Etika di Media Sosial

Senin, Oktober 07, 2019

Bersosialisasi di media sosial kadang bikin orang jadi kebablasan.

Cuman kenal di dunia maya tapi sok akrab lalu berkomentar yang gak pantas terkait barang yang kita pakai, dengan cara yang gak sopan dan terkesan merendahkan.

Apakah ini yang namanya beretika?
Tanyakan pada dirimu sendiri...

Baca juga : Eksis Berkualitas

Seseorang yang MERASA dirinya hebat, hits. kece dan keren, gak ada artinya kalo gak BERETIKA.

Well, mari kita berkomentar secara baik di media sosial, apalagi kalo gak kenal akrab dengan orang yang kita komentari. 

Bahkan sebaiknya gak perlu berkomentar sih kalo gak pantas dan gak ada hubungannya dengan kamu.

Ini adalah pengalaman saya.
Menerima komentar yang agak ngeselin di Instagram oleh seseorang yang hanya saya kenal di dunia maya, terkait penampilan saya dengan sendal teplek bertali dan kacamata di saat mendung, dalam foto ini :


Baca juga : 3 Must Have Fashion Items

So, skalian aja saya jelasin di sini :

▶️ Kenapa saya pake sepatu tali? 
Karena kaki saya lebar dan gak nyaman kalo pake sepatu tertutup. Rasanya sesak dan gerah. Apalagi kalo di mobil, saya emangsenang lepas sendal atau sepatu.
Saya juga pikir wajar aja sih pake sepatu bertali, karena sebelumnya saya dan manteman abis makan di resto lesehan dan saya orangnya males kalo diribetin dengan acara pake kaos kaki, sepatu tertutup, apalagi kalo mesti diikat-ikat segala.

▶️Kenapa saya pake kacamata hitam padahal langit terlihat mendung?
Kamu pernah ngerasain gak, langit agak mendung tapi penglihatan koq tetap silau ya? Itu yang saya rasain waktu itu.
Lagian taro kacamata di atas kepala, selalu terlihat fashionable kan? 😎

Baca juga : My Favorite Shoes

Intinya, ETIKA.
Gak usah komentarin penampilan atau barang orang lain lah... 
Apalagi kalo kamu gak tau latar belakang kenapa orang itu pakai barang atau berpenampilan seperti itu.

Senoga tulisan inu jadi reminder buat kita semua 🙏





11 komentar on "Etika di Media Sosial"
  1. Wuih kenapa tong ada orang yang usil begitu. Bagi saya, pakaian dipakai senyamannya kita buka sebagusnya selera orang. Mau pakai apapun selama tidak menyimpang dan merusak tata krama, yah pakai saja.
    Betewe, saya justru suka penampilanta di foto ini. Santai tapi tetap elegan. Itu saya tak tahu yang julid.

    BalasHapus
  2. Setuju bgt kakak sama tulisannya dan bener banget udah mah ngga kenal, cuma tau selewat di sosmed, eh udah berasa paling kenal ya kak.


    Memang bergaul di sosmed tuh malah harus double sih kak etika bersosialmedianya dan etika bergaulnya.

    Harusnya smaa2 tau ya kak rulesnya ga boleh asal jeplak dan gak boleh sok paling tahu ya kak...apadaya netijen +62 lbh seringnya maha benar:""")

    BalasHapus
  3. Pertama: Pokoke.... apapun stylex Mami.... selalu sukaaaaa akutuh. Selalu tampil keceeehh disetiap momen itu butuh proses loh. Akupun mauu dong kayak Mami cantikku ini.

    Kedua: Etika bermedsos itu wajib ya Mami, biar kenal tak kenal asal ttp langgeng heheee...

    BalasHapus
  4. Lha kenapa juga ada orang yang sewot komentari sendal yang kak Ery pake , ada-ada saja deh komentar orang tsb. But saya setuju nih dengan etika dalam bermedsos, lebih baik diam atau tidak usah komentar karena jari di zaman sekarang sudah sama berbisanya dengan mulut.

    Walau hanya dengan komentar seperti itu bisa menyinggung perasaan yang dikomentari. Tak heran ya kalau sampai ada kasus artis bunuh diri gara-gara komentar buruk dari para netizen atau hatersnya.

    BalasHapus
  5. Orang yang asal komen itu kadang emang ngeselin banget sih.
    Gak kepikiran apa gimana gitu kalau dia yg dikomenin balik.

    Btw aku malah suka stylenya lho mba, cakeepp

    BalasHapus
  6. Hadeuh ada yg gt mba? Bzzzz. Cpd. Tp ttg komentar org sotoy maupun yg kenal tp sok akrab ga usah dipikirin.

    Krn pada dasarnya mereka iriiiii. Mereka ga bs foto n terlihat kece. N mereka jauh dr menjadi inspirasi unt org2.

    Jd gada etika krn iri wkwkwkw. Kt ketawain ajaaa.

    BalasHapus
  7. Astagfirulloh itu orangnya kok usil banget sih. Urusan fashion orang lain sampai dikomentarin disambungin sama latar foto yang sebenernya bagus bagus aja. Orangnya aja itu mah kurang kerjaan sampai jadi pemerhati fashion orang :(

    BalasHapus
  8. Aku sering kalau dikomentarin masalah fashion dibilang bajunya gak nyambunglah..atau apalah...aduh....pengen tak tampol aja itu orang...asli rese...

    BalasHapus
  9. Kadang memang jempol gerak lebih cepat daripada hati ya Mbak. Thanks untuk remindernya, semoga aku bisa tetap beretika di sosemed ya....

    BalasHapus
  10. Hah? Serius kak ada yang sampai serese itu? Padahal mah pakaian ya pakaian kita, yang ngerasain nyaman atau enggaknya juga kan kita sendiri yang pakai. Orang-orang emang ada ada aja ya.

    BalasHapus
  11. Setuju banget kak, Aku juga selalu menjaga supaya ber etika.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.