Berkunjung ke Bantimurung

Selasa, Oktober 15, 2019

Hola! Assalamu alaikum, manteman.

Ke mana aja kamu weekend kemarin? 
Banyak kegiatan yang bisa dilakukan khususnya bareng keluarga, seperti traveling ke daerah lain, short trip ke luar kota, ngemall, atau mungkin di rumah aja, masak bareng, nonton, atau sekedar gegoleran di ranjang, hehe...

Kalo saya dan keluarga, hari Minggu kemarin sempatin jalan-jalan ke Bantimurung. Setelah sekian lama gak pernah ke sana.
Bantimurung adalah kawasan taman nasional yang terdiri dari ekosistem karst, air terjun dan keberagaman hayati, khususnya kupu-kupu. Berlokasi di Kabupaten Maros, dengan jarak tempuh kurang lebih 1 jam perjalanan.

Sebenarnya gak ada sama sekali rencana ke Bantimurung waktu itu, hanya Alifah yang minta izin mau ke Bantimurung tanggal 19 Oktober nanti dalam rangka kegiatan organisasi fakultasnya. Mendengar kata Bantimurung, saya langsung excited pengen jalan-jalan ke sana, terutama Faizah yang emang belum pernah ke sana. Akhirnya begitu bangun pagi di hari Minggu tanggal 13 Oktober 2019, kami langsung bersiap-siap untuk trip ke Bantimurung.

Karena lokasinya yang gak terlalu jauh, jadi persiapan kami gak banyak. Hanya Faizah yang dibawain baju, just in case kalo harus ganti. Snack juga seadanya aja. Yang banyak hanya minuman. Serta gak lupa kami singgah makan dulu sebelum berangkat.

Memasuki Kecamatan Bantimurung, di sisi kiri jalan kita melewati Situs Purbakala Leang-leang serta Helena Sky Bridge. Niat awalnya saya pengen ke Helena Sky Bridge itu, karena emang belum pernah lihat seperti apa dan gimana. Tapi setelah melihat dari kejauhan kalo ternyata jembatan itu tinggi banget, membentang di sisi karst, niat untuk jalan di jembatan itu langsung surut, hihi... Ngeri bo!

Taman Wisata Alam Bantimurung

Gerbang kupu-kupu

Tiba di kawasan Taman Wisata Alam Bantimurung, kita disambut dengan gerbang berbentuk kupu-kupu. Nah! Cocok banget lah ini, karena emang ciri khasnya Bantimurung ya kupu-kupu itu, yang merupakan habitat aslinya. Daripada dulunya kita disambut dengan gerbang berbentuk kingkong, hellooo... Emang ada kingkong di Bantimurung? Hahaha 😆. Gak jelas juga kenapa sampai patung kingkong itu bisa ada dan masih berdiri  hingga sekarang di belakang gerbang kupu-kupu.

Tiket masuk taman wisata sebesar Rp.25.000/orang. Setelah itu kita harus melewati pintu masuk berupa alat yang otomatis terbuka setelah barcode yang tertera di tiket discan. Ya, seperti pintu-pintu masuk ke dalam area stasiun MRT gitu deh.

Akses masuk dan loket pembelian tiket
Pakkacaping
Rame banget kan?

Baca juga : Berwisata ke Rammang-rammang

Begitu masuk ke dalam kawasan taman wisata, ternyata rameee banget pengunjung. Mulai dari yang berendam di bawah air terjun, berenang di kolam buatan, ada juga yang sekedar duduk ala piknik di pinggir aliran sungai. Banyak juga yang kayak saya ini, datang hanya sekedar pengen lihat aja suasana di sana sambil berfoto.

Takjub saya lihat Bantimurung yang ternyata masih ramai pengunjung sampai sekarang. Tadinya saya pikir kawasan wisata seperti ini udah mulai sepi dan orang-orang pada beralih mengunjungi mall saat weekend. Ternyata dugaanku salah, sodara-sodara.

Taman Wisata Bantimurung udah banyak banget perubahan sejak terakhir kali saya ke sana. Bahkan saya sendiri udah lupa kapan terakhir ke sana saking udah lama banget, hehe... Udah ada trotoar yang berhiaskan kanopi yang digantungkan lampion, ada tugu berbentuk kupu-kupu bertuliskan Bantimurung yang jadi spot foto banyak orang, udah banyak kedai yang terbuat dari bambu tempat penjualan aneka jajanan, dan beberapa tembok pun udah dicat berwarna-warni cerah. 

Yang tetap sama seperti itu adalah mushollahnya yang terletak di depan tebing karst. Berbentuk seperti jamur atau apa ya itu... Gak berubah sejak dulu. Yang beda hanya dicatnya aja yang juga udah berwarna-warni cerah.

Mushollah
Jilbabku matching dengan pagarnya kan? 😁
Trotoar dengan kanopi hiasan
Semua dicat aneka warma cerah

Baca juga : Bagaimana Menulis Konten Perjalanan?

Namun saya cukup miris melihat kolam buatan atau kolam renang anak yang posisinya gak jauh dari air terjun. Airnya kotor banget, ish. Tapi herannya orang-orang tetap aja renang di situ, gak anak-anak, gak dewasa, nyampur dalam air kotor.

Faizah keliatan senang banget lihat air terjun, karena ini adalah pertama kalinya buat dia. Tadinya dia sempat nanya, "kita tidak berenang, Mami?". Kami ke sana emang gak niat buat berenang, hanya pengen jalan-jalan aja. Yang bikin dia bergidik sewaktu lihat kolam renang buat anak itu, yang kotor dan sesaknya minta ampun, hehe.

Sebenarnya ada beberapa wahana yang bisa kita jelajahi di Kawasan Wisata Bantimurung ini, seperti Goa Mimpi, Goa Batu, Museum Kupu-kupu dan beberapa lainnya. Saya belum pernah ke semuanya itu, termasuk dalam kunjungan kali ini. Soalnya namanya juga goa, yang pasti gelap dan licin. Saya dan keluarga bukan tipe petualang goa sih, hhiihi...

So, cerita saya tentang Bantimurung ini gak banyak karena setelah lihat air terjun dan jajan, kami pun memutuskan untuk pulang. Untuk lebih jelasnya, kamu tonton aja di channel Youtube saya yaa...




8 komentar on "Berkunjung ke Bantimurung "
  1. Sudah lama sekalima ndk ke Bantimurung. Baca tulisan Mami Ery jadi rindu ingin segera berkunjung kembali

    BalasHapus
  2. anak2 perlu diajak ya secara sekarang sudah jarang terlihat kupu2 di sekitar kita

    BalasHapus
  3. isssh aku malah pgn bangettttt naik ke helena bridge nya :D. hahaha lgs adrenalin naik..

    itu kolam buatannya yg airnya coklat itu mba?? haiyaaaa akupun ga akan mau nyemplung di sana wkwkwkwk. geli liatnya.. aku pikir itu aliran sungai dari air terjunnya.

    BalasHapus
  4. Huehehe aku weekendnya rebahan di kasur sambil nonton film Thailand mbak. Kece ya tiket masuknya udah pake scan barcode. ngomong-ngomong aku suka banget yang foto background di belakangnya air terjun. Bagus *lopelope. Mushollanya unik, tapi air kolamnya cokelat banget ya hehehe

    BalasHapus
  5. sudah banyak yang berubah yaa mom bantimurung, makin terawat dan cantik suasananya. Terakhir kesana saya pas 2011, maju terus deh pokoknya pasriwisata sulsel...

    BalasHapus
  6. Mama pica dimana mana makin kece aja...tempatnya oke yaa ini mama pica tapi kayaknya rame banget pengunjung nyaaa...

    BalasHapus
  7. Jadi inget salah satu anggotaku kelahiran Maros. Btw liat lokasinya aku jd pengen nyusul pake sendal jepit biar bisa langsung mainan air hahahahha.

    Banyak ya lokasi wisata disana yg masih alam gini. Ahhh jd pgn liburan.

    BalasHapus
  8. Harga tiket masuk sudah berikut parkir kah itu

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.