Ditraktir GRAB

Selasa, Desember 25, 2018
Nasi Ayam Hainan
Salah satu menu di Numericca 29

Hello... Assalamu alaikum,

Siapa nih yang suka ditraktir? 
Pasti semua angkat tangan! ☝ Hehe... 

Kalo ditraktir sama salah satu perusahaan ojek online, asyik sekali donk ya...

Yes, beberapa waktu saya dan manteman blogger Makassar ditraktir GRAB lho! Alhamdulillah senangnyaaa...

Jadi ceritanya kami para blogger diminta untuk mengisi kuisioner tentang penggunaan ojek online. Buat yang isi kuisionernya, nanti ada hadiah dari pihak GRAB. Nah, akutu gitu anaknya, paling lemah kalo diiming-imingi sesuatu, hahhayyy...

Banyak teman yang isi, termasuk saya. Nah, sebagai seorang yang jujur, rendah hati dan pandai menabung, saya isi sesuai dengan pengalaman sendiri donk. 

Apa saja itu?
Nanti akan terungkap setajam silet! #eh 😜

Selanjutnya, kurang lebih seminggu setelah mengisi kuisioner, tiba-tiba di WA masuk pesan dari nomor yang gak saya kenal. Hanya menyapa, lalu kirim gambar ini,


Wohoooo... Kusuka ditraktir! 😂


Tadinya saya mikir ini traktiran biasa. Kita datang, makan sambil ngobrol, rame-rame sama semua teman blogger yang isi kuisioner. Ternyata oh ternyata, gak seperti itu. Semua yang isi kuisioner dibagi persesi, masing-masing 4 sampai 6 orang dan makan bareng pihak Grab sambil diskusi. "Wah, keren nih konsepnya!", pikirku. Dan karena konsepnya keren seperti itu, berarti saya harus hadir.

Waktu yang ditunggu pun tiba. Saya bergegas ke Numericca 29, sebuah cafe yang keren, tempat Alifah dulu merayakan ulang tahunnya yang ke-17.


Oleh pelayan, saya diarahkan langsung ke lantai 2. Di atas, saya disambut oleh tim GRAB dan diminta untuk registrasi terlebih dahulu di meja registrasi yang tersedia. Sudah terlihat seorang teman blogger, yaitu Atik Muttaqin Selanjutnya kami disilahkan langsung masuk ke ruang VIP, bareng Mas Nara dan Mas Benny dari iRadio.

Gak lama kemudian, Pak William dari GRAB pun masuk ke dalam ruangan. Sambil memperkenalkan diri, beliau menyuruh kami untuk pesan makanan. Dan pelayan Numerica pun dengan sigap meladeni kami.

Bp. William Kusuma (baju kotak biru)

Bapak William Kusuma adalah Manager GRAB untuk area Makassar dan Surabaya. Perawakannya tinggi besar tapi punya senyum manis dan humble banget pribadinya.

Membuka percakapan, Pak William langsung nembak kami, "semua yang hadir di sini, di HPnya pasti ada aplikasi ojek online. Entah itu 1 atau 2" eh! Tau aja Bapak, haha.... Saya sih jujur aja, cuman punya 1 aplikasi, itu pun saingannya GRAB, hehe... 😅 Yang lain ada juga yang seperti saya, tapi ada juga yang cuman 1 aplikasi dan itu adalah GRAB.

Pertanyaan berlanjut ke sebab mendonlot aplikasi yang ada di HP itu. Sebagai seorang yang gifo alias gila foto, memori di HP saya emang lebih banyak terisi dengan foto, bukan cuman foto diri tapi juga foto kegiatan dan lainnya. Maklum aja, profesi blogger dan buzzer itu butuh banyak stok foto yang sewaktu-waktu bisa diupload. Makanya saya pikir hanya butuh 1 aplikasi ojol di HP, dan pilihan saya jatuh ke saingannya GRAB karena emang udah lama saya gunakan, punya banyak deposit di situ dan udah familiar aja pakenya. Sedangkan untuk aplikasi GRAB didonlot di HPnya Alifah. Jadi kalo emang si saingan ini lama datangnya untuk menjemput, ya saya baru pake GRAB. Emang sih GRAB selalu cepat dapat driver, dan hal ini diakui oleh Mas Nara dan Mas Benny sebagai pengguna setia GRAB.

Mas Nara lagi curhat #eh 😄

Yang paling seru sewaktu sesi kami harus mendeskripsikan GRAB jika menjelma sebagai manusia. Bagaimana sosoknya. Saya pun mendeskripsikan GRAB sebagai seorang yang lebih muda, usia 20 - 30 tahunan, yang kreatif dan cekatan saat dibutuhkan tapi masih mencari bentuk dan jati diri.

Salah satu kelebihan dari GRAB adalah kita bisa memilih skaligus 2 rute dalam 1 kali perjalanan. Misalnya nih saya pengen ke Trans Studio Mall tapi sebelumnya mau jemput dulu Alifah di Mal Ratu Indah. Jadinya memudahkan banget.

Alasan kami menggunakan jasa ojek online pun dikorek oleh Pak William dan kami semua kompak menjawab "malas nyetir karena macet dan susah cari parkiran" haha... Well, gak bisa dipungkiri kalo dengan hadirnya ojek online di Makassar turut menambah kemacetan arus jalanan di mana-mana. Selain itu kadang pengemudi ojek onlinenya gak tertib saat mangkal, seperti yang terjadi di depan Mal Ratu Indah dan Mal Panakkukang 😞


Diskusi yang serius tapi santai sambil menikmati makan

Kami pun dimintain buat ngasi masukan ke pihak GRAB. So, masukan kami diantaranya adalah :

1. Mengedukasi para pengemudinya untuk mematuhi aturan lalu lintas.
2. Menyediakan spot-spot pangkalan khusus mobil agar lebih tertib. Kalo motor sih kayaknya udah ada ya.
3. Memberi pelatihan public service kepada para pengemudi agar pelayanan lebih prima kepada pelanggan.


So far itu sih tuntutan eh, masukan kami buat Manajemen GRAB. 

Dari diskusi sambil makan siang yang ditraktir oleh GRAB ini saya jadi salut sama Manajemen GRAB yang mau berbenah dan berkembang sesuai dengan keluh kesah dan masukan, baik dari penggunanya maupun dari pelanggan saingannya.

Oiya, ada juga layanan baru dari GRAB yaitu GRAB Rent, dimana kita bisa sewa mobil perjam lengkap dengan supir dan bensinnya. Layanan ini cocok buat dipake hingga ke luar kota.

Di akhir pertemuan, GRAB bagi-bagi voucher GRAB Pay yang langsung diisikan langsung di aplikasi. Dan akhirnya saya pun mendownload aplikasi GRAB di HP, karena udah tau banyak kelebihannya dan tentu saja sayang donk kalo dapat voucher tapi gak dimanfaatin. Maklum, saya kan orangnya ogah rugi, wakwawkak 😆

Terima kasih GRAB! Semoga sukses terus layanannya dan memberi kepuasan buat penggunanya.

Terima kasih GRAB!



32 komentar on "Ditraktir GRAB"
  1. Saya akhir-akhir ini berpaling dan jatuh cinta ama grab mba, soalnya promonya keren2, dan Alhamdulillah saya selalu bertemu dengan driver yang ramah dan sopan.

    Menyediakan dpot pangkalan itu penting deh, di Surabaya sendiri, kadang jadi macet gegara para driver taxol parkir sembarangan.
    Semoga grab lebih baik lagi ya, dan semoga saya juga bisa ditraktir Grab kayak mba Ery, muahahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ssmoga dengan ngundang blogger untuk ditraktir sambil diskusi bisa jadi masukan yang bagus buat Grab.

      Hapus
  2. Waaah mantap kak Ery nih, kyaknya loyal customer Grab banget sampai ditraktir Grab hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, senangkuuu.. Semoga sering-sering aja Grab adain acara seperti ini dan ngundang saya, hehe..

      Hapus
  3. saya pasang dua aplikasi ojol di hape tapi entah kenapa saya lebih senang menggunakan Grab. selain kelebihan yang disebutkan di atas, sering kali masih ada pengemudi yang bermasalah dengan peta.

    mau ta tong ditraktir..

    BalasHapus
  4. Asyiknya ditraktir Grab, dapat voucher pula. Dobel ki rezekinya Mami Ery ��

    BalasHapus
  5. Sama seperti kita, masukan saya untuk Grab juga di soal Attitude dan kepatuhan pada rambu dan aturan lalu lintas.

    Bukannya mau sok dihormati, tapi kan enak juga kalau drivernya ramah menyapa dan tahu kapan diam, kapan ngobrol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Daeng. Ojol ini yang sekarang kinmacet Makassar. Gak ada mi bedanya sama pet-pet.

      Hapus
  6. saya berharap Grab memperhatikan saran dari kakak sebagai yang mewakili kami-kami ini dari sisi costumer. Saya sendiri terus terang sudah cukup lama tidak memakai layanan Grab karena keluarga pernah mengalami pengalaman tidak menyenangkan menggunakan Grab. Semoga pelayanan Garab bisa lebih diperbaiki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tercium aroma dendam nyi pelet, eh donny kesuma, eh dendam kesumat! Wakwkakk..

      Hapus
  7. Wow serunyas ditraktirr. Makan gratis lagi di hehee, di numerica lagii

    Kereeen.

    Ajak2 ki jg klo ada traktiran lagi, bilang sj kluarga haha

    BalasHapus
  8. Wahhh beruntung sekali kakkk.. Anw saya juga pengguna grab, pernah tahun lalu ada rejeki keliling asia tenggara, eh grab sangat membantu. Entah mau diantar ataupun jajan makanan. Promonya juga gila sih, rutin sekali heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aplikasi Grab Indonesia bisa juga dipake di negara lain ya?

      Hapus
  9. Jujur saya juga punya 2 aplikasi ojek online di hp. Tapi lebih sering pake grab karna lebih murah dan ada fitur 2 rute nya itu. Good job deh pokoknya buat grab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah.. Saya belum pernah coba pake itu 2 rute. Tapi yang pasti memudahkan banget itu ya.

      Hapus
  10. Mau dong di traktir grab, masih adakah? 😁 Saya pun lemah kalau diiming imingi 😂😂 app grab ini andalan saya banget kalau mau ke mana mana 😎

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini udah sejak bulan Oktober.
      Semoga nanti diadain lagi.

      Hapus
  11. Saya pake Grab selalu kak, baik untuk antar-antar diri ini juga untuk antar-antat barang karena hanya aplikasi ini yang ada di handphoneku. Sejauh ini yang paling nge-bete-in dari babang-babang grab itu kalau dipaksa beli OVO, duuh menjengkelkannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena mereka dapat poin kalo ada yang isi saldo lewat mereka, makanya suka main paksa.

      Hapus
  12. Sekarang saya juga lebih sering pakai grab untuk pesan makanan maupun sebagai alat transportasi. Tarifnya memang lebih murah. Dan ya itu keunggulannya karena bisa pasang dua titik tujuan, pas sekali sama saya yang sering singgah singgah.

    Sayangnya, saldo GrabPay eh OVO itu kok tidak bisa dipakai untuk GrabFood ya? Jadi kalau pesan-pesan makanan, saya selalu bayar tunai. Dulu sempat bisa bayar pakai OVO, tapi seingat saya hanya seminggu..setelah itu tidak bisa. Padahal untuk layanan grabbike, grabcar, grabdelivery dll..semua bisa lho :(

    #tanyakenapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena GrabFood disertai pembelian?

      Hapus
  13. Wahh serunya ditraktir grab, sam juga mau ditraktir grab dan sesi curhat bersama grab supaya bisa keluarkan unek-unek huhu tapi salut sama grab karena senantiasa mau mendengar masukan dan berusaha untuk memperbaiki diri, luv💜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bagus banget diadain acara semacam.ini.

      Hapus
  14. Saya dulu cuma punya grab di hp tapi semenjak suka jajan makanan dan grab food masih sedikit, sa download saingannya. Terus baruka tau saingannya itu yang perusahaan Indonesia, grab ini punya orang luar. Jadinyalah sekarang lebih suka pakai yang satunya lagi 😅

    BalasHapus
  15. ((Perawakannya tinggi besar tapi punya senyum yang manis)) <-- penting ini 😂. Eh, penggambarannya sama dih? Waktu sesiku, pas disuruh menggambarkan grab sebagai seseorang, begitu juga jawaban hampir semua orang yang ada di sana. Kalau ojol saingannya digambarkan sebagai bapak-bapak berumur. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung gak ada tambahan : dan tatapan mata yang sendu, hahhayyy... ��

      Eh, untuk saingannya saya malah penggambarannya mengacu ke Zaky Makarim, hehe..

      Hapus
  16. Salah satu aplikasi andalan di hapeku ini, apalagi kalau anbhar nda antar atau jemput. Bagus tawwa dih karena mau ji menerima masukan, Dan semoga diaplikasikan ke depannya demi kemajuan Grab ji juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang terpenting sih itu ya... Minta masukan dan diaplikasikan demi kemajuan Grab.

      Hapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.