Selasa, Desember 19, 2017

Ketika Pertama Ku Jumpa Dirimu...

1993

Hola manteman!
Buat yang seusia dengan saya, waktu baca judul tulisan ini pasti sambil bersenandung "ketika pertama ku jumpa dirimu 🎶" hehe..

Yes, di kolaborasi #SannengTalks edisi ke-14 kali ini, Awie yang kebagian ngasi tema dan dia pengen flashback pertama kali ketemu dengan pasangan, yang sekarang lebih sering dia sebut Paksu alias Pak Suami, hihiii.. Jadi ceritanya kita lagi pengen bernostalgila nih, heuheu... Mumpung bentar lagi pergantian tahun, ada baiknya flashback masa-masa indah dulu #hasek 😜

Tentunya banyak kenangan indah dalam hidup yang sudah dilalui ya manteman, terutama dengan pasangan hidup. Khusus buat yang udah nikah nih  termasuk saya yang di tahun 2018 nanti udah menginjak 20 tahun masa pernikahan. Sebenarnya sih tentang pernikahan saya udah pernah saya tulis sebelumnya tapi tentang awal pertemuan kali emang belum pernah saya tulis.


Langkah kami gak ringan, kadang ada juga batu kerikil yang bikin tersandung, bahkan pernah juga jatuh tapi kemudian bangkit lagi. Begitu seterusnya... Walopun udah hampir 20 tahun bersama tapi tetap saja kami masih menyesuaikan satu sama lain. Ya namanya juga hidup itu berproses yaa, jadi jangan kebanyakan protes kalo apa yang diharapkan gak sesuai kenyataan 😊

Oya, sebelum lanjut, baca juga nih cerita Awie tentang How I Met Your Father dan kisah Qiah saat Pertama Kali Bertemu Suami

Beberapa teman pada bilang "wuih awet ya pernikahannya", ada juga yang nanya "emang ketemu dimana awalnya sampe menikah?", ada pula yang terlalu naif "gak pernah ki marahan? Awet muda terus ki sama suami saya lihat.." haha.. Saya suka ini! 😁

So, kita flashback yaa...
*dan berharap Atu juga baca😅

Back to 1993.
Saat itu saya masih kelas 2 di SMA Negeri 11 Makassar atau yang disingkat Smanses. Di area sekolah saya ini, ada sekolah lainnya yaitu SMA Pembangunan, tapi sekolahnya siang, setelah jam sekolah Smanses selesai. Nah, Atu sekolahnya di SMA Pembangunan itu. Singkat cerita akhirnya kami kenalan deh.

Sebenarnya saya tau Atu sejak masih SMP, tapi baru tahap tau aja ya, belum kenal, bahkan belum pernah ketemu. Taunya dari sepupunya, Ella, yang emang udah saya kenal sebelumnya, karena Atu sempat tinggal di rumah sepupunya ini waktu masih SMP.

Lanjut ke masa SMA...
Ada rumah sahabat saya di dekat sekolah. Saya dan teman-teman sering banget ngumpul di sana, termasuk Adi (alm.) kakaknya Ella, yang juga adalah sepupunya Atu. Waktu itu pas lagi ngumpul, tiba-tiba Atu lewat dengan mobilnya, dipanggil deh tuh sama Adi. Ngobrol-ngobrol, lantah entah gimana akhirnya Atu bersedia anterin saya pulang.


Kayak gini nih Atu di masa mudanya.
Pembalap bo! Hehe..

Sampai di rumah, saya jelasin ke Mami kalo Atu itu sepupunya Ella, karena Mami juga tau keluarganya Ella. Lalu Mami nanya langsung ke Atu "kau anaknya siapa?" Atu jelasin dia anaknya siapa, tinggalnya di mana. Agak malu juga sih Mami nanya-nanya, tapi ya emang gitulah keluargaku, pasti mau tau siapa nih yang nganter anakku pulang, hehe.. Ya udah deh, akhirnya berkembang Mami dan Atu cerita sendiri eh tau-tau ada hubungan kekeluargaan antara Mami dengan keluarganya Atu.

Sejak itu Atu selalu datang ke rumah. Modusnya sih ngasi kunci jawaban ujian kenaikan kelas 3 yang emang waktu itu sedang kami jalani. Saya sih welcome aja karena emang suka berteman dan ngobrol, terutama karena doi bawa kunci jawaban. Lumayan lah.. Belajarnya jadi gak perlu terlalu diforsir! Hahaha... 😂

Setelah masa ujian selesai, Atu tetap aja sering datang dan mulai bikin saya baper sih "nih orang koq sering banget datang ya? Sendiri pula..." soalnya biasa teman-teman cowok yang datang ke rumahku pasti rame-rame dan kami seru-seruan ceritanya sambil bercanda.

Lantas di suatu siang Mami minta tolong ke Atu, yang emang kalo datang selalu bawa mobil, untuk halusin pinggiran kaca yang baru dibelinya. Jadilah saya berdua Atu yang pergi. Pas pulang dari tukang kaca, di mobil, tiba-tiba Atu pegang tanganku dan nanya, "mau ki jadi pacarku?" jreng...jreng... 😆*eh saya masih ingat lho kata-katanya dan saya pun yang rada "heh?" antara senang, kaget, tapi gengsi juga langsung jawabnya. Akhirnya saya cuman bilang "saya nda bisa jawab sekarang. Besok pi deh..."

1997

Keesokannya, Atu yang tau kalo saya lagi di rumah sepupu langsung nelfon ke situ dan kembali minta jawaban atas pertanyaannya kemarin. Saya pun jawab "Iya". Dan jadilah, tanggal 2 Juni 1993 jadi hari jadian pacaran kami. Haha.. Alay yes? Biarin! 

Masa pacaran kami yaa selayaknya gaya pacaran anak muda tahun 90an lah. Paling sering itu malam mingguan dengan nonton di Studio 21 atau Makassar Theater. Minggu sore kami jalan-jalan di seputaran Pantai Losari, yang jadi tempat ngecenknya anak muda Makassar kala itu. Makan siang paling sering nge-KFC atau KMB di Jl. Sultan Hasanuddin. Main game di Latanete Plaza. Shopping di City One. Atu pun rajin antar jemput untuk segala kegiatanku. Malah saya jadi makin lancar nyetir mobil karena diajarin Atu, brum..brum.. 🚙💨

Selama masa pacaran adem ayem aja? Ya gak lah... Kami sama-sama bersifat keras. Tapi Atu lebih banyak ngalah sih dibanding saya yang cerewet ini, hihi.. Tapi Alhamdulillah gak ada tuh istilah putus nyambung. Kami selalu bersama, tak terpisahkan 💝

1998

Di tahun 1996 saya mulai kerja jadi penyiar di TVRI sambil tetap kuliah. Sedangkan Atu di tahun 1997 jadi CPNS di Pemkot Makassar. Udah mulai pada punya penghasilan sendiri nih ceritanya. Masa pacaran kami pun udah hampir masuk tahun ke-5. Keluarga pun sudah makin akrab. Akhirnya Atu ngelamar deh, waktu itu seingatku di bulan Desember 1997 mamanya datang ke rumah untuk ma' manu'-manu' alias pembicaraan awal. Lalu bulan Maret 1998 acara Mappettuada atau lamaran resmi diadakan dan akhirnya di tanggal 14 Juni 1998 kami pun menikah hingga sekarang sudah dikaruniai 3 orang anak. Alhamdulillah ya...


Baca juga : 10 Tahun Kemudian

Seperti doa-doa yang selalu kami panjatkan semoga pernikahan ini selalu sakinah mawaddah warohmah. Tetap langgeng hingga maut memisahkan. Kami diberikan umur panjang supaya bisa melihat anak-anak kami dewasa, menikah dan memberi kami cucu. Aamiiin 🙏

Eh kamu, cerita singkat di kolom komen donk awal pertemuanmu dengan pasangan. Pasti seru dan jadi senyum-senyum sendiri kalo diingat lagi... 



Posting Komentar