Sabtu, September 02, 2017

Ery #kepoin Pramugari Haji



Assalamu alaikum...
Hari Raya Idul Adha 1438 Hijriah baru aja kita rayakan. Selamat lebaran buat manteman muslim yang merayakannya. Semoga amal ibadah qurban kita mendapat pahala dari Allah SWT. Tak lupa pula teriring doa kepada saudara-saudara muslim yang baru saja meraih gelar haji menjadi haji yang mabrur. Aamiiin 🙏

Ngomongin soal jemaah haji, saat keberangkatan dan kepulangan mereka ke dan dari tanah suci Mekkah, di dalam pesawat tentunya mereka dibantu oleh awak kabin dari maskapai penerbangan yang mereka tumpangi. Awak kabin ini disebut juga Hajj Crew atau kota orang awam biasa sebutnya Pramugari Haji.

Nah, dalam tulisan kali saya pengen kepoin profesi pramugari haji. Eh, masih ingat kan dengan postingan saya sebelumnya tentang kepoin? Kalo belum, berarti kamu harus baca dulu : Ery #kepoin Ini Itu.


Lanjut kepo-kepo kita,
*kita? Loe aja kali, Er?! Haha.. 😃
Narasumber sang pramugari haji ini kita sebut saja dia Daeng Baji.

Tahun ini bukan kali pertama Daeng Baji terbang sebagai pramugari haji. Pada tahun 2007 dia pertama kali menjalani profesi ini. Lalu ikut lagi di tahun 2009. Kemudian tahun ini, 2017. Banyak suka dukanya selama Daemg Baji menjalani profesinya yang cukup bikin saya penasaran. Maklum aja, jaman SD dulu setiap kali nulis buku kenangan alay yang beredar di kalangan manteman, pasti di kolom cita-cita saya tulisnya Pramugari. Hihiii... 😆 Waktu itu sih saya taunya jadi pramugari enak bisa keliling dunia naik pesawat, serasa liburan gitu hehe.. Tapi bukannya dapat dukungan dari keluarga, malah ditakut-takutin kalo jadi pramugari itu resikonya kalo pesawat jatuh, kita bisa metong. Hallah! 😜

Well, kita mulai kepoin Daeng Baji aja yuk.. Dalam format ngobrol dengan logat Makassar aja kayaknya, hehe..

EM : Daeng Baji, bagaimana dulu ceritanya sampai bisa jadi pramugari?

Dg.Baji : Waktu itu tahun 2007 pas selesai kuliah. Saya antar Mama ke Bank Mandiri, trus Mama tanyain ke CS-nya "Mbak, Bank Mandiri ada buka lowongan pekerjaan tidak?" Ternyata lagi gak ada rekrutmen. Tapi si mbak nya kasi tau kalo Garuda lagi ada buka lowongan untuk Crew Hajj. Saya coba-coba mi masukin lamaran. Kebetulan waktu itu yang dicari memang yang zero alias belum ada pengalaman.

EM : Trus setelah lulus berkas, langsung tes?

Dg.Baji : Iya langsung tes dan tesnya panjang dan bertahap. Mulai dari tes penampilan, psycho test, bahasa Inggris, wawancara, dan terakhir tes kesehatan. Setiap kali lulus tes kita hanya di-sms dan disampaikan kalo besok tes selanjutnya.

EM : Tes kesehatan itu beneran disuru telanjang? Haha 😂

Dg.Baji : Nda' sampai telanjang ji, hanya topless. Payudara diperiksa apakah ada benjolan atau tidak. Ada juga test kita cuma pake CD dan selop trus disuru jalan, deh.. malu-maluku huhuuu. Tapi yang periksa di situ semuanya perempuan.

EM : Kalo tes bahasa Inggrisnya gimana, memang harus expert?

Dg.Baji : Tidak ji, yang penting bisa lah komunikasi standar.

EM : Setelah lulus tes, apa lagi? Langsung terbang?

Dg.Baji : Tidak lah... harus ikut training dulu sebelum terbang. Sampai 3 bulan. Belajar teori trus training praktek. Ada yang namanya wet drill, ada juga dry drill. Bagaimana menolong orang dalam keadaan emergency. Pendaratan di air bagaimana, pendaratan di darat bagaimana. Meluncur dari pesawat yang pake karet itu. Ada juga latihan loncat dari pesawat tanpa bantuan apapun. Pokoknya semua peralatan emergency dalam pesawat mulai dari depan sampai belakang harus kita tau semua.



EM : Berat donk ya trainingnya?

Dg.Baji : Pertama kali sih berat tapi waktu terbang yang ke-2 dan ke-3 kalinya tidak mi karena sudah biasa toh.

EM : Waktu pertama kali terbang dengan mengurus jamaah haji gimana? Kebayang itu banyak yang sudah manula, kau ngurusin apa mi itu?

Dg.Baji : Wuih deg-degan waktu pertama kali karena pengalaman pertama. Jadi kita terbang 10 sampe 12 jam dengan 350 jamaah. Jamaah itu luar biasa anehnya macem2 kita harus bener2 sabaaarrr.. rata-rata pada gak tau pake lava (lavatory/toilet) semua. Ada yg sampe mandi di lavatory, ada yg pipisnya gak di closet, ada yg buang sampah sembarangan. Ada yg pup ... ah sudahlah, gak usah dicerita kalo yang itu! Hihiii... 😆

EM : Duh kebayang deh.. haha. Jadi kau yang harus kerjakan semuanya?

Dg.Baji : Saya sih gak pernah kerja begituan. Itu menurut ceritanya temanku yang bagian lavatory. Kita biasanya sebut "Miss Lava" atau "Miss Jamban" haha.. Jadi mereka itu yang bertugas di lavatory. Biasanya handle 2 lava. Dan mereka tetap melayani penumpang juga.

EM : Kalo kau sendiri handle apa biasanya?

Dg.Baji : Pengalamanku sih kebanyakan di depan, handle cockpit plus nyiapin makanan pilot2 bule itu.

EM : Oh jadi masing-masing di dalam pesawat ada bagiannya atau tugasnya ya?

Dg.Baji : Iya. Kalo yang bertugas di dapur namanya Chief Galley, artinya orang yang bertanggung jawab terhadap galley atau dapur. Dia yang menghitung meal pax, masukin meal ke troley, dan lain-lain.

EM : Jadi ada juga leader atau koordinator atau apakah namanya itu eh.. dalam 1 grupmu itu?

Dg.Baji : Iya, ada. Sebutannya Purser. Ada juga assitennya. Mereka ini senior-senior mi. Dan Alhamdulillah setiap kali saya terbang selalu dapat Purser yang baik, grupku juga selalu asyik-asyik.




EM : Kalo Purser ini dilihat dari senioritasnya?

Dg.Baji : Bukan hanya karena senior, tapi jadi Purser ini ada juga sekolahnya khususnya, dan rata-rata yang jadi Purser ini pensiunan pramugara dan pramugari, jadi usianya sudah di atas 50 tahun. Kalo usia maksimun Purser itu 63 tahun.

EM : Wuih, tuwir juga yaa tapi masih boleh jadi awak kabin! Jangan-jangan malah Pursernya nanti yang ditolongin saking tuanya, hahah..

Dg.Baji : Hahaha.. Gak lah, soalnya mereka kan orang-orang yang sudah terlatih.

EM : Penerbanganmu yang ke-2 kalinya tahun berapa?

Dg.Baji : Tahun 2009

EM : Waktu itu tau kalo ada lowongan lagi, dari mana?

Dg.Baji : Dari teman-teman. Jadi kita memang ada grup chat. Setiap tahun diinfoin mi di situ kalo ada lagi lowongan.

EM : Oh jadi enak donk ya selalu dapat info. Waktu berangkat tahu 2009 itu tetap dites dan harus ikut training?

Dg.Baji : Iya tetap ada tesnya, tapi sudah tidak ada psycho test lagi, hanya bahasa Inggris. Training juga tetap ada.

ME : Di antara semua test itu yang paling berat yang mana?

Dg.Baji : Psycho test paling bikin pusing karena banyak sekali yang mesti dijawab dan cepat waktunya. Eh sama ini... Test body! Nda boleh over weight. Saya yang tahun ini sempat over weight 2kg dari ketentuan pendaftarannya, makanya langsung ka' diet.

ME : Emang berapa maksimal BB? 

Dg.Baji : Sebenarnya bukan maksimal BB tapi diukur dengan tinggi badan, harus ideal.

ME : Kalo TB minimal berapa?

Dg.Baji : Minimal 168 cm, maksimal 173 cm.

ME : Oh, ada ketentuan maksimal tinggi badan juga? Kirain makin tinggi makin bagus, hehe

Dg.Baji : Iya hahaha.. Harus ada tinggi maksimalnya. jangan sampai ketinggian, kepalanya sudah sentuh atap pesawat! Hahah.

EM : Kalo umur gimana? Usia berapa maksimal daftar jadi pramugari?

Dg.Baji : Kalo yang masih zero itu maksimal umur 25 tahun bisa daftar. Kalo yang sudah pernah jadi pramugari haji kayak saya maksimal 48 tahun.

EM : Ih, berarti masih bisa ka' daftar itu gang... Kan saya baru 40 tahun 😌

Dg.Baji : Mdede... Bisa pi itu pi, nah kita masih terhitung zero. Hihii... 😛

EM : Wakwakk..😆 Serunya itu pengalamanmu dii'..?

Dg.Baji : Deh seru bingits! Apalagi kalo di pesawat itu macam-macam jamaah yang kita hadapi. Ada yang lingu-lingu (bingung) cari anaknya karena pisah tempat duduk, ada yang sakit trus harus diinfus, bahkan ada yang sampai meninggal dalam pesawat. Sedihnya... 🙁

EM : Trus kalo udah sampai di Jeddah atau Medinah, kalian crew hajj ngapain?

Dg.Baji : Ya istirahat, shopping. Beli pesanan ole-ole paling sering. Karena hampir semua keluarga pada nitip minta dibeliin ini itu, jadi ya harus dibelikan. Sudah ada juga tempat murah yang kita tau, jadi biasanya langsung belanja di sana.



EM : Berapa hari biasanya di sana trus balik lagi ke embarkasi?

Dg.Baji : 2 sampai 4 hari. Jadi kalo kita balik ke embarkasi pesawatnya dalam keadaan kosong. Kesempatan mi kita pada tidur biasanya selama penerbangan. Tiba di Makassar kita diistirahatkan dulu sekitar 2 hari, grup lain lagi yang bertugas. Jadi gantian gitu terbangnya.

EM : Kalo dalam penerbangan ngantar jamaah balik ke tanah air, gimana? Apa mereka yang tadinya waktu baru berangkat masih agak-agak bingung trs begitu pulang sudah tau gimana dalam pesawat?

Dg.Baji : kalo sudah dalam penerbangan pulang, lain lagi ceritanya... Jamaah dari embarkasi Makassar itu kan terkenal paling heboh kalo sudah pulang dari Tanah Suci. Bayangin, di atas pesawat mereka ganti pakaian yang heboh dengan blink-blink dan warna nge-jreng dan gak tau mi itu model apa itu nama bajunya. Ditambah lagi dengan parfumnya yang menyengat. Wuiih.. Heboh sekali mi dalam pesawat kalo jelang mendarat! Haha 😅

EM : Kalo bertugas gitu, bisa gak crew hajj sambil umroh atau malah ikut ibadah haji?

Dg.Baji : Bisaaa... Saya dulu gitu, sempat umroh juga. Cuman bayar berapa gitu, pokoknya lebih murah. Malah ada juga pernah temanku yang ambil hajinya. Jadi kalo kayak gini, yang sudah dekat Idul Adha, sudah selesai semua kloter berangkat kan kita sudah nda' tugas lagi, nah yang mau ambil haji tinggal mi di sana untuk ikut wukuf di Arafah.

EM : Trus sekarang ini kan kau sudah berkeluarga, gimana minta izin ke suami waktu mau terbang lagi? Lagsung diizinin atau gimana?

Dg.Baji : IIh.. Tau nda, sejak 3 tahun lalu sebenarnya saya sudah pengen banget terbang lagi tapi suami nda pernah izinkan. Baru pi tahun ini keluar izinnya, hahah... Mungkin sudah capek mi saya bujuk-bujuk setiap tahun biar bisa terbang lagi.

EM : Alhamdulillah lah yaa kalo suami ipmasih izinin terbang lagi

Dg.Baji : Iya, sayang banget kalo gak terbang lagi soalnya tahun ini memang lagi banyak dipakain yang sudah punya pengalaman. Yang anak baru malah mungkin cuman 10% dari total crew.

EM : Jadi, tahun depan ada rencana terbang lagi jadi crew hajj?

Dg.Baji : Insya Allah kalo panjang umur mau lagi!

EM : Berarti tahun depan harus jaga body lagi, jangan sampai over weight! Hahah

Dg.Baji : Iya, harus! Hahah... 

Dan akhirnya kekepoan saya pun tuntas! Hihihi... 😬
Setelah #kepoin pramugari haji ini saya jadi bisa menilai bahwa apa yang terlihat begitu indah di depan mata saat kita melihat para pramugari di pesawat, ternyata di balik itu mereka telah berjuang dengan serangkaian tes dan training untuk bisa menjadi seperti itu. Bahkan buat mereka yang sudah berkeluarga, harus rela berkorban meninggalkan keluarganya demi sebuah profesi.

Kita doain aja yaa semoga Daeng Baji dan teman-teman seprofesinya selalu dalam lindungan Allah SWT dalam menjalankan tugasnya, membantu para jamaah haji dalam penerbangan ke dan dari Tanah Suci. Aamiiin...




♣️ DISCLAIMER : #kepoin Pramugari Haji ini atas sepengetahuan Daeng Baji. Semua pernyataannya bersifat pribadi, tanpa mewakili instansi tertentu.







Posting Komentar