Ketika Kenyataan Tak Seindah Harapan

Jumat, Mei 10, 2019

Assalamu alaikum, temans.

Setiap dari kita tentu pernah merasa kecewa. Mulai dari yang kecewa karena hal yang receh, sampai yang kecewa karena hal yang krusial.

Kecewa ini yang saya rasakan sekarang, tapi berusaha untuk saya redam dan abaikan.

Kecewa karena Nadhif, anak lelakiku satu-satunya tidak lulus dalam tes masuk SMA Taruna Nusantara, sekolah menengah berbasis militer, yang berlokasi di Magelang,

Tapi saya pikir kecewa itu wajar, apalagi kalo dipikir segala persiapan yang udah kami jalani, dan terutama kalo mengingat cita-cita saya yang sedari Nadhif kecil pengen banget saya kalo dia masuk sekolah militer dan berkarier di dunia itu. Dan saya rasa jenjang karirnya harus dimulai sejak SMA. Etapi, bukan cuman saya lho yang ngebet, Nadhif sendiri juga mau jadi tentara. Bahkan waktu kecil dia pernah minta difoto berpakaian tentara 😁

Nadhif sekira umur 3 tahun

Baca juga : Pentingnya Restu Orang Tua

Let's flashback a while...

Ketika pendaftaran calon siswa SMA Taruna Nusantara (SMA.TN) mulai dibuka pada bulan Maret 2019, saya langsung ke Kantor Ajendam Kodam XIV Hasanuddin untuk ambil formulir.

Segala berkas yang dibutuhkan mulai saya lengkapi, termasuk juga menyertakan piagam Pahlawan Nasional Andi Djemma sebagai bukti kalo Nadhif adalah cucu pejuang.

Pemeriksaan kesehatan pun dijalani Nadhif. Cek kondisi dalam tubuh (jantung, paru-paru, darah, urine), gigi, mata, THT, termasuk suntik varises pun sudah. Hal ini supaya tes kesehatan yang dijalani nanti bisa lancar dan lulus.

Bekal Nadhif kami tambah dengan mengikutkan les untuk tes psikotes. Lesnya dipandu oleh salah seorang tentara dari Ajendam juga, yang katanya semua muridnya sebagian besar lulus saat tes psikotes.

Pertemuan ortu casis dengan pihak SMA TN

3 hari sebelum tes dilaksanakan, terlebih dulu diadakan pertemuan dengan seluruh orang tua calon siswa, bertempat di Kantor Ajendam. Dari pertemuan itu kami diinformasikan secara umum tentang SMA.TN, siapa pengelolanya, bagaimana sekolah di sana, lulusannya bisa ke mana aja, termasuk juga biaya yang harus dibayar. Sekedar informasi, biaya masuk atau uang pangkal untuk SMA.TN berbeda untuk 3 jenis jalur pendaftaran, yaitu : jalur umum Rp.40.000.000, jalur kontribusi khusus Rp.150.000.000 dan jalur beasiswa bebas biaya.

Baca juga : Tentang Uang

Tes yang harus dilalui ada 4, yakni Tes Kesehatan, Psikotes, Tes Akademik dan Tes Wawancara. 3 tes diadakan di Makassar dan hasilnya diakumulasi lalu pengumuman kelulusan yang berhak berangkat ke Magelang. Di Magelang diadakan lagi Tes Wawancara, dimana yang lulus tetap tinggal dan yang tidak lulus harus pulang kembali ke daerah asal masing-masing.

Berbaris sebelum Tes Kesehatan
Nadhif ke dua dari depan
Pengarahan ssbelum Psikotes
Nadhif di belakang, ke dua dari ujung kiri
Saat Tes Akademik
Nadhif di ujung kiri, ke dua dari depan

Semua tes dimulai pagi-pagi banget dan berakhir siang jelang sore. Alhamdulillah semua lancar dikerjakan Nadhif, hanya Tes Akademik yang memang katanya sedikit berat dan mungkin dari Tes Akademik inilah nilainya jatuh, hingga pada pengumuman kelulusan hari ini (tanggal 10 Mei 2019 pk.14.00), Qadarullah...  Nama Nadhif gak ada.

Well, sutralah!

Baca juga : Charge Iman

Ketika kenyataan gak sesuai harapan, saatnya kita untuk ikhlas dan tawakkal karena semua terjadi atas kehendak Allah. Bisa apa kita kalo sudah Allah punya mau? Pasti Allah punya rencana tersendiri buat kita.

Jangan pernah gusar pada hal buruk yang kita hadapi, karena yang kita anggap buruk bisa jadi itulah yang terbaik menurut Allah. Yakin aja ada Allah yang sudah mengatur segalanya 

Semua takdir telah Allah tulis 50 ribu tahun sebelum langit dan bumi diciptakan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كَتَبَ اللَّهُ مَقَادِيرَ الْخَلَائِقِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ ، قَالَ : وَعَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ

Artinya: “Sesungguhnya Allah telah menulis taqdir semua makhluk 50 ribu tahun sebelum langit dan bumi diciptakan, dan Arsy-Nya berada di atas air.” (HR. Muslim).

So, tugas Nadhif sekarang cuman introspeksi, apa yang kurang, untuk diperbaiki. Lalu siap untuk kembali berjuang dengan harapan yang baru.
Insya Allah tahun depan ikut tes lagi dan semoga lulus. Aamiiin 🙏

Tak lupa terima kasih sebesar-besarnya saya haturkan kepada seluruh keluarga dan kerabat, terkhusus tante Meysri Maronie dan Om Tejo Ashari, yang sudah membantu.
Insya Allah segala bantuan mendapat pahala yang berlimpah. Aamiiin 😇😘

Nadhif yang dapat gelar Terganteng di acara perpisahan smpnya




38 komentar on "Ketika Kenyataan Tak Seindah Harapan"
  1. mamiiiiii ...
    terharuka baca ini,
    SEMANGAT mamiiiii,, peluuuuuuukkk ~
    terharu atas perjuanagn seorang ibu ke anaknya, harapan dan cita-cita impian,,
    meski ada kecewa tapi tetap berserah diri..
    SEMANGAT NADHIFF ada nasib dan takdir lain yang menunggu di depan ..
    BISMILLAH lagiiiii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Qiah sayang :*
      Nanti kalo abang dan dede udah besar dan punya cita2, pasti Qiah juga bakal rasakan perjuangan untuk bantu ansk wujudkan cita2nya.

      Hapus
  2. ikut bangga dan kagum dengan semangat kakak Nadhif.. insya Allah nanti kelak ketika kak Nadhif sukses, pengalaman ini akan mengajarkan banyak hal, bahwa kegagalan hanyalah bagian kecil dari sebuah proses menuju keberhasilan.. salut buat kak Ery yg selalu mendampingi anak2nya dalam perjalanan meraih impian.. semoga bahagia dan sehat selalu kak Ery sekeluarga.. Aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin...
      Makasih Prima sayang :*
      That's what parents are for, that we always be there when our children needs us.

      Hapus
  3. Semangat Kakak Nadhif Terganteng! Masih ada tahun depan, semoga berhasil!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Terganteng tawwa.
      Aamiiin. Makasih kk Firman.

      Hapus
  4. Wah memang ganteng dan dapat predikat ini mbak. Tapi ga papa kesempatan masih banyak ya nadif. Luar biasa perjuangannya, semoga besok lebih baik lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin..
      Iya mbak, masih muda, kesempatannya masih banyak, Insya Allah.

      Hapus
  5. dulu ini sma TN juga lumayan hits zamanku. banyak temen2ku yg lulus smu kesana mba :D. aku sih dr awal emg ga tertarik, krn sadar diri aja hahahaha.. adekku yg no3 juga prnh daftar tp ga lulus. cm sebagai gantinya, dia masuk ke smu unggul matauli sibolga yg basisnya jg militer. cm smu matauli wkt adekku masuk, itu blm terlalu lama umurnya. baru sktr 6 thn an.. smntara TN kan udh lama banget. Denger cerita adekku ttg pelatihannya yg dilatih lgs ama militer, udh bikin aku kempot2an hahahahahah... cadaaaas lah pokoknya. kurasa aku bisa pingsan trus nangis2 minta pulang. hahahahha beda memang ama adekku yg no3. kalo dia memang ulet dan berani anaknya :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuk sekolah kayak gini tuh emang harus dari kita sendiri yang punya niat biar lenih rela diapapun juga, hihihi

      Hapus
  6. huhu kadang sebenarnya saat menghadapi kegagalan itu kita sebagai orangtua yang lebih rapuh ya kak tapi kita selalu berusaha tegar demi anak-anak, supaya mereka lebih semangat lagi meraih masa depan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Desri.
      Jabgan sampai anak lihat ortunya down, karena bisa jadi mereka pun patah semangat.

      Hapus
  7. Wah salut aku sama Nadhif dan kakak yang uda punya visi buat masa depan sedari kecil. Sabar ya Mbak.... Semoga tahun depan, bisa mendapat hasil yang terbaik buat Nadhif. Jadi rencananya tahun ini istirahat dulukah Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya say, dilihat keinginannya sejak kecil yang gak berubah, akhirnya kami putuskan untuk permantap sesuai cita2nya.

      Insya Allah tahun ini Nadhif masuk di SMA Negeri dulu, nanti naik kelas 2 baru coba lagi tes SMA TN.

      Hapus
  8. Ya Allah semoga cita-cita Bunda terpenuhi ya lewat ananda, selalu semangat dan ak suka sekali dengan semangatmu mba Insyallah Barokah ya

    BalasHapus
  9. Pantas Nadhif jadi yang terganteng, ternyata bawaan orok. Terus berjuang ya Nak, insya Allah suatu saat nanti hasil perjuangannya akan berbuah manis. Nadhif akan jadi anak yang hebat, sepertinya orang tuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Ganteng bawaan orok ya bunda.
      Masya Allah, makasih bunda.

      Hapus
  10. Begitulah Tuhan dengan segala rencana yang tidak pernah kita tahu. Mungkin belum waktunya saja kak atau ada jalan lain yang terbaik buat kaka Nahdim.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, kita positif thinking aja bahwa rencana Allah selalu yang terbaik.

      Hapus
  11. Ya allah anaknya cepet banget ya mbaa besarnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, udah tinggi banget Nadhif.
      Banyak yang kira dia anak SMA, hehe..

      Hapus
  12. Anak-anak itu kuat karena orangtuanya yang selalu positif mendukung apa yang jadi impian mereka.
    In syaa Allah, Allah sudah menempatkan Nadhif di peran kehidupan yang terbaik.

    Sukses Nadhif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak, selama keinginan anak itu baik, orang tua pasti berusaha wujudkan.

      Makasih doanya mbak Lendy.

      Hapus
  13. ya ampun Kak Ery aku shocked lho anakmu segede ini, mamanya awet muda banget 😍 btw bener banget ya dalam hal apapun harus ikhlas karena semuanya sudah ditakdirkan, sukses selalu Abang Nadhif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii.. Makasih sayang :*
      Nadhif ini anak ke-2 lho.
      Kakaknya malah udah kuliah :D

      Bener banget, kita harus ikhlas atas ketetapan Allah, karena pasti Dia tau yang terbaik buat kita.

      Hapus
  14. Kaka nadhif emang ganteng. Postur dah cocok banget deh jadi TNI. Semoga impiannya bisa diijabah Allah tahun depan ya. Tetap semangat Kaka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, bodynya udah menunjang banget. Udah cek kesehatan juga, semua udah dibenahi, mulai dari suntik varises, tambal gigi, minum obat anti bakteri di tenggorokan, tapi Allah berkehendak lain :)

      Hapus
  15. Tadi pagi padahal aku udah nulis komen, eh kayaknya error jadi gak muncul.

    Mau bilang salut sama mbak, bisa ikhlas melewati semuanya. Semoga segera ada cerita indah ya mbak untuk mengantikan kekecewaannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, komennya Putri gak masuk berarti.

      Insya Allah, semoga ke depannya ada tulisan tentang kelulusan Nadhif di dunia militer. Aamiiin.

      Hapus
  16. Pasti semua ada hikmahnya. Semoga nanti Nadhif mendapatkan sekolah terbaik. Kalaupun bukan di SMA TN, bisa nanti persiapkan diri untuk tes masuk Akabri ya, Mam.
    Jadi ingat sepupu2ku yang dulu di Akabri kulialahnya. Ddeh, digandrungi cewek² 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga suka laki2 berseragam TNI. Kelihatan gagah dan wibawa.
      Makanya Nadhif pengen banget saya jadiin tentara, hehe..

      Hapus
  17. Terus berjuang nak ganteng..Ini awal dari perjuangannya yang ingin berkecimpung di dunia militer.. Ngak lolos tahun ini, Insya Allah tahun selanjutnya sdh bisa evaluasi dan semoga lolos..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah Nadhif sudah dapat pengalaman dan pelajaran dari ketidaklulusannya tahun ini sebagai bekal untuk tes lagi di tahun depan.

      Hapus
  18. Semangat yah Nadhif, sy doakan mdh2an next tesnya lulus �� apalg ada bunda tersayang yg selalu mendampingi ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya say, Insya Allah selalu didampingi. Karena namanya anak, semandiri apapun, ortu paSti lebih tenang kalo ada di sampingnya.

      Hapus
  19. Waktu sungguh cepat berlalu ya. Dosenku di semester akhir ini juga selalu kasih wejangan terkait ini, ekspektasi yang terkadang tidak sesuai dengan apa yang terjadi. Jalani saja sesuai jalurnya dan lakukan yang terbaik. hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali.
      Kalo kita gagal, kecewa boleh tapi jangan berlarut2, apalagi sampai menyalahkan Tuhan.

      Hapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.