download!


Halodoc adalah aplikasi medis yang berisi kumpulan informasi terlengkap seputar kesehatan dan gaya hidup. Mulai dari penyakit, obat, dokter hingga rumah sakit, diulas secara lengkap.

Untuk mengetahui rumah sakit terdekat, masuk di fitur Rumah Sakit lalu tentukan lokasi tempat kita berada, maka akan muncul daftar rumah sakit. Semudah itu.

Salah satu rumah sakit di Makassar yang ada dalam aplikasi Halodoc

So, intinya sebagai seorang Ibu, ketika kita menghadapi situasi gawat darurat pada anak adalah jangan panik. Tenangkan diri terlebih dahulu, lalu berpikir jernih akan langkah apa yang akan diambil selanjutnya. 

Semoga sehat selalu, manteman! πŸ€—




33 komentar on "Mam, Jangan Panik!"
  1. iya, pastinya untuk menyikapi pandemi ini jangan panik ya, mom. semoga tetap tenang dan stay happy di rumah.

    BalasHapus
  2. Mothers are the warriors on this earth. THE most strong force behind a child. I wish all the children and mothers stay happy and healthy life in this pandemic. Stay safe stay home.

    BalasHapus
  3. Nah, saya itu orangnya gampang panik. Padahal kalau panik itu gak bisa berpikir jernih.

    Halodoc ini membantu banget. Jadi lebih mudah berobat hingga beli obatnya.

    BalasHapus
  4. Iya benar itu Mam .. kalau panik toh kayak tertutup ki semua solusi, sanging masalah terus yang kita lihat ... semoga kejadian jatuh seperti di atas tidak terjadi lagi sama Pica ya, Mam ....

    BalasHapus
  5. Baca paragraf yang awal-awal kayak lagi nonton tv series Nanny 911 yah kak, jelas sekali penulisan ceritanya. Hehe!

    Deh betul-betul kalau panik sering bikin blank dan gagal fokus. Saya mi itu paling sering panik kalau mau berangkat kerja dan lupa di mana simpan kunci motor, makin panik makin susah ketemu kunci motornya. Mache pi yang dengan tenang mencari baru bisa temukan itu kuncinya. Haha!

    Picha anak kuat tawwa, semoga jangan kebentur lagi dek...

    BalasHapus
  6. Halodoc ini cihuy bangeett apalagi musim #dirumahaja kayak gini susah ke klinik atau RS.
    Nah kita bisa chat ama dokternya di Halodoc

    BalasHapus
  7. Iya anak-anak itu suka ada kecelakaan yang tidak terduganya ya mba. Karena anak-anak itu emang seneng banyak gerak. Allhamdulillah sekarang ada aplikasi halodoc, jadi kita nggak usah terlalu panik lagi karena tinggal pake aja aplikasi itu untuk konsultasi sementara sebelum harus ke dokter ya kalau kasusnya masih ringan ya

    BalasHapus
  8. Nah, kuncinya jangan panik ya, apalgi kalo di depan anak2, sebisa mungkin kita sebagai ibu bisa menyingkapinya. Huh kbyang kalo pas kejadian pas situasi kek begini, etapi jangan panik juga ya, udah ada halodoc...

    BalasHapus
  9. Sehat-sehat pica 😘😘😘😘
    Iya mak. Sekarang kan rs ga tau kita buka atau nggak. Nah ini kita kan jadi bingung yak mau tanya2 gimana. Untung halodoc ngasih tau rumah sakit near kita😍

    BalasHapus
  10. Halodoc membantu banget di saat seperti ini ya mba. Bisa konsul masalah fisik mau pun psikis.

    BalasHapus
  11. Untung ada halodoc app, membantu banget. Kemarin saat kena infeksi saluran kencing, saya langsung cari info dan daftar di halodoc untuk pemeriksaan

    BalasHapus
  12. Kayaknya aku ga bisa setenang dirimu deh mba kalau anak-anak mengalami luka, apalagi kalau sampai berdarah-darah gitu. Dulu pas anak sulungku luka agak dalam di atas mulutnya, untungnya ibuku yang di rumah karena aku masih ngantor. Cobak kalau aku yang lihat langsung, udah teriak-teriak ketakutan mungkin. :)

    BalasHapus
  13. Waktu bapakku sakit dan harus dibawa ke rumah sakit 1,5 bulan lalu, aku ga bisa tenang selama di perjalanan. Walau berusaha afirmasiin positif, aku tetep nangis. Salut deh dirimu masih tenang gitu

    BalasHapus
  14. Ampuuun, aktif sekali Picaa bikin deg-degan bacanyaaa! Untung ada HaloDoc ya Kayak..sehat dan bahagia selalu Kak Ery sekeluarga

    BalasHapus
  15. Ada aplikasi Halodoc bikin kita serasa punya asisten ya.. segala informasi ada..

    BalasHapus
  16. Aku termasuk kelompok emak emak yang mudah panik dan aku tahu ini kayaknya eang ngak bagus. Ntar deh harus berusaha lebih tenang :)

    BalasHapus
  17. Itu foto Pica kok menggemaskan sekali :D
    Btw, di saat-saat tertentu, bahkan saat urgensi, kita kudu cerdas bertindak ya, mak. Pemahaman informasi juga sebaiknya didapat dari platform yang kredibel. Thanks to Halodoc karena bisa jadi sumber informasi yang bermanfaat

    BalasHapus
  18. Betul banget, intinya jangan panik ya. Sehingga pikiran bisa tetap adem, jernih dan bisa segera memutuskan untuk segera bertindak yang paling efektif dan aman. Menghadapi anak-anak memang dibutuhkan kesabaran tingkat dewa :)

    BalasHapus
  19. Beruntung betul saat itu mami nda panik, kasihan anak-anak kalau mamanya panikan. Btw, saya penasaran dengan peristiwa pertama, kenapa kaki Nadhif mendarat di atas tubuhnya Pica..

    BalasHapus
  20. Aku termasuk ibu yang panik mbak, sampai kemarin anakku alerginya kambuh sampai nangis karena tidak nyaman

    Alhamdulillah ada aplikasi Halodoc yang membantu banget ditengah pandemi seperti ini, jadi tidak perlu terburu-buru pergi ke rumah sakit

    BalasHapus
  21. Kenapa aku ikut deg-degan yaaaa
    Emang pertama yang diupayakan itu tetap tenang. Tapi itu susahhhh. Apalagi kalau yang mengalami anak kecil bgt. Duhhhh. Kalo aku auto teriak-teriak itu dah

    BalasHapus
  22. Duh ngebayangin anak yang terantuk atau terbentur hingga berdarah, ikutan jadi ngilu. Dulu waktu anak-anak masih ekcil, saya juga berusaha untuk tidak panik dan segera mengobati luka mereka.

    BalasHapus
  23. Bener, jangan panik dulu. Kalau ada apa-apa dengan anak pas di rumah kita harus tenang dulu

    BalasHapus
  24. Intinya jangan panik kalo ada kejadian anak terluka ya. Kalo berpikir tenang bakal membantu kita memutuskan mau bawa anak ke klinik atau dirawat sendiri dulu

    BalasHapus
  25. Untung Ada halodoc y mba walaupun di rumah Aja Kita bisa mendapatkn inf kesehatan obat yg lengkap

    BalasHapus
  26. Semanjak jadi Ibu, jadi banyak hal yang mesti kita pelajari lalu latihkan yaa, kak...
    Seperti tidak mudah marah sampai sabar dan tetap tenang. Karena kalau tenang, mikirnya juga lancar.

    Halodoc keren banget.
    Bisa dengan mudah di akses siapa saja dan kapan saja.

    BalasHapus
  27. Kayak kedua anakku aja Mbak. Dikit-dikit brak-bruk, brak-bruk. Kalau dulu aku langsung deg-degan Mbak, sekarang lebh calm biar bisa main logika. Termasuk kalau anak-anak demam atau mengeluhkan sakit, aku gak buru-buru ke dokter tapi cek dulu di aplikasi kesehatan kayak Halodoc gini.

    BalasHapus
  28. Iya bener mbak, jangan panik!

    Setahun yang lalu juga, anak pertamaku terbentuk pintu sampai berdarah. Ibu saya sudah panik, tapi dalam hati saya bilang kalau saya ga boleh panik biar anaknya juga ga makin gelisah dan takut untuk dibawa ke dokter

    BalasHapus
  29. Ya ampuun... dek faizah. Saya bacanya aja ikut deg dega an. Padahal kejadiannya sudah berlalu lama.

    Emang ya, sekaget apapun, jadi ibu itu nggak boleh panik kalau ada apa-apa sama anakknya

    BalasHapus
  30. Kalau enggak panik dan tetap tenang, bisa berpikir jernih dalam mengambil tindakan ya...
    Kebayang lemesnya liat darah mengalir, huhuhu...

    BalasHapus
  31. Di masa pandemi seperti sekarang saat k dokter atau ke rs jd hal yg mngkhawatirkan kehadiran aplikasi halodoc sangat membantu

    BalasHapus
  32. Urusan manajemen panik ini memang susah-susah gampang ya. Karena nggak mungkin kita mau dikasi kondisi sulit terus untuk latihan mengelola rasa panik, kan? Tapi memang tetap aja, perlu dilatih juga mungkin ya lewat kegiatan keseharian, misalnya anak jatuh, lalu terluka. Latihan2 kecil yang bikin kita nggak mudah panik kalau sesuatu yang lebih besar terjadi.

    BalasHapus
  33. Aku baca ceritanya kok deg degan, ya. Walau dihimbau nggak panik, keknya aku tetep bakalan panik. Perlu latihan lebih keknya agar tetap tenang menghadapi situasi seperti itu.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.