GO-CLEAN Bikin Rumah Jadi Kinclong

Senin, Juni 11, 2018

Assalamu alaikum, manteman.

Sebelumnya lanjut nulis, saya pengen nanya dulu nih... Apa cuman saya di sini yang sering malas bersihin rumah? Hehe...

Well, kadang bukan cuman malas bersihin rumah sih, tapi emang malas kerja sebenarnya, haha... πŸ˜…

Apalagi dengan kondisi rumah yang letaknya di pinggir jalan raya, akibatnya debu jalanan gak pake pamit masuk ke rumah dan memenuhi seluruh relung-relung kehidupanku #tsaaah! 

Khususnya di bulan Ramadhan kayak gini, rasanya mager banget yes? Belum lagi waktu terasa sempit banget. Gimana gak sempit kalo bangunnya aja jam 9, hehe...

Baca juga : Sehari Bersama Ery

Biasanya sih kalo urusan ngepel, cuci kamar mandi, lap kaca dan benahin taman, Atu panggil pekerja yang masih keluarganya untuk beresin semuanya. Tapi waktu itu orang yang biasa kami panggil lagi sakit, sedangkan kamar mandi udah butuh untuk disikat. Akhirnya saya teringat aplikasi Go-Life dari Go-Jek yang pernah saya download dan belum pernah saya gunakan sebelumnya.

Ok, sebelum lanjut perlu saya informasikan kalo tulisan ini BUKAN POSTINGAN BERBAYAR. Tulisan ini hanya berbagi pengalaman saya yang udah 2 kali menggunakan jasa Go-Clean.

Lanjut lagi ya....

Dalam aplikasi Go-Life itu ada 6 layanan yang tersedia, yaitu :



πŸ’† Go-Massage
Pijat panggilan profesional 24 jam

✨ Go-Clean
Layanan kebersihan profesional.

🚘 Go-Auto
Cuci, service dab bantuan darurat.

πŸ’‡ Go-Glam
Layanan kecantikan dari ahlinya.

🏑 Go-Daily
Kebutuhan harian rumah anda.
(Layanan belum tersedia di Makassar).

πŸ”§ Go-Fix
Service dan perbaikan alat-alat rumah tangga.
(Layanan belum tersedia di Makassar).

Waktu pertama kali saya gunakan untuk layanan cuci kamar mandi. Di aplikasi, saya memilih Go-Clean lalu muncul pilihan "No Tools" (tanpa alat) dan With Tools (dengan alat), saya pilihnya "With Tools". Ini bukannya karena saya gak punya alat, tapi pengen lihat aja mereka itu pakenya alat dan bahan kimia seperti apa *maklum kepo. Setelah itu ada pilihan durasi waktu 1 jam, 1,5 jam, hingga 8 jam. Informasi layanannya tercantum di sudut kanan atas masing-masing pilihan.


Karena kebutuhan saya hanya mencuci kamar mandi, di mana dalam aplikasi untuk pembersihan kamar mandi tercantum 60 menit, which is saya anggap waktu untuk membersihkan kamar mandi kecil yang ada di kamarku gak sampai segitu waktunya, saya pun memilih waktu 1,5 jam. Tentu saja dengan harapan pekerjanya bisa fleksibel saat bernegosiasi nantinya. Biaya untuk jasa 1,5 jam ini adalah Rp.52.500.

Setelah memilih durasi layanan, kita scroll ke bawah lagi, ada pilihan "Preferensi Penyedia Jasa" yakni jenis kelamin pekerjanya. Saya klik aja "Tidak Ada" biar lebih cepat dapatnya. 



Lama saya menunggu aplikasi mencari petugasnya, eh pekerjanya, eh nyebutnya apa sih? Pekerja aja ya... Tapi aplikasi gak dapat pekerja sesuai pilihan saya. Akhirnya saya mengulang lagi sampai 2 kali tapi tetap gak ada respon.

Saya pun mengulang orderan dengan mengklik "Tanpa Alat", tetap dengan durasi 1,5 jam tapi harganya beda, hanya Rp.37.500, dan gak butuh waktu lama pekerja yang muncul nama dan fotonya di aplikasi langsung menelfon mengkonfirmasi orderan saya. Kurang lebih 20 menit kemudian, pekerja yang bersangkutan pun tiba di rumah saya. Seorang pria berusia kurang lebih 30an tahun.



Baca juga : Bicara Tentang Uang

Sebelum mulai bekerja, dia ngecek dulu kamar mandi yang akan dikerja. Saya langsung menyampaikan kalo kamar mandi ada 2 tapi ukurannya beda dan tidak besar, makanya saya pilih durasi 1,5 jam saja. Alhamdulillah sang pekerja ok aja dan langsung meminta alat dan bahan kimia untuk dipakai.

Yang pertama dibersihkan adalah kamar mandi yang terletak di dalam kamar. Seluruh keramik dioleskan dulu dengan cairan kimia lalu dia berpindah ke kamar mandi utama yang terletak di ruang keluarga. Caranya sama, yakni mengoleskan cairan kimia ke seluruh keramik dalam ruangan. Kemudian dia masuk lagi ke kamar mandi dalam kamar untuk menyikat keramik, termasuk ember dan lainnya. Setelah semuanya bersih, dia kembali ke kamar mandi utama, menyikat semuanya hingga bersih.

Kamar mandi dalam kamar
Kamar mandi ruang tengah

Waktu yang dipergunakan sesuai dengan durasi waktu yang saya order di aplikasi dan Alhamdulillah 2 kamar mandi langsung kinclong. Saya puas banget dengan pekerja yang satu ini. Setelah pekerjaannya selesai, pembayaran dilakukan secara tunai dan gak lupa saya beri bintang 5 ⭐⭐⭐⭐⭐ buat sang pekerja di aplikasi Go-Clean.

3 hari kemudian saya gunakan lagi aplikasi Go-Clean untuk jasa membersihkan ruangan, yakni menyapu dan ngepel. Saya menggunakan langkah yang sama di aplikasi seperti yang pernah saya lakukan sebelumnya, tapi kali ini durasi waktunya 2 jam Tanpa Alat, biayanya Rp.50.000. Gak butuh waktu lama, pekerja yang dapat sinyal segera menelfon. Saya pun menyampaikan kalo saya hanya butuh jasa menyapu dan mengepel di seluruh ruangan dalam rumah yang tidak terlalu besar. Dia sempat ngotot kalo layanan harus sesuai dengan yang ada di aplikasi, tapi saya pun kekeuh jelasin kalo gak butuh layanan lainnya. Akhirnya kami sepakat untuk dia datang ke rumah dulu melihat kondisi, akan dikerjakan atau tidak.


Gak lama kemudian pekerja itu datang. Seorang pria sekira berusia 45 tahun. Kesan pertama yang saya tangkap adalah orangnya kurang sopan dan tidak ramah. Masuk ke rumah aja tanpa ngucapin salam. Waktu saya perlihatkan kondisi rumah, dia masih agak ngotot bekerja sesuai aplikasi, tapi saya jelasin kalo saya gak butuh meja rias atau dapur dibersihin, cukup nyapu dan ngepel aja. Akhirnya sepertinya dia pun ok tapi tetap dengan kesan arogan dia bilang "tapi Ibu yang singkirin dan beresin ini barang-barangnya dulu ya. Saya langsung sapu dan pel saja". Geram rasanya digituin! 😀 Emang sih ada beberapa mainan Faizah yang agak berantakan di ruang keluarga, tapi ya gak perlu hitung-hitungan kerjaan gitu juga sih. Tapi mau gimana lagi, malas rasanya berdebat dan saya masih punya hati untuk tidak batalin kerjasama kami. 

Selama dia bekerja pun tampangnya tertekuk terus kayak kanebo kering. Faizah yang cerewet bertanya gak digubrisnya. Beda banget sama tenaga pekerja pembersih kamar mandi beberapa waktu lalu yang sepertinya penyayang anak dan emang punya anak seumuran Faizah. Itu saya tau dari percakapan kami saat dia mau pulang waktu itu.

Setelah si pekerja "berwajah kanebo kering" ini selesai kerja, saya bayar dan dia pun berlalu. Segera saya ngecek hasil kerjaannya, yang terlihat langsung sih bersih dan kinclong, tapi OMG! Rupanya di bawah tempat tidur gak tersentuh sedikit pun. Masih berdebu, bahkan ada beberapa barang, seperti sendal kamar, ikat rambut dan mainan Faizah yang didorong masuk ke bawah tempat tidur biar gak kelihatan berantakannya. Huffft...

Pekerja Go-Clean in action
Lantai kinclong

Baca juga : Bahagia Itu ...

Kecewa sih iya sama pekerja yang satu itu. Tapi saya tetap masih akan pake jasa Go-Clean koq untuk selanjutnya. Cuman ya gitu deh, pasti bakal saya cancel kalo dia yang terima orderanku, hihi... 😜Soalnya aplikasi Go-Clean emang membantu banget buat buibu millenial macam saya ini, hahha... Buibu pemalas maksudnya πŸ˜†

Oiya, kalo kamu juga mau gunakan jada Go-Clean, donlot dulu aplikasi Go-Life dari Go-Jek di smartphone kamu.