Menjelajahi Masa Lalu di SAGOO

Selasa, November 20, 2018

Assalamu alaikum,
Apa yang bikin kamu tertarik untuk masuk dan makan di sebuah resto atau cafe yang belum pernah kamu datangin sebelumnya? 
Menunya yang bikin ngiler? Tampilan restonya yang keren? Nama restonya yang ngetop?


Kalo saya sih kadang jadi tertarik masuk karena dekorasi restonya yang unik atau eye catching. Salah satunya waktu saya ke Mal Paris Van Java Bandung. Karena pengen makan malam, kami lalu menuju ke basement yang emang merupakan area kuliner. Balik kanan dari eskalator, mata saya langsung tertuju ke sebuah resto bergaya Oriental yang jadoel dengan didominasi warna merah. Namanya SAGOO atau lengkapnya Ancient Sagoo.



Let's remember the good old times...

Resto itu seakan langsung klik di hatiku dan otomatis kaki pun langsung melangkah masuk ke dalam, sambil otak berpikir dan mulut bergumam "mau ka'  tulis reviewnya di blog deh!". Maklum, saya anaknya emang suka yang jadoel-jadoel, kayak pelajaran sejarah, hehe.. 😝

Baca juga : Yuk, Berwisata Sejarah

EKSTERIOR, INTERIOR & DEKORASI

Seperti yang saya tulis di atas, tampak dari depan, resto ini model warung China tempo doeloe. Kalo kamu biasa nonton film-film silat dengan setting masa lalu, ya kayak gitu deh. 


Tampak depan

Resto ini terdiri dari 2 bagian. Indoor dan outdoor. Pembatasnya berupa jendela yang terbuka lebar. Deretan bangku dan meja kayu, baik berupa bangku panjang maupun bangku dengan sandaran yang hanya bisa didudukin 1 orang tersedia untuk kurang lebih 80an orang customerbaik di dalam maupun di luar ruangan. Saya memilih duduk di area luar. 

Masuk ke dalam ruangan, di sisi sebelah kanan ada jualan snack dan aneka mainan jadoel, kasir dan juga bangku dan meja. Di sisi sebelah kiri hanya bangku dan meja untuk customer. Sedangkan di area belakang di bagian atasnya ada kanopi yang terbuat dari kain. Dekorasi yang terpajang di dinding berupa poster vintage, demikian pula dengan pernak-pernik, seperti termos, piring dan gelas yang terbuat dari kaleng atau enamel.

Aneka snack jadoel


Sisi kiri
Sisi kanan
Yang di dinding itu sejarah dan foto keluarga pemilik Ancient Sagoo
Sisi belakang
Rantang, termos & kaleng jadoel
Poster & stiker vintage


SNACK & MAINAN JADOEL

Ada 1 spot yang paling saya sukai di resto ini, yaitu area penjualan snack dan mainan jadoel. Letaknya di sebelah kanan pintu masuk. Barangnya disusun di rak yang terbuka, sehingga kita bisa lihat dan memegang.

Mainannya ada Ludo, Ular Tangga, Halma, yang semuanya mengingatkan masa kecil saya dulu, hihi... Selain itu ada juga kembang api, pomade dan bedak jadoel.


Let's remember the good old snacks
Coklat Ayam
Permen Telor Cicak, Permen Gula Asam, dan lain-lain
Ludo & Ular Tangga

Saya jadi ingat waktu ke Mal PVJ ini juga di awal tahun 2017 lalu, di area selasar ada semacam pameran dan ada juga jualan snack jadoel. Waktu itu saya langsung foto-foto produknya dan kemungkinan ini jualan dari toko yang sama sih.


MENU  & HARGA

Katalog daftar menunya aja udah keliatan unik karena modelnya yang vintage, dengan gambar lucu-lucu. Bukan berbentuk buku atau kertas, tapi dari papan.


Daftar menunya dari papan
Ada ini juga di daftar menunya

Pesan kami 1 Nasi Goreng Telur seharga Rp.25.900++ + Teh Hangat harga Rp.6.900++ buat Hj. Pine, tanteku, 1 Menu Paket Sagoo 1A seharga Rp. 32.900++ yang terdiri dari Mie Goreng Jawa + Es Teh  buat Ika dan Khansa, sedangkan buat saya dan Faizah 1 Menu Paket Sagoo 1B seharga Rp. 42.900++ yang terdiri dari Nasi Goreng Otokowok + Teh Hangat. Sebagai cemilan, kami pesan Aci Pletok, aci yang digoreng  dan dimakan dengan kecap cengek (kecap pake irisan cabe), harga Rp. 24.900++. Murmer kan? Rasanya pun endes marendes. Cuman kerupuknya aja yang kayaknya agak melempem.



Aci Pletok
Nasi Goreng Telur
Mie Goreng Jawa + Es Teh
Nasi Goreng Otokowok + Teh Hangat

Tapi diantara semuanya itu, ada menu yang ZONK banget!! Apa itu?


Tadaaaa....



Minuman soda jadoel
Pica sukaaa!!!

Baca juga : Ngopi di CARIBOU Coffee PVJ Bandung


Minuman bersoda dalam botol merk Badak dan Orange Crush yang banyak beredar di pasaran tahun 70'an - 80'an lalu. Rasanya sih kayak minuman bersoda merk terkenal yang biasa kita minum sekarang ini. Kenapa saya bilang zonk? Karena harganya Rp. 22.000/botol. Mahal? Yaiyalah! 😖


Betewe, walopun harga minuman soda jadoelnya mahal dan kerupuknya melempem, saya sih tetap suka resto ini. Dan kalo ke Bandung lagi nanti, Insya Allah., saya pengen cobain Kopi Lay, warkop ala Pecinan yang masih 1 grup dengan Sagoo ini.



SAGOO
Paris Van Java Mall Bandung
Lantai Basement
Jam ops : 10.00 - 22.00






27 komentar on "Menjelajahi Masa Lalu di SAGOO "
  1. Kalau saya kepengen mengunjungi resto kalau banyak yg pamer foto keren dan banyak review positif mbak, hehehe

    Sagoo cakep juga, apalagi barang dan makanan jadulnya, bisa bernostalgia, kalau bawa anak juga bisa untuk mengenalkan sama mereka ya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, di Sagoo kita bernostalgia dengan snack dan mainan jadoel.

      Hapus
  2. Bolak balik ke PVJ malah belum pernah nyobain Sagoo nih mbak. Kalo Kedai Kopi Lay malah udah. Recommended mbak, si Kedai Kopi Lay itu. Cobain kopi tariknya mbak kalo ke situ.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh jadi makin pengen ke Lay deh tuh saya, hehe...

      Hapus
  3. Kalo ke SAGOO aku jadi suka liat2 barang2 jadoelnya. tapi bahaya sih ngajak anak, dia bisa beli2an mainan jadoel gitu, yang sebenernya gak kepake di rumah, hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana mehong pula yes harganya, mbak. Hihihi...

      Hapus
  4. Banyak banget spot jadoel yang ngangenin ini..Bisa-bisa kalap semua mau dibeli hihihi.
    Camilan jadoelnya lagi , duh itu kan sudah susah nyarinya.
    Mau juga ah kapan-kapan ke SAGOO!

    BalasHapus
  5. wah isinya jajanan tempo doeloe semua.. jadi nostalgia ya mba kalo ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, snack dan mainannya itu seingatku ada sejak jaman sebelum saya TK deh...

      Hapus
  6. Kalo aku milih tempat makan yang udah terkenal rasa masakannya, harga terjangkau dompet kami, dan tempatnya nggak berisik.

    Btw,restonya isinya makanan dan minuman tempo duluuu. Aku galfok ama nasi goreng Otokowok, orang Jawa ya yang punya, qiqiqiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. NasGor Otokowok itu bikin saya penasaran. Eh ternyata kayak nasi goreng Jakarta, pake kecap, hihi..

      Hapus
  7. kayaknya pernah diajak saudara ke Sagoo, deh. Lupa-lupa ingat. Konsep resto dan menunya jadul. Trus ada jajanan masa kecil yang udah langka macem begini. Seru yaa buat nostalgia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru buat nostalgia sambil foto-foto mbak, hehe..

      Hapus
  8. Di Yogyakarta, dekat rumahku ada juga nih tempat makan yang jadul dan arsitekturnya mirip dari Cina :)
    Masukkan ke rekomendasi tempat makan di Bandung ah, siapa tahu ada waktu ke sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuzz makan di restp jadoel dekat rumah di Jogja itu mbak, lalu bikin reviewnya.

      Hapus
  9. Lihat foto-fotonya langsung flashback ke masa kecil. Poster, jajanan, piring enamel, dll. Unik. Di Jogja juga ada beberapa tempat makan yang konsepnya jadoel gini. Bikin betah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin reviewnya juga donk mbak. Kali aja bisa jadi salah satu yang bisa saya disinggahi nantu kalo ke Jogja.

      Hapus
  10. eleuh ini di PVJ mba Er?wah aku ga tau seru banget ini permainan halma. yudo semuanya menemani masa kecil aih pengenlah kesini juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Masa kecil kita dulu ya gini mainannya. Belum ada gadget, hehe..

      Hapus
  11. Yaampuun mainan jadulnya lengkap banget. Minumannya juga minuman jaman dulu gitu. Sayang nih jauh dari jogja, kalau engga udah aku samperin deh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, katanya di Jogja ada juga tuh resto jadoel kayak gini mbak.

      Hapus
  12. Itu minuman sodanya kalau zaman dulu harganya cuma Rp 500 ya.... Aku juga suka tuh tapi yang sekarang apa masih sama rasanya dgn yg dulu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih sama aja mbak. Harganya aja yang beda, jadi muahal bingits!

      Hapus
  13. Nah kalau aku ini termasuk yang agak susah coba tempat kuliner baru, karena sering tidak sesuai ekspekstasi, hihihi

    Biasanya aku makan di tempat yang sebelumnya sudah ada referensi.
    Jarang banget makan di tempat kuliner baru.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti type cari aman ya mbak, buka pengambil resiko. Heheh..

      Hapus
  14. Wuih ada Orange Crush, yaampuuunn jadul bingit ya mbaaaa. Meski mahal harganya tapi lumayan lah mba buat pepotoan hihiii...menghibur diri.
    Ada juga permen telur cicak, huaaahh...serasa balik ke jaman masi SD ini mah. Aku sih seneng banget kalau misal nemu tempat kulineran kayak gini di Semarang.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.