Nostalgi(l)a Masa SMA

Senin, Februari 11, 2019

Assalamu alaikum.
Hola!

Gak terasa, di tahun 2019 ini, almamaterku bakal ngerayain reunian 25 tahun kami tamat SMA.
WOOHOOOO!!! πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰

Udah tuwir banget ya saya? Heheh..
Gak donk! Baru juga 40an.
Usia boleh tua tapi semangat harus tetap muda. Yekan?!

Dan kebetulan banget, mantemanku yang berkolaborasi (Icha Afrisa dan Ainhy Edelweis) blog kali ini ngasi tema "nostalgia SMA". Ok lah kalo begitu! Saya sih ayo aja dengan tema apapun, asal jangan yang berat-berat, cukup Dilan aja yang rasakan beratnya rindu #eh.

Bicara tentang nostalgia SMA sebenarnya udah pernah saya tulis sebelumnya di postingan ini :


Udah cukup banyak kan? Hehe...

Cerita masa SMA memang banyak kenangan yang pastinya gak bakal terlupakan karena di masa SMA itulah titik balik pertama kehidupan saya.

Saya sekolahnya di SMA Negeri 11 Makassar, masuk tahun 1991 dan tamat tahun 1994. Pertemanan saya di sekolah kebanyakan dengan teman-teman cowok. Maklum aja, sebagai cewek yang rada tomboy, berteman dengan cowok rasanya lebih nyaman. No nyinyir, no baper. Apalagi manteman cowok saya itu semuanya baik dan sopan. Sering juga berkunjung ke rumah dan sebagian besar udah dikenal sama Mami. Pernah juga sih dekat sama beberapa teman cewek, tapi setelah pisah kelas jadinya jarang sama-sama lagi.

Corat-coret kelulusan

Sifat iseng saya banyak yang berdampak buruk waktu SMA. Paling sering sih karena isengin guru PKL, hehe πŸ˜…Etapi cerita ini bukan untuk ditiru ya! Bahkan sekarang saya pun nyesal pernah melakukan itu...

πŸ˜‚  Waktu kelas 1 saya pernah iseng lempar ulat mainan di meja guru waktu manteman lagi pada kumpulin tugas gambar. Waktu itu guru PKl yang ngajar. Alhasil, kerumunan terbongkar, termasuk juga guru PKL yang kaget karena ulat bulu mainan, hihi...

πŸ˜‚ Di kelas 2 saya pernah dijemur di bawah terik matahari jam 1 siang bareng meja dan bangku kelas yang basah karena tersiram air. Kenapa saya ikutan dijemur? Karena saya ketangkap basah sama Wakil Kepala Sekolah, Pak Saleh Gottang namanya, waktu bawa air dari sumur sekolah masuk ke dalam kelas dan siramin teman yang lagi ultah! Tau sendiri kan tradisi anak sekolah, kalo ada teman yang ultah pasti jadi bahan bully fisik. Mulai dari air bersih, tepung terigu, sampe telur, disiramin ke yang ultah. Sadis ya?! Hahah... Tapi untungnya waktu itu saya gak harus tungguin meja dan bangkunya sampe kering. 

πŸ˜‚ Di kelas 3 hukuman yang saya terima paling fatal. Kala itu guru PKL Biologi memperkenalkan diri dengan menulis namanya di papan tulis "Sumiati". Spontan saya nyeletuk "Iih.. Setan kali?" wakwkakkk...  Seisi kelas langsung tertawa. Tiba-tiba dari luar kelas masuk guru Biologi kami, Pak Waris namanya, bertanya dengan nada menggertak, "Siapa tadi yang yang bilang setan???" kelas pun lantas senyap. Pertanyaan diulang dan semua tetap diam. Saya pun mulai gelisah. Pikirku, kalo gak ngaku bakal lebih malu nih kayaknya, mending ngaku aja. Saya pun angkat tangan sambil berkata  "Saya, pak". Masih dengan nada marah, Pak Waris bilang "Kau itu yang setan! Mulai hari ini sampai 1 minggu ke depan, kau tidak boleh ikut pelajaran Biologi. Keluar!!" jreng...jreng...!!! Disuru keluar ya saya keluar dan gak pernah masuk kelas Biologi selama seminggu. Tapi ternyata lulus juga cuy! Hihi... 😜

Jangan ditanya saya suka bolos atau nggak, karena emang gak pernah sama sekali. Pasalnya saya tuh takut banget ketahuan sama Papi kalo bolos, nakal atau apapun itu. Makanya waktu ketahuan diskors pelajaran Biologi, Papi marah besar! Hehe...

Selain kenakalan-kenakalan yang gak terlupakan, saya pun pernah tampil main operet lho di acara perpisahan kakak kelas. Waktu itu saya kelas 2 dan jadi pemeran utama di operet sebagai Demi Moore. Selain itu juga tampil nyanyi berlima bareng manteman, padahal suara kami pas-pasan, haha...

Vokal grup perpisahan tahun 1992

Oya, waktu di kelas 1 saya juga ikut ekskul PMR. Kenapa pilih PMR alias Palang Merah Remaja? Ya pengen tau aja kayak apa kegiatan di PMR yang sepertinya seru dengan berbagai aksi pertolongan dan kemanusiaan gitu. Bahkan karena ikut PMR ini, untuk pertama kalinya saya ikut perkemahan selama 3 hari waktu acara kompetisi PMR SMA se-Kota Makassar di Benteng Somba Opu. 

Tentang percintaan masa SMA? Nah ini yang seru. Ada beberapa yang naksir-naksiran, ya teman seangkatan, kakak kelas, sampai anak sekolah lain. Ada yang saya tolak pas jam pulang sekolah, ada juga yang sering nongkrongin di kantin, bahkan ada pula yang udah tamat baru bilang suka sama saya, haha... Siapa aja mereka? Hush! RHS donk. Biarlah menjadi kenangan, huhhuyyy... Tapi di kelas 2 saya ketemu dengan Atu, yang gak satu sekolah, dan Alhamdulillah hubungan kami masih langgeng sampe sekarang. Semoga sih selamanya. Aamiiin πŸ™


Pacarku nih sejak jaman SMA

Kalo kamu, gimana masa SMAmu? Seru juga gak seperti kisahku? Hehe.. Cerita di kolom komen donk.

Jangan lupa juga baca cerita Icha mengenang masa indahnya di SMA yaa




41 komentar on "Nostalgi(l)a Masa SMA"
  1. weleh Mbak Eryvia emang udah aktif banget ya sejak SMA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih tepatnya kelebihan energi, mbak. Jadi harus dilampiaskan. Hehehe

      Hapus
  2. Wkwkwkw. Saya tidak pernah SMA, Kak. :(

    BalasHapus
  3. Wah kisah pecintaannya keren yah langgeng banget, gak kyk anak sma skrg nih. Btw masuk omr ya brrti tau song 7 primsip dasar palang merah dan bsm? Cba sbutin klo msh ingat hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bocah tua nakal, jammoko tanya ka itu, kulupai miii!! Hahaha...

      Hapus
  4. Seru ya kalau ingat kenangan masa sekolah, apalagi sekarang lagi marak reuni dan dari reuni marak clbk hahahaha

    SMA memang lebih berani kita ya, dibanding SMP mungkin masih culun belum berani gangguin guru sendiri ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mam, waktu SMP kayaknya kita masih malu-malu meong. Begitu SMA, meongnya udah berubah jadi macan. Auuum!!! ��

      Hapus
  5. luar biasa...
    menikah tawwa sama highschool babe-nya hahaha
    semoga langgeng dan semoga tidak nakal-nakal lagi kayak waktu masih SMA x))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Takut ka diskorsing sama high school babeku kalo sekarang saya masih nakal2

      Hapus
  6. kita masuk sma tahun 91 saya masih 1 thn pada saat itu, tidak ku sangka sejauh itu perbedaan umurta kak soalny masih awet muda keliatannya :)

    cocok skali yg di bilang high school naver end, klo di kenang kembali rasarasanya kenakalan bahkan keburengan skalipun lucu skali rasa hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kelahiran tahun '90 ya dek? Hoho... Untung saya gak pernah merasa tuwir!

      Hapus
  7. Saya waktu sma langganan guru bp, biar tidak bikin apa2 dipanggil juga karena dianggap pasti tau pelakunya. Sampai2 digelari sampah masyarakat sama wakepsek bagian kesiswaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti bukan sampah masyarakat donk, tapi mata2nya ki Guru BP

      Hapus
  8. Dari duluji memang Mam Ery cantik di..pantas banyak yang odo-odoki. Eh ketemu sama pacar di kelas II dan berlanjut sampai sekarang. Serunya tawwa. Samawa ki selamanya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak yang lebih cantik, kak. Tapi karena saya orangnya supel bergaul, jadi banyak cokwok yang kira saya kasi ki harapan. Wakwkakak..

      Btw, makasih doanya kak.

      Hapus
  9. Saya juga ketemu Pai pas kelas 2 SMA dan semoga bisa langgeng seperti Mami dan Atu di 😍. Amin! Deh jadi tertarik ka juga cerita masa SMA hahaha... padahal banyak mi kucerita di blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo, tulis di blog "Kisah Cinta SMA Dwi dan Pai", hhiihi..

      Hapus
  10. deh aktif ta'. saya dulu kurang aktif waktu SMA secara masuknya SMK gaulnya cuman sama komputer. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih Nhie SMA sudah bergauk dengan komputer. Waktu jamanku masih jarang sekolah yang ada pelajaran komputernya.

      Hapus
  11. 🀣 jleb skorsing seminggu cuma 1 mata pelajaran. Alhamdulillah biologi salah satu pelayanan favorit, pernah diskorsing 1 minggunya malah seneng liburan tambahan seminggu 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg bikin ngeri waktu itu karena saya jurusan Biologi dan sudah hampir ujian akhir, wakwkakkk... ��

      Hapus
  12. Cie pacar dari jaman SMA sampai sekarang. Jadi ingat Rangga sama Cinta ya. Apalagi pas SMA begitu aktif dengan kegiatan di sekolah. Saya curiga cerita cinta di AADC terinspirasi dari kisah hidupnya Mami Ery

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih gitu, apalagi saya kan rada mirip Cinta ji #eh

      Hapus
  13. Kak ery selesai SMA, saya baru lahir..

    Setahun lagi, genap 10 tahun saya selesai dari bangku SMA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti saya bisa jadi gurunya Deng Ile, ya...

      Hapus
  14. Wah, mbak Ery alumni dari SMA 11 Makassar toh, tahu SMA 11 ini karena waktu PKL dulu dapet sekolah ini dan untungnya murid2 yang saya ajar nggak yang jahil sampe lempar ulat mainan segalaπŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kebiasaan panggil mbak iniπŸ˜…

      Hapus
    2. Owh, mbak Siska ini guru ya?
      Tahun berapa ngajar PKL di Smanses?
      Untung gak ketemu saya yaa, heehe..

      Hapus
  15. Wkwkwkw gak kebayang kalau saya yg disuruh keluar, btw so sweetnya kak, dari pacaran sampai jadian smpe skrg, duhh bagi tips dong 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, gak ada tips khusus deh. Just go with the flow. Saling percaya aja.

      Hapus
  16. Tooos dulu kita kak,sama2 pernah tomboy.. hahahahaha

    Btw pacaran dari SMA trus sampai sekarang berumah tangga, luar biasa sekali kak. Saya saja setahunan jadian saja sudah kayak top of record. Malah curhat *LOL*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olalaaa.. Ada yang curcol! Haha..

      Eh tapi koq sekarang tomboynya Icha sepertinya udah hilang tak berbekas ya?

      Hapus
  17. Masa SMA memang masa yang paling asyik. Betul memang ungkapan itu, karena setelah SMA, mulai ma ki berjuang sendiri-sendiri. Pas kuliah, apalagi kerja.

    Kenangan SMA terbaik ku adalah pas bolos rame-rame satu kelas haha :D

    Jadi dulu di SMAku itu diterapkan sistem kasih naik jadwal di kelas, kalau ada mata pelajaran yamg gurunya tidak datang, dan jadinya bisa pulang cepat.

    Nah suatu hari, kejadian kasih naik jadwal berlangsung karena ada guru yg nda masuk. Pada akhir jadwal, kami lalu pulang rame-rame. Dan salah satu mata pelajaran yg dilewati itu, gurunya tiba2 datang pas jadwalnya, dan murka mendapati kelas kosong.

    Alhasil, kami sekelas besoknya disidang oleh guru BP dan diskors 3 hari sekelas.

    Dasar anak SMA, bukannya malah merenung kena skors, tapi malah pergi jalan-jalan ke Malino hihihi ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guru-guru pikir kalo diskorsing murid bakal nyesal, padahal malah makin menjadi2, haha..

      Hapus
  18. Salah satu kejadian paling lucu pas masa SMAku, dijemurki satu kelas hahahha Ada yang tarok permen karet di kursi guru, baru nda Ada mau mwngaku pas menempel di celana Pak guru. Akhirnya dijemur satu kelas di lapangan upacara. Bannanya hahahhaah hasih kelas satu poeng. Di SMAK itu masih senioritas sekali pada zaman itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deh enak ji kalo dijemur 1 kelas. Lah, saya waktu itu sendiri bo! Hahah

      Hapus
  19. Eh yaampun, jadi suaminya itu teman SMA-nya mbak? How sweet you are both! <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan 1 sekolah tapi 1letting dan pacaran sejak SMA, heehe

      Hapus
  20. Nostalgia saya sih, kalau gak ada jam kosong, langsung ngacir ke kantin bareng2 hihihi.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.