BaPer Trip : Perjalanan Barru - Pare-Pare

Jumat, Juli 12, 2019

Assalamu alaikum,

Kalo mendengar kata "baper" apa yang ada di benak kamu? Sesuai artinya baper ya bawa perasaan, biasa aja perasaan marah, jatuh cinta dan semacamnya. Tapi baper yang ini lain, makanya saya nulisnya BaPer, karena artinya Barru - Pare-pare, hehe...

Sewaktu saya posting foto dan video di media sosial dengan hestek #BaPerTrip, banyak teman yang nanya "koq baper sih?" "liburannya karena sedih ya?" dan banyak pertanyaan lainnya. Padahal BaPer itu Barru - Pare-pare, hihiii... 😃 So, jangan salah sangka ya, manteman.
Jadi ceritanya pada hari Sabtu dan Minggu tanggal 6 dan 7 Juli 2019 lalu saya dan keluarga ngetrip ke Barru dan Pare-pare. Awalnya sih hanya pengen jalan-jalan aja, mengisi masa liburan anak-anak bareng Papi dan Mami, eh ternyata di tanggal 7 Juli itu ada undangan acara di Pare-pare, pernikahan anak tetangga di kompleks rumah Mami. Allah memang maha pengatur segalanya, itu berarti Dia menghendaki ada jalinan silaturahim dalam trip kali ini.

Hari Sabtu tanggal 6 Juli 2019, kami pun berangkat dan saya yang mengemudi dalam perjalanan kali ini. Wohooo.... Ini adalah untuk pertama kalinya saya nyetir dalam perjalanan ke luar kota. Menempuh jarak kurang lebih 110 km atau 2 jam, lalu lanjut ke Pare-pare kurang lebih 65 km atau 1 jam. Jadi, hitung sendiri deh tuh total jaraknya pulang pergi.

Di mobil ada saya, Alifah, Faizah, Khansa, Papi, Mami dan Hj. Pine - tanteku. Sebelum melaju meninggalkan Kota Makassar, kami singgah beli bekal dulu di KFC, gak berat-berat sih, hanya burger, soalnya di Barru kami disiapkan makan siang oleh keluarga di sana. Sedangkan untuk anak-anak tetap kami beliin nasi dan ayam biar perutnya tetap full.

Saat tiba di Kota Pangkep yang hanya berjarak 50 km atau 1 jam dari Makassar, kami singgah untuk menunaikan Sholat Dhuhur sambil istirahat sejenak, lalu lanjut lagi perjalanan.

Barru, Kampung Mamiku

Jam 1 lewat dikit kami pun tiba di Kota Barru. Langsung menuju ke Desa Mangempang, daerah asal nenekku (ibunya Mami). Tujuan kami adalah singgah di rumah H. Dahlan, ponakan Mami yang berarti sepupu saya 😁 baru kali ini saya ketemu dia. Rumahnya luas banget dan berada tepat di samping area persawahan yang luas. Dari teras depan dan balkon belakang rumahnya kita bisa lihat sawah yang hijau. Tampak di kejauhan pembangunan rel kereta api.

Baper gak sih lihat adegan ini?
Rumah H. Dahlan
Di makam omku
Pembangunan rel kereta api
Rumah panggung tua di Mamgempang, Barru

Di depan rumah H. Dahlan ada sebuah rumah panggung tua yang gak berpenghuni. Sooo vintage, bahkan pagarnya pun gak ada. Alhasil, rumah itu jadi spot foto keren kami deh! 😍

Setelah makan siang dan ngeteh sore di rumah H. Dahlan, kami pun berkunjung ke rumah keluarga yang lainnya. Termasuk juga nyekar ke makam keluarga.

Jam 17.30 kami pun berangkat menuju Kota Pare-pare, meninggalkan Desa Mangempang Barru dengan janji dalam hati bakal balik lagi dan nginap di rumah H. Dahlan biar bisa menikmati mentari terbit di balik area persawahan dari balkon belakang rumahnya.

Pare-pare yang Selalu Rame

Dalam perjalanan menuju ke Pare-pare, kami menikmati semburat senja yang terpancar di area pantai. Cantik bangeeet.. Masya Allah!

Baca juga : Senja di Pantai Losari

Sunset di Pare-pare
Hotel tempat kami nginap

Begitu tiba di Pare-pare, pertama-tama kami langsung menuju ke hotel yang udah saya booking sebelumnya lewat Traveloka. Nama hotelnya adalah Hotel 88, yang terletak di Jalan Bau Massepe'. Nanti bakal saya review hotel ini di tulisan terpisah.

Cukup simpan barang, mandi sedikit, trus siap-siap lagi keluar hotel. Tujuan kami adalah makan malam di Restauran Asia, sebuah rumah makan terkenal dengan menu aneka Chinese food.

Selesai makan malam, kami lanjut ke Pasar Senggol yang gak jauh dari Restoran Asia. Cukup dengan berjalan kaki, udah nyampe. Di Pasar Senggol ini banyak dijual baju cakar alias cap karung alias baju bekas dari negara-negara seperti Jepang dan Korea. Kualitasnya masih ok, bahkan banyak juga yang bermerk terkenal dan harganya pun murah. Asal jeli aja dalam memilih yaa, hehe ðŸĪŠ

Belanja di Pasar Senggol
Beli kopi di M.Coffee

Sebelum balik ke hotel, saya dan Alifah berinsiatif untuk singgah di sebuah kedai kopi kekinian seperti yang banyak di Makassar sekarang ini. Kebetulan aja sih lewat di jalan A. Makkasau dan lihat kedai kopi kecil yang rame oleh anak-anak muda. Nama kedainya M.Coffee. Harganya murah meriah dan rasanya enak. Ownernya yang langsung melayani kami, dengan membuat dan menyajikannya sendiri. Seorang anak muda asli Pare-pare. Selain jual kopi, di kedainya pun jualan tumbler dan ada harga khusus kalo kita beli kopinya dan bawa sendiri tumbler M.Coffee milik sendiri.

Baca juga : Belajar Cupping & Brewing di ANOMALI COFFEE Makassar

Keesokan harinya, di hari Minggu, setelah menikmati sarapan di hotel, saya dan Mami serta 2 bocah cantik, Faizah dan Khansa, pergi menghadiri undangan pernikahan tetangga. Acaranya diadakan di kediaman pribadi Walikota Pare-pare. Rumahnya gak jauh dari hotel tempat kami menginap. Di acara ini kami bertemu dengan beberapa tetangga yang lain yang juga datang ke Pare-pare khusus untuk menghadiri acara pernikahan tersebut.

Menghadiri acara pernikahan

Selesai santap siang, kami pun balik lagi ke hotel untuk rapiin barang lalu check out.

Setelah check out, tentu saja kami gak langsung balik ke Makassar donk... Kan belum shopping! Heheh 😄 Salah satu ole-ole yang wajib dibeli di Pare-pare adalah Roti Mantao, dan Roti Mantao yang terkenal di Pare-pare ini adalah buatan Toko Sinar Terang. Kami pun ke sana dan tokonya ruameee banget! Banyak turis lainnya yang sedang belanja, mulai dari Roti Mantao, cemilan khas Malaysia hingga sapu buatan Malaysia yang terkenal kuat.

Baca juga : MY Trip 2016

Gak puas belanja di Toko Sinar Terang, kami lanjut lagi belanja di Toko Syahrani di Jl. Pelita Tenggara sebuah toko grosiran aneka produk Malaysia yang terkenal di Pare-pare. Di toko ini saya bahkan ketemu dengan teman masa kecilku di kompleks rumah Mami dulu.

Dari Toko Syahrani, kami singgah dulu makan Soto Banjar di Jl. Bau Maseppe, sebelum meninggalkan Kota Pare-pare. Setelah makan, cuzzz lah kami. Waktu itu jam menunjukkan jam 1 siang.

Pusatnya Roti Mantao
Ketemu sohib masa kecil di Toko Syahrani
Lohat deh tuh belanjaanku 😀

Dalam perjalanan pulang, saya yang mengemudi mulai merasakan kantuk sejak memasuki Kabupaten Barru. Begitu para penumpang udah pada tidur, rasa kantuk hebat pun makin melanda dan alhasil saya sempat blank sepersekian detik! Huhuhu... Untung aja jalanan pas lagi sepi dan refleksku masih bagus sewaktu merasa setir mobil agak oleng. Alhamdulillah.

Papi langsung menyuruh saya untuk berhenti sejenak, beristirahat. Setelah terasa agak ringan nih mata, saya pun kembali nyetir, menuju ke Makassar dengan Bismillah.

Well, balik lagi ke Barru dan Pare-pare dengan nyetir sendiri? Iih... Siapa takut! 😛
Ada yang mau ikut denganku?

Etapi, sebelum kita ke sana lagi, tonton dulu video #BaPerTrip ku ini ya...



16 komentar on "BaPer Trip : Perjalanan Barru - Pare-Pare"
  1. roti mantau nya ada isi di dlm ga mba? ini sama ama roti mantau yg biasa dijual beku ga yaa? aku suka bgt roti itu, biasanya aku kukus utk sarapan :D.

    td ngeliat rumah panggungnya, jd inget rumah di kampung papa, sorkam tapanuli. mirip2 gitu, msh berupa panggung, ga pake pager :p. tp kalo di kampung2 gt mah, yg namanya pencuri bis dibilang ga ada yaa. lah saling kenal semua :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama. Tapi ini lebih enak dibanding yang dijual di supermarket. Gak ada isiannya, tapi ada berbagai rasa selain original seperti pandan, coklat, kopi. Ada juga yang bahannya daru gandum.

      Owh mbak Fanny asalnya dari Tapanuli? Emamg asyik ya kehidupan di kampung itu, satu sama lain saling dekat.

      Hapus
  2. Ikuut hehe duh, saya kok gak kepikiran ya padahal udah sering banget nih melakukan perjalanan BaPer, karena suami kerja di Barru dan saya sementara tinggal di rumah mertua di Parepare. Eh tapi sekarang udah pindah lagi. Tinggal di Baru, di desa Mangempang juga. Berarti deketan mungkin ya dengan tempat tinggal keluarganya kak Ery hehe .

    Btw sy udah lama tinggal di Parepare tapi belum tahu sama sekali dengan Roti Mantao. Tahunya ya setelah liat postingannya kak Ery ini. Duh.. kali balik ke Parepare harus beli nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eyampuuun... Siska tinggal di Mangempang juga? Banyak keluarganya Mamiku di situ.

      Btw masa Siska nda tau Roti Mantao? Di Mks aja terkenal banget itu kalo roti mantao asalnya dari Pare-pare, hehe...

      Hapus
  3. Mbaaaa. Aku gagal fokus sama bagusnya itu awan. Gokillll. Mba pake kamera apa toh?

    Trs aku jg jd pgn coba kopiknyaaa wkwkkwkw. Disana itu bersih ya, dr liat foto aja aku brasa kalau bersih, adem dan udaranya juga enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini cuman pake Vivo V11 Pro koq mbak. Emang juara kameranya.

      Bersih banget mbak, terutama di Pare-pare. Bahkan Pasar Senggolnya sekali pun.

      Hapus
  4. Wah pengen juga ke pare-pare, aku suka banget deh rumah panggung gitu, khas banget dan unik :)

    BalasHapus
  5. Mau dong mba aku ikut ehehe. Oh jadi BaPer di sini Barru dan Pare-pare ya. Kirain baper bawa perasaan muehehe. Masyaallah pemandangannya yang depan sawah itu udah kayak poster film. Yang pemandangan langit sore juga indah banget :)

    BalasHapus
  6. Jagooooo ni kakaaaaak! Aku nggak berani nyetir ni.... Hope someday bisa touring Baper juga ni.... :)

    BalasHapus
  7. Makasih banget kak, udah diajak main ke Pare-pare hari ini
    aku belum pernah main ke Pare-pare, semoga suatu saat nanti bisa berkunjung juga ke sini. perjalanan yang bikin mupeng

    BalasHapus
  8. Wah ada juga toko oleh-oleh khusus barang Malaysia ya.
    Jadi ingat Tanjung Redeb ibukota Berau, juga punya toko seperti ini.
    Cuma harganya lumayan juga, bahahaha
    Aku suka beli teh tarik sachet 3in1, Aek Chiong namanya!
    Coba deh, mba.
    Nendang banget!
    Kalah deh cafe.

    Kiatnya:
    Harus menggunakan air mendidih, dan hangatkan tea set bagian dalam dengan air mendidih, goyang-goyang sebentar, baru deh masukkan serbuk teh tarik dan tuang dengan ir panas mendidih.
    Hmmm... menuliskannya di sini saja bikin aku, ngiler, hihihi

    BalasHapus
  9. Salam buat pica ya mom kalau main dan traveling gini...

    BalasHapus
  10. wahh pas saya liat foto di pesawahan itu keren bangettt...

    BalasHapus
  11. Masyaallah pemandangan sawahnya indah-indah banget, bahkan dirumah tua tetep cucok ya. Mba, dirimu berani banget sih udah ngantuk masih tetep lanjut. Next hati-hati ya selalu....

    BalasHapus
  12. Seru sekali jalan-jalannya ya mba bareng keluarga,asri dan bersih ya pare-pare itu. Oleh-oleh paling khasnya apa mba kok kayaknya banyak banget, ada mantau juga, biasanya aku juga beli mantau kalau ke balikpapan, sama ga ya isinya?

    BalasHapus
  13. Thanks for sharing, sukses terus..

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.