Bagusan Mana, Dilan 1990 Atau Dilan 1991?

Sabtu, Maret 02, 2019

Demam Dilan kembali menjangkiti hampir semua kaum muda hingga emak-emak muda nan labil di seantero Indonesia. Hihii...

Sejak penayangan film Dilan 1991 pada tanggal 28 Februari 2019 lalu,  semua bioskop di Makassar langsung full, dipenuhi gak cuman oleh anak remaja, tapi juga keluarga, khususnya para Ibu, yang saya yakin pasti mereka mau lihat tampangnya Iqbaal Ramadhan.


Tapi yang anehnya, sehari sebelum penayangan, ada sekelompok anak muda yang mengatasnamakan diri Komando Mahasiswa Merah Putih (Kompi) Sulsel berdemo, menolak penayangan film Dilan 1991. Alasannya film itu tidak sesuai dengan budaya ketimuran yang mengedepankan sopan santun dan mengakibatkan tingkat kekerasan di dunia pendidikan meningkat. Kemudian pada hari pertama penayangannya, Kompi mendatangi Cinema XXI di Mal Panakkukang dan melakukan tindakan anarkis yang sangat memalukan. 

Salah satu adegan di film Dilan 1991

Walau begitu, ya tetap aja Dilan 1991 tayang di bioskop. Coba deh kalo gegara demo dari Kompi itu lantas Dilan 1991 gak ditayangkan, pasti bakal lebih banyak orang yang mendemo pihak XXI menolak keputusan itu.

Terlepas dari segala pro dan kontra yang terjadi di tengah masyarakat, toh di hari pertama penayangannya aja, ternasuk pada pemutaran premiernya, film Dilan 1991 langsung meraup 800.000 penonton. Sebuah angka yang fantastis untuk film Indonesia. Dan sepertinya film ini bakal menyamai atau mungkin melebihi jumlah penonton film Dilan 1990 yang mencapai angka lebih dari 6 juta penonton selama masa penayangannya.


Emang apa sih yang bikin Dilan 1991 ini langsung booming sejak awal?

Menurut analisa abal-abalku sih 😄 karena :
1. Penonton belum bisa move on dari euforia Dilan - Milea.
2. Penonton penasaran lanjutan kisah Dilan - Milea.
3. Rugi banget kalo udah nonton Dilan 1990 tapi gak nonton Dilan 1991.



Akhirnya di penayangan hari ke-2, saya pun mengkhususkan waktu untuk nonton film tersebut dan berikut ini catatan saya setelah nonton :

🎬 Siapin tissue yang banyak! Karena di film ini banyak adegan Milea nangis. Saya suka banget waktu Milea nangis di pangkuan bundanya Dilan, dan sebelum berlalu Dilan bilang "Jangan nangis, Lia". Gentleman banget deh Dilan ini.

🎬 Enak banget ya kalo bisa punya hubungan yang dekat dengan orang tua pacar, seperti hubungan antara Milea dan bundanya Dilan. Malah terlihat hubungan mereka lebih dekat, dan Milea lebih terlihat manja dengan bundanya Dilan, dibanding dengan ibunya sendiri. Jadi menurutku, penggambarannya berlebihan banget.

Ibu. Bunda dan Milea

🎬 Bahasa yang dipake terlalu baku. Terutama dalam dialog Dilan dan Milea. Jadinya geli sendiri, hihi...

🎬 Rentang waktu dari tanggal 22 Desember 1990 (hari jadian Dilan - Milea) terasa lama banget menuju ke tahun 1991. Trus dari bulan Januari ke bulan Juli, saat kematian Akew dan kelulusan sekolah itu sepertinya cepat banget. Begitu juga dengan masa penahanan Dilan di kantor polisi yang sepertinya lama tapi luka merah di wajahnya koq gak berubah jadi ungu ya? Ah. Kujadi bingung....

🎬 Wig para emak, (bundanya Dilan. Ibunya Mile, mamanya Wati dan Pian), terutama waktu penerimaan raport keliatan kaku banget deh. Padahal mungkin lebih natural kelihatan kalo rambut mereka aja, sldengan styling gaya '90an. Termasuk juga rambut Milea yang kadang tampak seperti singa yang mungkin karena hair extention, sebab Vanesha rambutnya sekarang lagi pendek.

🎬 Masa odo-odo alias naksir-naksiran emang selalu terasa lebih asyik dibanding kalo udah pacaran, karena udah dibumbui dengan bermacam drama yang kadang menguras air mata.

🎬 Emang roti merk Sari Roti udah ada di tahun 1991? Sewaktu adegan ibunya Milea bikin roti untuk bekal ke sekolah dan buat Dilan, terpampang nyata roti tawarnya Sari Roti di atas meja. Padahal dari hasil penelusuran saya, di situs tirto.id disebutkan kalo Sari Roti berdiri pada tahun 1995. Maklum aja, di film Dilan 1991 itu Sari Roti termasuk salah satu sponsornya.


Selain dari itu sih, Iqbal makin ganteng dengan pipinya yang terlihat lebih chubby dan Vanesha yang tetep dapet banget akting kalemnya. Juga kehadiran Bucek dengan perannya yang kocak tapi tegas, yang di usianya sekarang kliatan tetap ganteng, memperkaya cerita di film ini. Termasuk juga kalimat-kalimat yang bikin baper, seperti yang dirangkum di blognya Vindy Putri, seperti di bawah ini :

Grafis karya Vindy Putri
Grafis karya Vindy Putri

So menurut kamu yang udah nonton, bagusan mana film Dilan 1990 atau Dilan 1991?




40 komentar on "Bagusan Mana, Dilan 1990 Atau Dilan 1991?"
  1. ngakak rambut singanya Milea mba Er :D aku belum nonton niih tapi liat updatenya sehari 800K penonton wagelaseh sampe dapet rekor MURI ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, rambut ekstentionnya itu kaku banget nempelnya sama rambut aslinya, hiihii

      Hapus
  2. belum bisa membandingkan sih soalnya belum nonton yang Dilan 1991 ini.. lagipula, yang 1990 pun biasa saja sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, berarti kak Lebug gak dapat feelnya ini film. Apa karena waktu itu nontonnya sendiri aja?

      Hapus
  3. Wah susah kasi komentar soalnya saya belum nonton satupun filmnya Dilan. Tapi melihat happeningnya film ini, terbit juga rasa penasaran cuman lagi mikir nontonnya sama siapa ya? Ataukah biarlah Dilan tinggal dalam kenangan orang lain saja. Biarlah saya menanti captain marvel saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weits! Captain Marvel itu keren. Saya juga tungguin tuh

      Hapus
  4. sa malah belum nonton yg dilan pertama. entah kenapa walaupun euforianya tinggi tapi gak tertarik aja nontonnya

    BalasHapus
  5. Haha saya no komen karena memang bukan penikmat film begini tapi suka ja baca-baca kalo ada yang me-review. Kalo roti ... biasa ya seperti itu. Bagus ji kalo halus ji tawwa masuk rotinya. Kalo sinetron, ampun deh itu iklan.
    Walaupun demikian, salut deh, penonton film Dilan yang sekarang sudah banyak sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah udah lama banget gak pernah nonton sinetron, hihi.

      Hapus
  6. Saya sendiri belum nonton keduanya haha. Bukan karena tidak tertarik untuk nonton, tapi mungkin karena sya lebih suka yang action hehehe. Tapi dengar2 dari teman2 yang sudah nonton katanya seru sekali ))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga suka action, tapi juga drama kayak gini.

      Hapus
  7. Kalau saya sebagai pecinta film. Baru kali ini saya melihat sequel film romance yang ada di Indonesia yang cerita dan aktornya benar2 epic. Saya bukan pecinta novel Dilan dan apalagi Ikbal. Tapi sepanjang yang saya lihat sih Dilan ini paling top. Hanya saja belum sempat nonton Dilan 1991, masih tunggu ajakan orang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener-bener booming novel dan filmnya. Mungkin karena ada bumbu misteriusnya tentang siapa Dilan sebenarnya.

      Hapus
  8. Soal roti, itu sama kayak di film Habibie Ainun. Karena sponsornya produk cokelat, maka dipaksakanlah produk itu muncul padahal settingnya tahun 70an hahaha.

    Anyway, saya belum nonton Dilan 90 dan 91. Jadi nda bisa komen soal filmnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Papua apa ada juga bioskop sekelas XXI. Daeng?

      Hapus
  9. Dah ntn tuh... Tp bnyk meweknya soalnya di Dillan 91 jadian eh malahan putus endingnya gak enak jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gak happy ending. Tapi ku happy udah nonton, hehe

      Hapus
  10. Nonton dilan 1990 via streaming online, nonton dilan 1991 kemarin di bioskop. Ending ceritanya bikin penasaran mau baca buku millea, karena kalau tunggu film millea masih lama pasti ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya sih gak lama lagi mbak, soalnya proses syutingnya bersamaan dengan syuting Dilan 1991

      Hapus
  11. Aku juga udah nonton parah bgt sih Dilan 1991 full bgt sampe row depan. Cuma aku agak sebel karena banyak banget adegan nangisnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, banyak nangisnya dan ngambeknya Milea gak masuk akal, nyebelin

      Hapus
  12. Belum nonton yang 1991 sih tapi pas nonton yang 1990 dulu, komentarku ya nih film agak2 lebay. Hahaha mungkin disesuaikan dengan penonton sekarang yang suka hal-hal yang lebay.

    Tapi moral of the story sih, saya bisa lumayan nostalgia dengan perasaan cinta-cinta monyet jaman sekolah dulu jihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu... Saya suka nonton karena bisa bernostalgila masa SMA, hihi..

      Hapus
  13. Belum sempat nonton Dilan 1991, masih harus atur jadwal yang tepat untuk nitipin krucil ke neneknya. Wkwkwk. Yang 1990 saja dulu nontonnya bolak balik karena bawa bayi xixixi.

    Kalau sampai ndak sempat nonton yang di bioskop, ya nunggu pemutaran di televisi saja. Semoga ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bener tuh, demi anak kecil emang kita harus ngalah, hehe...

      Hapus
  14. Saya belum nonton film keduanya kak jadi nggak bisa nebak mana yang lebih bagus tapo kalau bukunya udah saya baca dua-duanya dan paling bagus ya Dilan 1990 itu.

    BalasHapus
  15. Mbaaa. Ngakak baca wignya kaku ahhahaaha. Mungkin krn wig yg bagus susah pesennya hahaha. Aku blm nntn Dilan manapun. Aku takut baper n inget mantan. LOHHH huahhahaha

    BalasHapus
  16. hahahahahah jujurnya yg pertama aja aku ga nonton. yg kedua blm tertarik juga. aku cukup baca spoiler dan semuanya dr para blogger yg nulis ini mba :D. bukan ga suka ama filmnya sih.. pemainnya jg oke oke aja. tp dr trailer film pertama aja, aku kurang sreg krn ... kayaknya zaman aku pacaran dulu, ga segitunya jg cara gombalnya hahahahhaha.. jd lgs geli2 dgrnya :p. makanya aku lbh milih baca spoiler aja lah :D.

    BalasHapus
  17. Yang pertama aku nonton, yang kedua kayaknya nggak mau. Bukan seleraku, tapi lucu aja liat euforianya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang kedua ini lebih menguras air mata, hiks...

      Hapus
  18. Aku belom nonton dua-duanya, Mbak... Hiks. Padahal ya pengen nonton jg, tp blm kesampaian. Baru baca novelnya aja cuma 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum baca novelnya, padahal anakku punya. Hehe..

      Hapus
  19. jujur aku gak update nih, Dilan 1991 belonan nonton masa,, ahahah kalah cepet sama mba Er, okay aku nonton dulu ya yang Dilan 1991 biar bisa nyambung nih hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuzz nonton mbak. Jangan hanya baca spoilernya doank, hehe

      Hapus
  20. entah kenapa sampe detik ini belum tertarik nonton Dilan 1991. Ngerasa aja dulu nonton pas 1990 bukan aku bangat hahaha..film rasa sinetron nih

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.