#kepoin Pelatih Renang

Senin, Desember 25, 2017

Yuhuuuu manteman!

Udah lama gak nulis tentang kekepoan saya tanya ini itu ke orang-orang yang saya temui dan saya anggap menarik untuk dikepoin.

Setelah di edisi perdana saya kepoin seorang Pramugari Haji, kali ini saya pengen kepoin seorang pelatih renang yang melatih Nadhif. Sebut saja namanya Deny, lengkapnya "Deny Si Manusia Ikan" hahaha  anak 80an, pembaca majalah Bobo, pasti kenal nama ini! 😄

Nadhif mulai les dengan coach Deny kurang lebih 3 bulan yang lalu. Saya pun tertarik untuk kepoin doi, yang terlihat selalu bersemangat saat melatih. Dan asyiknya lagi karena coach Deny juga enak diajak ngobrol, semua pertanyaan dijawab lancar. Eh tapi ini coach Deny gak tau lho ya kalo saya kepoin buat ditulis di blog, jadi psst! Jangan bilang-bilang yaaa, hihi... 😷

Baca juga : Ery #kepoin Ini Itu

Kekepoan saya ini dimulai sejak mau daftarin Nadhif untuk les di coach Deny waktu itu, dilanjutkan saat Nadhif udah les disela-sela latihannya.

EM : Bapak ngajarnya setiap hari apa?

Deny : Saya ngajarnya 6 hari seminggu. Liburnya hari Rabu.

EM : Jam berapa itu latihannya, pak?

Deny : Senin, Selasa, Kamis, Jumat jam 4 sampai setengah 6. Kalo Sabtu - Minggu 2 kali, pagi dan sore. Pagi itu jam 8 sampai setengah 10, sorenya seperti biasa jam 4 sampai setengah 6.

EM : Ada berapa murid yang biasanya Bapak ajar setiap kali latihan?

Deny : Tidak tentu. Tapi rata-rata minimal 3 orang setiap hari latihan.

EM : Usia berapa saja Pak yang diajar?
Deny : Sebagian besar anak usia SD.

Me : Ih, Nadhif kelas 2 SMP, Pak.

Deny : Nda papa. Saya juga ada ajar oma-oma umur 60an, dia belajar renang sm cucunya. Ada juga yang sekeluarga, bapak, ibu dengan 2 anaknya.

EM : Kalo anak-anak belajar renang itu sebaiknya mulai dari umur berapa, Pak?

Deny : Umur 4 tahun anak-anak sudah bisa dilatih. Karena sudah fokus, toh. Sudah bisa diarahkan. Kan biasanya umur 4 tahun itu sudah sekolah, jadi sudah tau kalo ajar sama guru.

Coach Deny saat ngajar Faizah

EM : Kira-kira berapa lama Pak lesnya, sampai benar-benar lancar renangnya, kuasai semua gaya?

Deny : Tergantung anaknya juga, Bu. Kalo latihannya teratur dan memang cepat ngerti kalo diajar, biasanya standard les hanya 6 bulan.

EM : Jadi dalam 6 bulan itu sudah bisa semua gaya ya, Pak?

Deny : Iya, semua gaya dan sudah bisa berenang panjang. Kalo di Hotel Sahid kan panjang kolamnya 26 meter, jadi nanti dilatih sepanjang itu dan ditargetkan waktunya juga.

EM : Oh, waktu tempuhnya itu 26 meter ya?

Deny : Iya, jadi saya pake timer.

Coach Deny saat mencatat waktu tempuh muridnya

EM : Kayak orang lomba gitu ya Pak? Hehe...

Deny : Iya. Dan nanti kalo adankompetisi renang dan anaknya sudah saya anggap bisa ikut, nanti didaftarkan

EM : Oh, jadi nanti bisa ikut lomba-lomba juga?

Deny : Iya, saya juga biasa menjuri atau jadi pengawas lomba.


EM : Oh gitu.. Berarti Bapak memang dunianya di renang ya, haha 😁

Deny : Iya, saya renang sejak tahun 70an. Dulunya saya atlet. Kalo ngajar saya baru mulai tahun 2000.

EM : Wuih, udah lama sekali Pak 😳

Deny : Iya, saya sudah ngajar di beberapa tempat. Murid saya juga sudah banyak.

EM : Jadi Bapak memang profesinya sejak dulu ngajar renang?

Deny : Saya dulu pernah kerja kantoran. Sampai 3 kali pindah perusahaan. Pernah kerja di perusahaan pembiayaan, macam-macam lah.. Tapi akhirnya berhenti kerja kantoran.

Pembicaraan makin dalam, saya pun makin kepo.. Hihihi 😝

EM : Oh Bapak berhenti kerja? Trus fokus ngajar renang?

Deny : Iya, akhirnya.

Coach Deny saat ngajar Nadhif

EM : Wuih sayangnya itu, Pak.

Deny : Kenapa disayangkan? Haha..

EM : Karena Bapak berhenti jadi karyawan.


Deny : Ah tidak. Saya malah syukur sudah tidak ngantor karena saya jadi bisa fokus. Dulu itu saya kantor dari pagi sampai sore. Jam 4 atau setengah 5. Langsung pergi melatih. Akhirnya efektif cuma 1 jam, kadang malah cuma 30 menit, karena sudah keburu Maghrib.

EM : Oh gitu ya Pak... Jadi Bapak emang sukanya kerja di air, bukan di kantor, haha... 😅

Deny : Iya, namanya renang itu sudah mendarah daging. Sudah jadi jiwaku mi.

"do what you love & love what you do"

Pepatah ini berlaku untuk orang-orang yang mengutamakan passionnya dalam bekerja. Dan ini juga yang diterapkan oleh Coach Deny Manusia Ikan.

Sukses selalu, coach!