#kepoin Hubungan Dewa 19, Ahmad Dhani & Saya

Kamis, November 29, 2018

Assalamu alaikum. Hola!

Kalo baca judul tulisan ini, mungkin kamu mikir "Apa hubungannya?". Dewa 19 dan Ahmad Dhani tentu ada hubungannya. Tapi saya? Ok, saya emang gak ada hubungannya. Hubungan sodara bukan, apalahi hubungan suami istri #eh 😜😂

Saya hanya fans belaka. 
That's it!

Saya baladewa?
Bukan juga.
Lebih tepatnya gak bergabung dalam komunitas fans apalah namanya itu.

Tapi oh tapi...
Saya udah ngefans sama Dewa 19 sejak pertama kali dengar lagu Kangen. Setelah lihat Dhani (yang waktu itu nama pake nama Dhani Manaf) saya juga langsung suka.

Tampangnya?
Iya, tapi lebih suka lagi dengan karyanya.

Ok, let's throwback to 1993.
Waktu itu saya kelas 2 SMA. beberapa teman mulai heboh dengan lagu yang judulnya Kangen. Saya sih sempat ilfil dengan judulnya, pikirku "Judul lagu koq Kangen, bukannya Rindu". Maklum aja, jaman itu judul lagu kebanyakan masih pake bahasa baku. Akhirnya sempatin dengar lewat radio, eh ternyata asyik juga ya. Saya pun langsung suka.

Baca juga : Reuni SMA Setelah 23 Tahun Berpisah

Setelah booming lagu Kangen, disusul dengan lagu Swear yang liriknya berbahasa Inggris. Saya lantas mulai cari tau, band ini siapa-siapa aja sih personilnya? Informasi yang saya dapat hanya terbatas di cover kaset, koran dan majalah. Zaman itu emang belum secanggih sekarang. Bahkan infotainment di tv pun belum ada! Hihi...

Setiap 2 tahun sekali Dewa 19 ngeluarin album. Personilnya pun mulai berganti-ganti, termasuk vokalisnya yang dari Ari Lasso ke Once Mekel. Tapi vokalis boleh berganti, yang penting saya tetap suka lagu-lagu karya Dhani, yang juga udah ganti nama dari Dhani Manaf menjadi Dhani Ahmad dan berganti lagi jadi Ahmad Dhani.

Saking sukanya saya sama Ahmad Dhani, anak ke-2 saya dinamain Ahmad Nadhif, haha.. Agak mirip gitu walopun dipaksain biar mirip. Amazingnya lagi, karena proses lahirnya Nadhif ada hubungannya dengan Ahmad Dhani, bahkan tanggal lahirnya pun sama dengan Maia, istrinya Dhani kala itu.

Selengkapnya kamu bisa baca : Ahmad Nadhif atau Ahmad Dhani?

Sebagai fansnya, kurang lengkap donk rasanya kalo saya gak hadir di setiap konsernya yang diadaian di Makassar, tempat tinggal saya. Entah udah berapa kali Dhani konser di Makassar, yang pasti saya udah 3 kali datang nonton. Pertama di tahun 2012 apa 2013 di Liquid Hotel Grand Clarion, waktu itu Dhani bareng band The Rock, lalu kedua Konser Reuni Dewa + Ari Lasso di Trans Studio Theme Park tahun 2015 dan yang terakhir adalah konser Larut Dalam Harmony, yang merupakan konser kolaborasi Dewa dan Padi, yang baru-baru ini digelar, tepatnya tanggal 28 November 2018.

Nonton konser The Rock, 2012
Nonton konser Dewa 19, 2015

Sejak tau kalo konser ini akan diadain di Makassar, saya udah ajak Atu untuk nonton. Lalu, muncullah harga tiket presale 1, tapi ya seperti biasa sih doi, lempeng aja, iya aja, nanti aja. Tiba-tiba harga tiket presale 1 berubah jadi presale 2, gelisah lah saya. Pokoknya saya gak mau tau, tiket itu udah harus dibeli! Alhasil saya belinya tiket presale 2 untuk kelas Festival. Hanya untuk saya dan Alifah.

Kenapa Festival? Yaelah, apa enaknya nonton konser Dewa kalo hanya duduk manis? Apalagi saya nontonnya cuman bareng Alifah, jadu bisa bebas nyanyi dan bergoyang, hihii...
Atu kenapa gak ikutan? Doi phobia public cyiiin! Wakwkakk... 😆 Bukan jiwanya pergi nonton konser kayak gini.
Koq segitu ngototnya saya pergi nonton? Ya namanya juga fans! 

Berdasarkan formasi dari panitia kalo pintu terbuka jam 19.00, saya pun bergegas ke Four Points Hotel, tempat konser berlangsung, setelah lepas Maghrib. Bener aja... Gak lama setelah tiba di Four Points, pintu masing-masing kelas pun dibuka. Pintu untuk kelas Festival letaknya paling ujung dalam, karena emang posisi Festival tepat di depan panggung. Begitu pintu dibuka, para penonton yang udah antri langsung berhamburan masuk ke dalam. Saya dan Alifah langsung lari ke pagar pembatas di depan panggung. Ini sih bener-bener pewe alias posisi wenak.

Posisi kami waktu nonton Larut Dalam Harmony (2018), tepat di depan pagar

Jam 8 lewat dikit, band Padi membuka konser. Honestly, saya sih gak ngefans sama Padi, jadi wajar aja kalo lagu-lagunya kebanyakan saya hanya tau di bagian reffnya aja. Itu pun masih ada aja lirik yang salah, hehe... 😁

Dan begitu Dewa muncul, suasana langsung PECAH!!! Semua penonton histeris, apalagi yang buka adalah Ahmad Dhani dengan lagu Pangeran Cinta. Sambil nyanyi, sesekali Dhani menyalami penonton yang mengulurkan tangannya. Sayangnya posisi saya berdiri pas di depan speaker, jadinya Dhani gak bisa maju ke area itu. Padahal Alifah udah bilang "Maju ki, Mam, angkat tangan ta supaya Dhani pegang" hahah.. Anaknya senang ya lihat emaknya heboh.

Baca juga : Alifah, Bakat & Kesukaannya

Begitu Dhani maju lagi nyanyiin Sedang ingin Bercinta. penonton pada histeris lagi. Setiap kali Dhani jalan ke arah tempatku berdiri, saya pasti angkat tangan, tapi dia tetap aja gak ke area situ. Sampai akhirnya udah hampir penghabisan lagu, saya angkat tangan sambil melambai-lambai, eh Ahmad Dhani pas menatap lurus ke saya, huhu.. Serasa langsung pengen nyanyi "tatap matamu bagai busur panah 🎶 " #eh 😅,  Dhani langsung maju ke arahku trus pegang tanganku, OMG!! Saya bukannya sekedar pegang tangannya, tapi sambil saya raba, halus bo! Hahaha.... Ya gitu deh saya, saking ngefansnya. 😂

Lihat tatapan matanya ke arah siapa? Saya lah!
Waktu Dhani pegang tanganku, untung aja penonton di belakang sempat motret

Oiya, bukan cuman saya dan Alifah lho yang segitu ngefansnya sama Dewa dan Ahmad Dhani, tapi... Faizah juga! Dia udah tau kalo lagu Kangen itu kesukaanku. Dia gak tau judulnya, jadi setiap kali dia mau dengar, dia sebutnya "lagu lamanya Mami". Faizah bahkan udah mulai hapal lagu Kamulah Satu-satunya dan itu yang jadi favoritnya. Hehe... Mending ya, daripada dia suka lagu Korea! 😆

1 lagi bukti kegilaanku sama lagu karya Ahmad Dhani adalah saya sampe bikin stiker Whatsapp dengan kata-kata dari lirik lagu-lagunya Dewa.

Well, you may say I'm silly even crazy, it's up to you! But, if it makes me happy, I'll do whatever I want. 😜

Yes, I'm a big fans of Ahmad Dhani
(Konser Dewa 19, 2015)

So, kamu sendiri punya penyanyi atau artis idola juga gak? Seberapa ngefansnya kamu sana  idolamu itu?





17 komentar on "#kepoin Hubungan Dewa 19, Ahmad Dhani & Saya"
  1. wakakakak, ngakak baca judulnya.
    Keren banget loh masih setia ama idolanya sampai sekarang.
    Btw itu fotonya kereeeeennnn maksimaaallll..

    Langsing banget mbaaa, saya jadi pengen langsung olahraga aja biar bisa kek gitu hahaha.

    Salut deh sampai puluhan tahun masih fans terus.
    Harusnya Ahmad Dhani baca nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang dilihat langsing itu foto tahun 2015 kali? Hehe...

      Aduduh, gimana ya kalo Dhani sampe baca tulisanku ini?
      Trus komen.
      Trus saya diundang ke Jakarta,
      Trus diajak konser bareng.
      Hahha.. Ngayal!

      Hapus
  2. Hihihihi Mbak Errryyyyyyy, segitu ngefansnya ternyata yaaa.... Ga kebayang Mbak Ery teriak teriak histeris, hihihi.... Saya juga suka banget sama lagu-lagunya Dewa 19 Mbak, yang awal-awal sama Once juga sukaaaaa....

    BalasHapus
  3. wah... serunya tulisan'ta kak. saya jg fans dgn lagu" dewa. Waktu smp uang jajan ditabung spya bisa koleksi kasetnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tawwaaa... Saking ngefansnya sampe nabung demi beli kaset, hihii

      Hapus
  4. saya suka lagu - lagu Dewa sampai album Pandawa Lima. setelahnya, saya merasa kualitas lagu-lagu ciptaan Dhani menurun. Btw, ada ji album ta punya Ahmad Band yang Ideologi Sikap dan Otak. Deh, album itu keren sangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Album Pandawa Lima emang puncak kreatifitasnya Dhani, tapi selanjutnya di album-album yang dinyanyiin Once bagus-bagus juga koq lagunya.

      Saya gak punya album ISO tapi paling suka sama lagu Aku Cinta Kau dan Dia.

      Hapus
  5. Ahmad Dani memang jago dalam musik. Eh kenapa postingan ini dimunculkan bertepatan dengan heboh Dani dibui. Apakah ada hubungannya dengan kerinduan akan karya Beliau?

    Wallahualam, hanya Ery yang tahu, hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, sengaja. Soalnya sedih banget ka doi dipenjara

      Hapus
  6. Legend di' tapi ndak ada pi lagi album barunya?

    Eh pas kita' share-share ulang ini Mam Er ka lagi naik daun ki beliau.

    BalasHapus
  7. Now I swear for my love
    We belong together, nothing is gonna tear us apart, now and forever.

    Anyway, I think there is a big changes after Ari was replaced by Once. Dhani is trying to push his belief in Queen and try to change the way Dewa made a music. If you hear it carefully then you will find a big influence from Queen in Bintang Lima and their next album.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuos, Queen adalah grup band terfavoritnya dan jadi inspirasi terbesar Dhani dalam bermusik.

      Dan album Bintang Lima itu memang berisi lagu-lagu terbaiknya Dewa yang hampir semua jadi hits. Makanya album itu jadi yang terlaris di antara semua album Dewa. Laku sampai 1,7juta copy bo!

      Hapus
  8. Saya nda begitu mengikuti album-albumnya Dewa. Yang saya lumayan suka itu yang ada lagu Kirana-nya. Album apa itu dih?

    BalasHapus
  9. Auuw dan saya gagal fokus sama Atu bukannya sama mas Dani walaupun saya bisa suka lagu Dewa tanpa menghubungkan dengan personal seorang Dani. Tapi semua vocalist Dewa saya suka. Nonton konser mereka oh so asyiknya deh. Oh iya balik lagi ke Atu kenapa kasian nda suka konser. Padahal baruka mau ajak ke Java Jazz Maret depan. Hehehee. ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Mending saya yang kita aja daripada dese, kak.

      Hapus
  10. Zaman tamat SMA dulu Saya lumayan ngefans sama DEWA, sampai punya koleksi kaset-kasetnya hahahaha

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.