Tragedi Buah Pisang & Bau Ketek di Tanah Suci

Rabu, April 25, 2018

Assalamu alaikum, manteman...
Rasanya udah lama banget saya gak ngeblog. Sejak kepulangan saya dari ibadah umroh, saya emang udah niat untuk lebih banyak belajar agama, termasuk menghadiri taklim. Makanya porsi waktu untuk ngeblog agak sedikit berkurang.


Tapi rupanya ada cerita dari Tanah Suci yang belum saya bagikan ke manteman. Cerita yang penting gak penting sih sebenarnya, hanya lucu aja menurutku dan makin membuka hatiku bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini emang kuasa Allah.


Sebelum berangkat umroh saya udah sering dengar cerita teman atau keluarga yang ketika berangkat beribadah umroh atau haji mengalami kejadian-kejadian semacam balasan dari  perbuatan yang pernah dilakukan di tanah air ataupun sewaktu di tanah suci. Mulai dari yang terdengar lucu sampai yang ekstrim menakutkan. Hal itu jugalah yang bikin saya dulu agak keder kalo mau berangkat ke tanah suci. 


Bahkan saya dan Mega, sahabatku, sempat ngomonk "Mungkin kalo kita ke tanah suci sama-sama, kandala' mi mulut ta saking pacalla-calla ta dii?" (mungkin kalo kita ke tanah suci, nih mulut bakal kena lepra saking sukanya kita mencela) hehehe... Itu karena ketakutan kami waktu itu πŸ˜…

Sampai akhirnya Mega yang duluan ke tanah suci untuk menunaikan ibadah haji, Alhamdulillah gak terjadi apa-apa sama mulutnya! Hihiii... Katanya, "Sebelum berangkat saya perbanyak sholat tobat. Sampai di sana, saya banyak tunduk dan berdoa. Kalo lihat yang macam-macam, saya langsung istighfar".

Saya pun menerapkan hal yang sama. Sebelum berangkat, perbanyak sholat tobat dan dzikir. Dalam hati udah bertekad meninggalkan semua sifat yang jelek-jelek di tanah air dan berangkat ke tanah suci dengan hati yang juga suci. Sifat jelek saya apa aja? Ya banyak lah... Seperti kadang suka nyinyir, emosian, dan yang paling sering adalah suka mencela, hehe... 😊

Perjalanan spiritual

Alhamdulillah, selama di tanah suci yang saya rasakan emang saya jadi lebih sabar dan gak banyak omong. Tapi ya, namanya juga hidup penuh dengan ujian, terutama di tanah haram, ada-ada aja kejadian yang kalo kita gak hati-hati apalagi salah dalam menyikapinya bisa langsung kena balasan dari Allah. Istilahnya "dibayar kontan" gitu

Saya sendiri juga gak luput dari ujian dan teguran dari Allah. 2 kali malah!

Tragedi Buah Pisang di Medinah

Pisang adalah buah yang paling saya suka. Mau diolah dalam bentuk apapun, termasuk masih mentah skalipun, pasti saya embat! πŸ˜‹ tapi gegara pisanglah saya dapat sebuah kejadian yang seperti judul lagu tahun 80an "Tragedi Buah Apel" hahah...

Buah yang tersaji saat makan siang ataupun malam di hotel kami di Medinah sering sekali apel atau jeruk. Di hari ke-3 kami di Medinah saya tetiba pengen makan pisang dan lantas mikir, "koq gak pernah dikasi pisang ya?". Kebetulan di samping hotel ada yang jual pisang, dengan kulit berwarna kuning yang bersih dan ukuran yang tidak terlalu besar tapi panjang. Saya rencana mau beli tapi begitu balik ke hotel untuk makan siang, eh... Di nampan buah kami disajikan pisang. Alhamdulillah! Allah mengabulkan doaku.


Suasana di resto di hotel Medinah

Sepulang sholat Isya, waktunya makan malam. Pisang kembali tersaji. Saya ngambil 2. 1 untuk dimakan sebagai dessert dan 1nya lagi rencana mau saya makan kalo udah di kamar. Biasanya kan kami sekamar masih ngobrol sebelum tidur, di saat itulah saya pengen ngemil pisang.

Selesai makan malam, para jamaah masih ngobrol di resto. Setelah masuk kamar, bersihin wajah sambil ngobrol, saya teringat sama pisang yang saya ambil tadi. Tapi waktu mau diambil di tas, lho... Koq gak ada tuh pisang? Tasnya saya rogoh, bongkar-bongkar, tetap gak ada. 

Cari-cari di meja sampai ke bawah meja, saya pikir mungkin udah saya keluarin tadi tapi terlupa, eh gak ada juga. Sampai mata saya tertuju ke meja teman sekamar, ada apel dan juga pisang. Dalam hati jadi mikir "Jangan-jangan itu pisangku. Koq bisa dia ambil apel, ambil pisang juga" trus jadi kepikiran "Awas ya kalo bener itu pisangku yang kamu ambil, Tuhan pasti kasi balasan!" sampai segitunya...

Lagi tidur pulas, tiba-tiba koq perutku rasanya mules bangettt... Saya pun terbangun, ternyata udah jam 3 dini hari. Langsung aja saya kabur ke WC. Selesai buang hajat, koq rasanya masih pengen ya? OMG! Perutku melilit, lutut gemetaran, saking lemesnya saya pun bersandar di closet. Huhuhu... Akhirnya gak ke masjid untuk Sholat Subuh πŸ˜₯

Pagi hari, rombongan jamaah dibawa oleh pihak travel untuk city tour. Nih perut masih lumayan melilit tapi saya berusaha untuk tahan dengan menggosokkan minyak kayu putih. Tapi akhirnya pertahanan jebol sewaktu tiba di Kebun Kurma. Baru masuk toko, saya langsung ngacir ke toilet. Selesai menuntaskan hajat, baru deh saya mengadu sama Papi kalo sejak subuh perut saya sakit. Untung Papi bawa Immodium, langsung aja saya minum demi perut yang sehat paripurna.
  
Di kebun Kurma

Di bus, dalam perjalanan city tour, saya langsung teringat, jangan-jangan derita BABku ini karena semalam udah su'udzon sama teman sekamar gegara pisang... Astaghfirullah 'al adzim. Udah negative thinking sama teman yang selalu membantu selama ini. Ya Allah, ampuni dosaku. Maka gak putus kalimat istighfar keluar dari mulut saya 😞

Lalu, waktu mau ngambil masker di bagian depan tas, oalah...ternyata pisang yang saya cari semalam dan udah bikin saya su'udzon itu ada di situ!! Subhanallah... Allah betul-betul memperlihatkan kuasanya. Pisangnya ternyata saya taro di laci bagian depan tas lalu Allah menguji saya dengan dibuat lupa sehingga berbagai pikiran menghinggapi hati dan otak saya, jadinya saya su'udzon dan mendoakan yang jelek buat teman.

Ya Allah, gak lagi-lagi deh... 
Maafin saya, teman πŸ™


Masjid Nabawi, Medinah

Bau Ketek di Depan Ka'bah

Berbeda dengan ujian yang saya dapat di Mekkah, yang adalah hasil dari penglihatan dan pikiran yang jahil, hihi... Sebagian teman saya udah tau sifat saya yang satu itu, suka iseng mencela, hehe... πŸ˜‚

Jadi ceritanya waktu saya dan beberapa teman jamaah mau mencium Hajar Azwad, kami serombongan ada kurang lebih 6, berdesak-desakan dengan jamaah lainnya dari berbagai negara. Untuk mencium Hajar Azwad itu emang medannya berat. Semua berebut pengen mencium karena memang disunnahkan oleh Rasul.

Di depan Ka'bah

Saya yang udah keder sejak percobaan yang pertama, kali ini merasakan hal yang sama. Berbagai macam pikiran, seperti takut kegencet, takut tiba-tiba sesak nafas, dan sebagainya, ada di kepala saya. Itu yang jadinya menghalangi saya sehingga selalu gagal mencium batu hitam dari surga itu πŸ˜•


Nah, di percobaan yang kedua ini saya lihat di samping Hajar Azwad itu ada jamaah yang mungkin berasal dari benua Afrika. Kulitnya hitam legam, badannya tinggi besar. Pas temanku jalan di sampingnya, tuh orang tiba-tiba mengangkat tangannya, jadinya temanku seolah-olah jalan di bawah terowongan gitu. Dasar saya suka berpikiran jahil, langsung mikir "hmm, cium deh tuh bau keteknya orang hitam" hihi... Setelah itu saya langsung keluar dari area Ka'bah karena udah gak kuat berdesakan.

Suasana menanti waktu sholat di Masjidil Haram

Tiba waktunya sholat Maghrib, saya yang lagi duduk sehabis sholat sunnat didatangi sama seorang ibu yang sepertinya berasal dari Turki. Ibu itu kasi saya permen dan duduk di sampingku. Kami pun ngobrol seadanya, tiba-tiba di hidung saya tercium bau ketek yang makin lama makin menyengat! Sepertinya asalnya dari ibu itu yang emang bahan pakaiannya dari kain satin yang tidak menyerap keringat.

Saya lantas teringat pikiran saya di depan Ka'bah tadi... Astaghfirullah, rupanya Allah kembali menegur saya. Gak tunggu waktu lama, saya langsung bersujud mohon ampunan Allah. Ampuni segala pikiran jahilku ya Allah... πŸ™

Sesaat sebelum imam melantunkan iqomat untuk sholat Maghrib, ibu itu langsung berdiri, pindah tempat ke bagian depan dan seketika bau ketek itu hilang dari penciumanku.

Masya Allah! Kebesaran Allah nyata saya rasakan. Saya berbuat dosa, kemudian bertobat memohon ampunan dan Allah langsung mengabulkannya. Allahu Akbar! Merinding rasanya... πŸ™‡

Sejak itu, sampai sekarang dan Insya Allah seterusnya, sifat jelek suka su'udzon dan mencela udah gak mau lagi saya lakukan. Takut balasannya bo! Dan balasannya di tanah air kadang mungkin gak saya sadari kalo itu akibat dari perbuatan saya sebelumnya, huhuhu..

Masjid Bir-Ali, saat mengambil miqot

So, buat manteman yang udah pernah ke tanah suci, cerita donk pengalaman kamu di sana. Pernah dapat kejadian serupa gak? Hihhi... 😬

Semoga dengan ujian dan teguran dari Allah di tanah suci itu, kita jadi pribadi yang lebih baik ya. 
Aamiiin allahuma aamiiin πŸ˜‡




14 komentar on "Tragedi Buah Pisang & Bau Ketek di Tanah Suci"
  1. Cerita dari om ku..
    Suatu hari di masjidil haram dia suruh istrinya pulang duluan, terus pas ditanya tau ji jalan pulang? Dia jawab; halah! Begini ji lagi.

    Setelah sholat dia mau pulang, ehhh dia bingung dan ketemu-ketemu itu pintu keluar. Sampai akhirnya dia sadar dan sholat tobat. Abis itu ajaibnya pintu keluar langsung kelihatan di depannya bedeng.

    Ckckck kuasai Allah Taala.

    BalasHapus
  2. pace ku juga pernh kak, alami yang insiden bau ketek yg kita alami,, na bilang paceku apapun perbuatan tdk bae yang kita lakukan pasti langsung dblas dsn sm Allah.. Subhanallah

    BalasHapus
  3. saya kira Mam Ery deh yang kena bau ketek. hahaha.
    saya juga banyak dengar cerita semacam ini. katanya, di sana, semua langsung terbayar lunas.

    BalasHapus
  4. ngomong-ngomong kak, yang mana itu lagunya "Tragedi Buah Apel" ? penasaranka hahaha

    BalasHapus
  5. Kalau saya ambil hikmahnya kak, setidaknya sudah di balas langsung sama Allah daripada di akhirat nanti :(
    *tiba-tiba takut maccala

    BalasHapus
  6. Bau ketek, sayami itu alami. Pas mau cium hajratul aswad, saya berada di bawa keteknya orang hitam, tapi untungnya tidak bauji setidaknya saya tidak merasakannya. Tapi ngei juga ka itu ketek hitam legam, bhahaha... Astagfirullah.

    BalasHapus
  7. Langsung dibalas kontan di'. Banyaknya ceritabegini pernah sa dengar. Harus sering-sering memang latihan disini sebelum ke sana. Bagaimana menata fikiran dan pandangan

    BalasHapus
  8. Saya juga punya pengalaman di Madinah. Saat itu saya melihat betis teman sekamarku banyak bintik bintiknya. Saya merasa jijik. Keesokan harinya pulang sholat subuh, tiba2 bagian kakiku gataaallll sekali. Saya langsung mandi air zam zam dan bertobat minta maaf.

    BalasHapus
  9. Deeh...betul-betul kalau di sana dih? Harus bersih betul hati dan pikiran. Kalau aneh-aneh balasannya tunai.

    BalasHapus
  10. Kak ery HAHAHAHAHAHA betul2 kembarki nah. Saya juga waktu di tanah suci begini. Koro2angka gara2 ibu2 nepal yang seenaknya serobot antrianku di toilet terus terlontar mi semua callaanku. Akhirnya saya dapat balasan pas sholat magrib di mesjid dikasih pipis2 sama Allah sewaktu lagi sholat dan sepertinya nda sah sholatku krn banyak goyangku😭

    BalasHapus
  11. Kalau cerita dari mamaku memang benar kalau di sana itu , nd barek calla calla bede hahaha langsungki dapat balasannya, hanya berselang menit saja. SubhanaAllah.. kuasa Allah memang, tp yaa menurutku sih dimanapun itu kapanpun nda boleh begitu wkwkwk STOP calla calla xoxo

    BalasHapus
  12. Dehh mams, betul-betul godaannya setan dii, kalau di sini ki mungkin nda dirasai krn nda didapat langsungki balasannya, tapi di sana natunjukkan betulki kuasanya Tuhan. Subhanallah...

    BalasHapus
  13. Jadi salah satu pengalaman Tak terlupakan juga ini dih kak hahahaha Seringka dengar juga ceeita-cerita begini tentang dosa yang dibayar kontan saat di tanah suci. Bikin jadi takutka juga, banyak sekali dosaku hiks

    BalasHapus
  14. Banyak kejadian-kejadian yang kita tidak sangka bisa terjadi di sana ya kak. Ibu saya pernah cerita, botol-botol di kamar hotelnya pernah miring serupa posisi ruku' begitu. Dan anehnya dengan keadaan seperti itu semua botol seimbang, gak ada yang jatuh.

    Dan kita memang diajarkan untuk berbaik sangka, karena di sana segala kesalahan rasanya langsung dibayar lunas.

    BalasHapus

Kalau kamu suka dengan tulisan ini silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.