Heart Attack!!!

Sabtu, Oktober 20, 2018
Me & My Papi - 1977

Hari itu, Senin tanggal 8 Oktober 2018, sebuah peristiwa yang gak pernah saya duga sebelumnya terjadi...

Serangan Jantung!

Jam 10.59 Papi menelfon. Seperti biasa kalo dia nelfon pasti yang pertama ditanyain adalah Faizah. "mana ade?", saya jawab kalo Faizah masih di sekolah dan saya lagi siap-siap menjemput. Papi lalu bilang dadanya sakit. Saya pikir Papi lagi nyetir dan suru Papi untuk pinggirin dulu mobilnya lalu panggil orang untuk bantuin, tapi katanya dia lagi di Computer City -pusat penjualan dan perbaikan computer di Makassar- mau memperbaiki printer dan tiba-tiba dadanya terasa sakit. Saya pun berinisiatif untuk menjemput Papi.

Sekira semenit kemudian setelah telfon ditutup, Papi nelfon lagi minta dijemput. Saya pun bergegas keluarin mobil dan mengunci semua pintu rumah. Mobil saya kendarai dengan lumayan kencang, gak lupa lampu hati-hati saya nyalain dan sesekali bunyiin klakson. Sambil nyetir, saya telfon Mami, sampein keadaan Papi dan minta dia untuk telfon siapa aja keluarga yang dekat dengan lokasi Papi berada. Ika, iparku juga saya telfon biar dia juga segera nyusul ke TKP. Yang bikin KZL tuh Atu dan Alifah, ditelfon-telfon pada gak angkat!

Telfon dari Papi masuk terus, saya pun nyetir dengan pikiran kacau dan perasaan kalang kabut. Saya makin gelisah karena hampir sepanjang jalan yang saya lalu, ada-ada aja halangannya. Jam 10.15 kembali telfon berdering dari Papi, tapi kali ini bukan Papi yang bicara. OMG! Saya jadi ketakutan... Baru juga tuh orang bilang "Halo..." saya langsung serbu dengan pertanyaan "Pak, kenapa mi Papiku? Masih sadar ji? Tunggu saya sudah dekat!".

Baca juga : Jadi Mami Gak Boleh Sakit

Setiba di depan Computer City, mobil saya parkir entah sudah agak ke tengah jalan dan tanpa pikir panjang saya langsung lari masuk ke dalam, melewati area parkir motor. Terlihat Papi udah dikerumunin banyak orang. Papi duduk dengan kepala bersandar sambil menggigit bibir bawahnya, seperti menahan rasa sakit. Wajahnya pucat. Langsung saya raba tangannya, dingiiin banget! Astaghfirullah 😱 Di situlah saya rasakan puncak kesedihanku, ketika melihat Papi tidak berdaya, huhu.. 😭

Saya udah gak lihat orang di sekeliling Papi. Saya cuman lihat ada seorang Bapak yang agak berumur berdiri di depan Papi sambil menuntun Papi mengucap kalimat tasbih. Lalu seorang Bapak lainnya memberi saya tas dan barang-barang Papi lainnya. Kemudian 2 orang pemuda memapah Papi naik ke mobilku. Ika juga sudah terlihat ada di TKP dan langsung mengambil kunci mobil dari kantong celana Papi.

Ketika udah di atas mobil, Papi duduk dengan gelisah sambil pegang dadanya dan tetap mengucap kalimat tasbih. Pikiran saya hanya 1, segera bawa Papi ke RS. Grestelina (Grestelina), yang terdekat. Dalam kondisi sakit seperti itu, Papi masih ingat Faizah, dia bertanya "Mana ade?" saya jawab kalo Faizah masih di sekolah dan gak usah Papi pikir, ntar dijemput sama Atu.

Sampai di Grestelina, saya membawa Papi langsung ke UGD. para perawat langsung sigap menangani Papi. Dokter pun mulai nanya-nanya, "Sejak kapan kejadiannya? Sudah berapa lama Bapak sesak nafas? Apa ada riwayat penyakit jantung sebelumnya?" dan masih banyak pertanyaan lainnya. Dokter pun berkata kalo Papi kena serangan jantung. Lalu dokter menyuruh saya untuk urus dulu pendaftaran dan administrasi, padahal saya masih sendiri, yang lain belum pada tiba di rumah sakit. Terpaksa Papi saya tinggal dulu sebentar.

Gak lama kemudian, Ika pun sampai di Grestelina, lalu datang Bapak Joni, kakaknya Papi, menyusul kemudian Mami yang datang diantar anak tetangga. Untung Mami gak lupa bawa KIS (Kartu Indonesia Sehat)-nya Papi untuk keperluan segala administrasinya. Gak lama kemudian muncul deh Alifah, Atu, Faizah dan kak Fifi, sepupuku. Faizah kaget lihat Opanya yang udah dipasangin infus. Langsung kami dekatkan dan Papi pegang terus tangan Faizah. Hiks... 😢

Papi memegang tangan Pica

Di sini saya baru ngabarin adik-adik lewat grup WA. Sherief yang duluan baca langsung nelfon. Rupanya dia lagi di airport Soetta, siap-siap mau take off ke Bali untuk urusan kantor. Dia pengen banget bicara dengan Papi tapi Papi belum bisa diajak bicara. Terpaksa Sherief cuman rekam suaranya pake voice note dan saya perdengarkan ke Papi. Waktu dengar itu, air mata Papi meleleh... 😭

Dirujuk Ke 
Pusat Jantung Terpadu 

Dokter jaga di Grestelina menginformasikan kalo dokter ahli jantung yang akan menangani Papi , yaiti dr. Alif Armin, meminta Papi untuk dirujuk ke Pusat Jantung Terpadu Wahidin karena peralatan untuk penyakit jantung memang lebih lengkap di sana. Maka dengan ambulance, Papi dibawa ke PJT didampingi saya, Mami dan Faizah. Di sepanjang jalan seperti biasa macet, selain karena emang ada pekerjaan jalan layang, juga karena jam makan siang jadinya banyak orang yang lagi keluar makan siang. Jadi bukan hanya sirene ambulance yang berbunyi tapi sesekali dokter yang mendampingi dan duduk di depan harus bicara lewat pengeras suara, meminta kendaraan lain untuk minggir.

Di atas ambulance, sempat-sempatnya Faizah bikin saya dan Mami tersenyum karena kata-katanya. Sambil ngeliatin Papi, dia tanya ke Mami "Oma, meninggal mi ini Opa? Mau mi dibawa ke kubur?" Astaghfirullah.. Antara sedih tapi juga pengen ketawa, hehe 😁

Baca juga : #gagalpaham Tentang Kematian


Di atas ambulance


Pertolongan dari Allah

Sebuah kejadian yang menurut saya dan Mami cukup misterius tapi patut disyukuri adalah sewaktu ambulance akan berbelok dari Jalan A.P.Pettarani ke arah Jalan Urip Sumohardjo, ada pengendara motor berpakaian serba putih di depan ambulance yang membantu menghalau dan meminggirkan kendaraan lain di depan kami.

Awalnya saya gak lihat, tapi Mami yang nanya ke Suster yang ikut di dalam ambulance "itu orang dari Grestelina ya? Bagus tawwa pelayanannya Grestelina ya, ada yang pandu ambulancenya" Suster jawab "Bukan bu, tidak ada pelayanan seperti itu". Lho, lantas orang itu siapa? Alangkah baiknya dia membatu ambulance kami supaya tidak terhalang dengan kendaraan lain. Masya Allah... Ketika kami berbelok ke pintu 2 UNHAS, lokasi rumah sakit yang dituju, sang pengendara itu pun melaju terus. Baiknya orang itu. Semoga Allah selalu melimpahkan rahmatNya. Aamiiin. 🙏

Sesampainya di PJT, ambulance langsung berhenti di depan UGD. Dengan sigap petugas rumah sakit langsung mendorong tempat tidur Papi masuk ke dalam. Saya mendampingi beliau, bareng dokter dari Grestelina yang ikut mengantar. Kami ditanya riwayat Papi sebelum dan setelah kena serangan jantung tadi. Saya bertindak sebagai wakil keluarga yang bertanda tangan atas semua tindakan yang dilakukan oleh pihak rumah sakit kepada Papi. 

Pemasangan Cincin

Dokter menyampaikan kalo jantung Papi akan dikateterisasi, untuk dilihat kemungkinan pasang cincin (ring) atau tidak. Tanpa pikir panjang lagi, saya langsung bertanda tangan. Gak lama kemudian Papi langsung didorong naik ke lantai 2 untuk prosesnya. Saya punl disuru untuk naik ke atas, sekedar berjaga-jaga kali aja ada sesuatu yang dibutuhkan. Tentu saja saya ajak Atu untuk temenin. Sedangkan Pica tetap di ruangan depan UGD ditemani Mami dan keluarga lainnya yang udah pada datang, karena emang anak usia dibawah 12 tahun gak boleh masuk.

Di lantai 2 saya dan Atu hanya menunggu di ruang tunggu yang sepi. Cukup lama rasanya kami menunggu, kurang lebih 1 sampai 2 jam, saya udah gak perhatiin jam, bahkan saya pun sampai tertidur di bahunya Atu. Dokter pun muncul dan menyampaikan, "Bapak sudah selesai pemasangan cincin" hah? Saya dan Atu kaget, pasang cincin? Tadinya kami pikir hanya kateterisasi doank, ternyata kata dojter langsung dipasang cincin karena penyumbatan pembuluh darah di jantung Papi yang terkena serangan tadi itu sudah 99%.

Kami lalu masuk ke ruang pemulihan, di sana Papi terbaring lemah dengan berbagai macam alat dipasang di tubuh Papi. Saya kasi tau Papi kalo penyumbatan pembuluh darah  di jantungnya udah dipasangin cincin, Papi langsung kaget, hehe... Katanya tadi dia cuman dibius lokal dan lihat prosesnya dari layar monitor yang dipasang di depan tempat tidurnya, tapi gak ngerti itu lagi diapain.

Rupanya yang namanya pasang cincin atau ring di pembuluh darah jantung itu prosesnya gak lama. Cincinnya dimasukin lewat pembuluh darah. Tadinya saya pikir yang namanya pemasangan cincin itu berupa operasi, yang prosesnya dada dibelah lalu cincin dipasang di jantung, haha... Naifnya saya! 😜

Dr. Hakim Alkatiri, ahli bedah jantung yang mengerjakan pemaaangan cincin tadi lalu menyerahkan foto jantung Papi, ternyata ada 4 penyumbatan di pembuluh darahnya dan baru 1 yang dipasangin cincin, yaitu yang terkena serangan tadi. 3 sumbatan lainnya disarankan untuk dipasangin cincin juga tapi setelah 1 bulan berikutnya atau kalo kondisi Papi sudah membaik. Selain itu kami keluarga disuru waspada karena kemungkinan akan ada serangan berikutnya. OMG! 😱

Sesaat setelah pemasangan cincin
Sudah mulai membaik pasca pemasangan cincin

Selanjutnya Papi dibawa ke ruang CVCU yang terletak di lantai 3 PJT, yaitu ruang perawatan intensif khusus untuk penderita sakit jantung. Di ruang ini gak boleh banyak yang membezoek, harus secara bergantian. Dan tentu saja anak-anak gak boleh masuk. Terpaksa setiap kali saya ke sana, Faizah menunggu di ruang tunggu pasien di lantai 4 dengan ditemanin Yasser atau Nasser, adik-adikku yang datang dari Jakarta.

Papi menceritakan rasa sakit di dadanya waktu terkena serangan jantung itu seperti diiris-iris, gak tertahankan. Setelah di Grestelina diberi obat di bawah lidah baru terasa agak berkurang sakitnya, walau hanya sedikit. Setelah pemasangan cincin pun sakitnya masih sedikit terasa. Hufftt😞 tapi Alhamdulillahnya di sini Papi bilang udah gak mau lagi merokok. Semoga aja seterusnya. Aamiin...

Baca juga : Sayangi Jantungmu

Di grup WA keluarga, salah seorang sepupu yang berprofesi sebagai dokter dan tinggal di Aceh bilang kalo biaya pemasangan cincin itu sekira Rp.90juta. Kaget lah saya! Langsung saya bertanya ke petugas rumah sakit, seperti dokter dan suster yang jaga "Dok, itu Papiku dipasangin cincin tadi ada biayanya ya?" Dokter menjawab "Bapak kan pasien KIS, jadi tidak ada biaya yang harus dibayar". Wow! Alhamdulillah banget ini! Namanya juga kejadian tak terduga sebelumnya ya. Papi emang baru-baru ini mengurus kartu BPJSnya, diganti menjadi KIS. Siapa sangka, ini adalah pertama kalinya Papi gunakan fasilitas kesehatan dari pemerintah itu.

Karena Papi gak bisa lama-lama gak ketemu dengan Faizah dan Khansa, jadinya mereka hanya ketemu lewat video call. Saking kangennya, waktu mulai gak baikan kondisinya,  Papi minta Suster untuk mengantarnya sampai di ujung pintu dekat lift supaya bisa ketemu dengan Faizah dan Khansa.

Pica & Khansa ketemu Opa di PJT

Setelah dirawat selama 3 hari, akhirnya pada hari Kamis tanggal 11 Oktober 2018 Papi sudah diizinkan untuk pulang. Alhamdulillah.

Dari obrolan dengan beberapa orang, termasuk pengalaman manteman saya, Bapak mereka kebanyakan langsung meninggal pada saat mendapat serangan jantung pertama kalinya. Astaghfirullah al'adzim... Memang sih kata dokter dan perawat, untung Papi cepat tertolong waktu kena serangan dan cepat tertangani oleh dokter. Alhamdulillah. 😢

Selanjutnya pada tanggal 15 Oktober 2018, saya dan Mami mengantar Papi kembali ke PJT untuk menjalani kontrol jantungnya. Dari kontrol jantung ini, dokter memutuskan untuk pemasangan cincin ke-2 bisa dilakukan tanggal 12 November 2018.

Pasti Ada Hikmahnya

Well, dari kejadian ini banyak hikmah yang bisa saya pribadi petik, yaitu :

✔ Sebagai anak tertua, saya harus selalu bisa diandalkan kapan saja dan di mana saja. Makanya saya gak boleh jauh dari Papi - Mami.
✔ Gak boleh panik dalam menghadapi situasi apapun. Harus tetap berpikir jernih saat ada musibah mendadak terjadi.
✔ Papi dimudahkan dan dilancarkan saat mendapat serangan jantung hingga proses pemasangan cincin. Ini pasti karena Papi selalu menolong orang dan rajin beribadah, termasuk dzikir pagi-petang yang selalu dilakukannya.
✔ Ajal itu datangnya gak ada yang tau. Bahkan di saat mendapat sakit yang keras sekalipun, jika belum ajal, maka tidak akan terjadi yang namanya kematian. Istilahku "Allah punya mau".

So, mohon doanya ya manteman, semoga kondisi Papi baik selalu dan proses pemasangan cincin ke-2nya nanti lancar, dan semoga sakit yang diderita Papi sebagai penggugur segala dosanya. Aamiin allahumma aamiiin. 🙏

Throwback 23 March 1978 - on my 1st birthday