Inikah Namanya Bully?

Minggu, Oktober 20, 2019

Assalamu alaikum, temans.

Baru-baru ini saya membaca tulisan di blog Kak Mugniar tentang anaknya yang jadi korban bully teman sekolahnya. Bukan cuman pada salah seorang anaknya, tapi 2 anaknya mengalami hal ini. 

Singkat cerita, kak Niar pun turun tangan dan kasus perundungan (bully) pun selesai dengan damai. Kesimpulan yang dibeberkan Kak Niar adalah pelaku bully melakukan hal itu karena bisa jadi karena emang ada masalah sebelumnya dan pelaku menganggap dirinya superior, tapi ada juga yang melakukannya karena pengen aja, tanpa perlu ada masalah sebelumnya.

Baca juga : Nobody's Perfect

Membaca cerita Kak Niar, saya jadi flashback ke masa sekolah, khususnya semasa SD. Sewaktu saya masih culun. Ingatan saya tentang masa itu sih udah agak kabur ya.. Tapi ada sebuah peristiwa yang masih teringat sampai sekarang, yang kalo ditelisik lebih dalam sepertinya itulah yang disebut bully, karena saya mendapat intimidasi dari seorang teman.

Mungkin sih sebaiknya saya cerita dulu selengkapnya dari awal...

Intimidasi dari Sang Putri

Ketika naik kelas 2, tepatnya di tahun 1985, Papi pindahin saya dari SDN. Mangkura ke SD IKIP yang letaknya berada tepat di seberang kantornya. Tentu saja alasannya biar saya lebih mudah diantar jemput. 

Waktu baru masuk, saya ditempatkan di kelas 2C, lalu waktu naik kelas 3 saya dipindahkan ke kelas 3B. Di kelas 3B ada seorang anak cewek, sebut saja dia Putri. Yang saya herannya karena hampir semua anak cewek di kelas itu koq keliatannya takut banget sama Putri. Apalagi kalo Putri udah ancam mau bombe' alias musuhin. Semua kayaknya gak ada yang mau kalo sampai dimusuhi sama Putri, walopun itu rasanya tertekan banget.

Sebagai anak baru, saya sih gak ngerti apa-apa, karena di kelas sebelumnya seingatku gak ada yang seperti itu. 

Saya pun udah lupa apa sebabnya dan gimana awalnya, setiap pagi atau jam istirahat saya harus setor ke Putri bekal roti yang saya bawa dari rumah. Kadang saya menolak dan kalo menolak udah pasti saya dimusuhin. Bahkan seingatku, yang lebih jahatnya lagi, Putri pernah menyuruh semua cewek dalam kelas untuk musuhin saya. Kesel banget rasanya digituin, apalagi kalo udah saling bisik-bisikan. Tapi gak semua seperti itu. Banyak juga teman yang baik dan beberapa orang juga mungkin pernah jadi korbannya si Putri.

Saya sewaktu SD seperti ini.
Mungkin di foto ini saya kelas 5.

Baca juga : Jagai Anakta'

Saya lantas laporin hal itu ke Papi dan Mamiku, yang langsung menyuruh tanteku untuk datang ke sekolah, marahin si Putri. Akhirnya besok paginya tanteku anterin saya ke sekolah dan langsung melabrak Putri. Saya masih ingat mata tanteku pelototin Putri sambil berkata "Heh, kau yang namanya Putri?" Putri keliatan kaget dan jawab "Iya", langsung deh tanteku berkacak pinggang sambil marahin Putri, "Kau toh yang suka minta rotinya Ery? Kau suka bombe'-bombe' juga toh? Awas ko nah, kalo ko jajah-jajah lagi Ery, saya pukul ko!". Seganas itu kemarahan tanteku, hehe...

Sejak itu, Putri gak pernah lagi menjajah saya. Dia gak pernah lagi minta bekal roti yang saya bawa, gak pernah lagi musuhin saya, bahkan jadi baik banget. Tapi saya anggap prilakunya biasa aja. Dan ketika naik ke kelas 5, saya dipindahin lagi ke kelas 5A. Sejak itu saya mulai agak melupakan semua perbuatan Putri ke saya.

Sepertinya kemarahan tanteku ke Putri kala itu masuk dalam memoriku yang paling dalam dengan prinsip "Kalo ada yang jahatin, lawan!!"

Saatnya Bicara

Hingga akhirnya kurang lebih setahun lalu, di FB saya di-add oleh Putri. Saya sih terima aja. Lalu saya lihat di grup WA, dia juga dimasukin oleh salah seorang teman.Kenangan itu pun balik lagi... 

Karena gak tahan rasanya pengen ungkapin uneq-uneq sejak masih SD, sewaktu ngobrol bareng di grup WA itu saya bilang ke dia, "Putri, kau masih ingat dulu? Saya paling sering kau jajah, kau minta bekal rotiku dan kau bombe' ka kalo saya nda mau kasi ko. Trus tanteku datang marahi ko" dan dengan entengnya dia jawab, "Masa'? Iya kah? Deh.. Saya nda ingatnya mi itu". Saya lanjut lagi, "Iya, kau memang nda' ingat, karena biasanya pelaku itu begitu. Tapi saya tetap ingat nah, sampai sekarang. Semoga kau tidak begitu lagi ke orang-orang". 

Setelah bilang gitu rasanya lega. Saya gak peduli apa dia emang beneran lupa atau hanya pura-pura lupa. Ya, mungkin begitulah adanya, orang yang berbuat kadang gak sadar dan melupakan, tapi yang terindimasi, walaupun pernah melupakan tapi ingatan itu pasti akan kembali lagi.

Malahan saya jadi mikir, waktu SD dulu emang seperti apa ya kehidupan dalam keluarga Putri? Saya taunya dia anak bungsu dan cukup dimanja oleh orang tuanya. Tapi koq gak diperhatiin dengan dibekali makanan buat ke sekolah? Dengan begitu sikapnya yang suka palakin saya koq jadi seperti preman ya kesannya? Meminta tapi dengan cara mengintimidasi. Gimana pola didik orang tuanya ya? Yang setauku kala itu dari kalangan pendidik. Anak yang dimanja setauku emang biasanya egois, mau menang sendiri. Etapi gak semua seperti itu deh.. Ada juga anak manja yang kalem dan berhati lembut. Hmm... Berarti emang tergantung sifat orangnya ya.

Baca juga : Berubah Menjadi Lebih Baik

Bareng manteman SD, tapi Putri gak ada karena dia sekarang tinggal di luar kota Makassar.

Apakah tindakan intimidasi yang dilakukan Putri waktu itu disebut dengan bully atau perundungan? Bisa jadi iya. Karena udah bikin perasaan orang lain gak nyaman.

Well, saya memaafkan tapi tidak melupakan. Malahan saya jadi menganggap rendah Putri ini yang punya jiwa pengemis, sukanya meminta-minta 👎

Semoga aja gak pernah lagi ada dalam kehidupan ini yang namanya mengintimidasi orang lain, khususnya dalam lingkungan sekitarku.
Amit-amit jabang baby kalo sampai anakku jadi korban, apalagi jadi pelaku.



18 komentar on "Inikah Namanya Bully?"
  1. dih dia ga merasa yah pas udah falshback wkwkwk padahal udah gede juga ya ngelakuin begitu apalagi sampe dditegor tantenya Mba Ery harusnya sih membekas wkwk

    BalasHapus
  2. Mba Ery kejadiannya mirip kejadianku juga waktu kecil dan betul sekali, aku mungkin sekarang memaafkan tapi seumur rasanya sulit melupakan

    BalasHapus
  3. Aamiin ya Allah. Semoga gaada putri putri yg lain. Tapi sepertinya sulit si. Ada aja orang yg menganggap dirinya lebih dari orang lain terus semena-mena.

    Emang harus ada yg speak up si kakk

    BalasHapus
  4. Pas lihat fotonya Mami sama teman2 SD, saya langsung cari fotonya Putri. Tapi sayang sekali ternyata Putrinya ndk ikut foto hehehee

    Semoga tak ada lgi putri2 yg lain di era ini

    BalasHapus
  5. Banyak kejadian seperti ini yang pernah terjadi. Kasihan anak2 kita klo mengalami hal yg seperti dan mendiamkannya. Syukur2 klo mau bicara, artinya bisa ada penganan dini

    BalasHapus
  6. Benar, persoalan bullying seperti lingkaran setan. Tak ada habisnya, hanya bisa diputus jika setiap orang menyadari letak kesalahan masing-masing.

    Dan Putri ini kok sampai dewasa tidak menyadarinya ya?
    Apa saja yang dia dapat selama sekian rentang waktu berjalan, sedangkan common issue seperti ini malah terlewat?

    Saya jadi mikir, apa saya pernah melakukan hal sama seperti Putri tapi sudah lupa? Mudah-mudahan tidak.

    BalasHapus
  7. Menurut aku sih udah termasuk bully kak, cuma mungkin karena zaman dulu belum ngetrend istilah bully ini jadi orang nganggapnya bukan. Aku pernah juga ada di posisi seperti itu. Semoga Sekarang sih lebih buat pembelajaran anak aja jangan jadi seperti itu dan semoga para bully itu sadar.

    BalasHapus
  8. Aamiin, semoga gak ada deh itu putri-putri yang lain. Tapi zaman dulu mah dilabrak mempan ya mba, zaman aku masih SD juga gitu. Beda sama sekarang, anak yang dilabrak biasanya ngadu ke ibu bapaknya. Terus ada yang ibu bapaknya malah bikin pembelaan kalau anaknya gak salah, anaknya baik dan blablabla. Suka sedih akutu kalau denger cerita mamaku yang ngajar di SD. Dan bener banget, pelaku biasanya lupa pernah berbuat hal-hal yang bikin orang gak nyaman. Tapi yang terintimidasi suka inget lagi kalau ketemu orangnya. Aku sering tuh kayak gitu. Soalnya dari SD sampai SMK dibully mulu. Lebih ke dikata-katain secara fisik sih, terus dicandain karena dulu cadel gak bisa bilang R, dan suka kena getahnya kalau ada tugas, apalagi tugas kelompok hahaha. Efeknya jadi kurang pede gitu kalau kenalan sama orang baru (dulu). Kadang sebel juga kalau diinget-inget, kenapa dulu aku senurut itu sama mereka yang ngebully hiks. lha aku malah curhat, maafin ya mba ehehe

    BalasHapus
  9. Kejadian di masa kecil seperti ini pastinya membekas banget ya Kak. Sama , saya juga pernah mengalami "bully" di masa kecil bahkan kejadiaanya saat masih TK tapi tetap saya ingat sampai sekarang. Pokoknya membekas banget lah, hehe.

    BalasHapus
  10. Aamiin. Tapi dia berhenti ji dih.
    Dalam kasus anakku, masih ada itu anak perempuan berlaku kayak polisi. Kalau menurutnya Athifah ndak sesuai yang dia mau, dia cereweti tapi belum ji sampai keterlaluan.
    Misalnya kalo Athifah ndak mau kasih label ke teman yang lain, dia yang sewot tipis-tipis. Awas memang kalau keterlaluan, saya datangi lagi itu anak.

    BalasHapus
  11. idiih.. teman kayak Putri ini yg saya nda mau sekali ada dalam kehidupanku kak, eh sama satu lagi tipe teman yg saya nda suka : serigala berbulu domba..

    BalasHapus
  12. Ya ampun kak aku juga dulu ada yang tipenya seperti si 'putri' ini.
    Dia semacam ditakutin semua orang gitu. Bedanya dia ga pernah 'malak' makanan orang lain, tapi kalau ada yang ga nurut sama dia akan dimusuhin bareng-bareng. Anehnya dia sekarang bak hilang ditelan bumi, sampai di google juga ga ktemu. Ntah ganti nama kali dia :D

    BalasHapus
  13. Semoga keluarga kita dilindungi dari perundungan dan marabahaya ya Mba ema
    aku juga takut, pernah dulu kena bulian juga karena namaku beda sama orang Jawa hahaha

    BalasHapus
  14. Huahhaha, biasanya kalau pernah jahat sama org jd lupa ya. Btw om ku dulu jg pernah dijahatin wktu masih kecil.

    Dia nangis, sama opung dikasih pisau. "Jangan nangis, bunuh sana" hahhaha. Sejak itu gada yg berani lg.

    Akupun pernah dijahatin wkwkwk. Digencet jg pernah wkwkkw, tp udh duduk manis aja krn at the end ga semua punya kehidupan yg lbh baik.

    BalasHapus
  15. aku prnh ngalamin bully pas SD dulu. krn kulitku lbh gelap, slalu jd bahan ejekan mereka dgn sebutan keling. mungkiiin, itu jg yg bikin aku ga suka kena panas dan berusaha bangetttt dulunya memutihkan kulit :D. skr sih udh ga peduli ama wrna kulit sendiri, yg ptg sehat. tp ttp sih, bullyan zaman sd itu sangat berbekasss banget di aku mba

    BalasHapus
  16. Jadi masalah bullying ini selalu ada dalam kehidupan bersosial yaa..
    Ga peduli di kalangan usia anak-anak atau dewasa.
    Hanya aku berpikir bahwa bullying ini harus speak up. Mengutarakan apa yang sebenernya terjadi agar si pelaku sadar bahwa tindakannya merugikan.

    Semoga Allah melindungi anak-anak kita selalu dari korban bullying, terlebih menjadi pelaku.

    BalasHapus
  17. Waktu SD saya juga jadi korban salah satu teman (kakak kelas sih) yang suka memalaki adek2 kelas, dan karena saya tergolong anak culun waktu itu maka jadilah saya salah satu korbannya. setiap hari harus setor uang, kalau nda salah Rp.50,- ke dia. sebagai imbalan, dia akan memastikan saya aman di sekolah dan tidak diganggu anak-anak lain.

    tapi saya sudah lupa dia siapa, mungkin karena kejadian itu tidak terlalu membekas. kejadian yang membekas malah pas kuliah dan saya yang berbalik menjadi perundung. korbannya adik tingkat yang kebetulan chinese. waktu itu saya memang tergolong rasis, si adik kelas yang chinese dan bertubuh gendut dengan kacamata tebal itu sering saya teriaki b*bi.

    waktu itu sih rasanya senang-senang saja, berasa superior.
    tapi sekarang, saya sungguh merasa bersalah. apalagi karena sebagai karma dari perbuatan itu saya akhirnya menikah dengan orang chinese.

    kalau ketemu dia, saya mau minta maaf. tapi sayangnya saya juga lupa dia siapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih Daeng... Seru ceritanya, dapat karma kawinin orang Chinese karena dulu suka bully orang Chinese.

      Semoga masih dipertemukan ki sama b*bi itu, #eh sama junior yang kita bully itu, biar gak bawa dosa seumur hidup, hehe..

      Hapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.