Sabtu, Agustus 26, 2017

Traveling Saat Hamil? Siapa Takut!


Bagi setiap keluarga yang mendambakan kehadiran buah hati, kehamilan adalah merupakan anugerah terbesar dari Allah yang tentu saja akan dijaga sebaik-baiknya hingga waktunya melahirkan tiba. Segala hal dilakukan untuk menjaganya, seperti tidak makan yang merupakan pantangan buat orang hamil, minum obat penguat janin, berhati-hati saat melangkah, dan sebagainya. Belum lagi jika ada segala macam "pamali" yang diterapkan oleh orang tua dalam menjalani kehamilan.

Tapi bagaimana jika "harus" bepergian jauh atau traveling disaat hamil? Apalagi akhir-akhir ini lagi hits yang namanya Baby Moon, melakukan perjalanan bareng suami dalam masa kehamilan seperti halnya honeymoon. Kalo pertanyaan ini ditujukan ke saya, tentu saja jawaban saya adalah : siapa takut?! Hehe... πŸ˜†Karena dalam 3 kali masa kehamilan, semuanya saya jalani sambil traveling juga.

Pada kehamilan pertama (janin Alifah) saat melakukan bulan madu yang tertunda di mana waktu itu ternyata saya udah hamil 4 minggu. Kenapa saya sebut bulan madu yang tertunda? Karena kami pergi bulan madunya dilakukan 2 bulan setelah menikah dan setelah cek ke dokter kandungan, yakni dr.Maggie Wewengkang, SPOG, karena belum haid juga setelah menikah, eh ternyata saya udah hamil. Alhamdulillah yaa... Tapi mau gak mau tetap harus pergi karena tiket udah di tangan. Oleh dokter kandungan saya diberi obat penguat janin supaya tidak terjadi apa-apa selama berbulan madu.

Sebelum berangkat, Mamiku udah wanti-wanti harus ini itu dan gak boleh ini itu. Tentu saja saya nunut aja, namanya juga baru pertama kali hamil. Selama di Bali, saya pun lebih berhati-hati. Tidak terlalu banyak gerak, tidak terlalu capek, banyak minum air putih dan selalu bawa roti sebagai bekal kalo-kalo di tengah perjalanan terasa lapar. Alhamdulillah perjalanan bulan madu yang tertunda dengan janin yang sudah di perut lancar jaya tanpa hambatan.

Bali 1999. Hamil 4 minggu

Pada kehamilan kedua (janin Nadhif), saya melakukan traveling ke Jakarta di usia kehamilan 6 bulan. Waktu itu harus ke Jakarta karena mendapat kepercayaan dari perusahaan tempat saya bekerja untuk mengikuti Short Course Public Relation di Inter Study selama 4 hari. Alhasil saya menghabiskan waktu di Jakarta selama 1 minggu. Jadi selain belajar,  saya sekaligus jalan-jalan mengunjungi keluarga dan ketemuan teman-teman yang tinggal di sana. Tapi tetap tenang karena udah berkonsultasi sebelumnya dengan dr.Maggie.

Traveling di Jakarta ini sih biasa aja karena saya lebih banyak duduk di kelas mengikuti short course selama 4 hari. Selebihnya juga cuman ke rumah keluarga yang jaraknya dekat dan nongkrong di mall. Sayang banget saya gak ada dokumentasi foto waktu itu, hiks... 😟

Pada kehamilan ketiga (janin Faizah), traveling yang saya jalani lebih jauh lagi yakni ke Eropa. Kehamilan saya memasuki bulan ke-4 kala itu. Karena rencana ke Eropa sudah jauh hari sebelumnya, maka begitu tau kalo saya hamil, saya shock minta ampun!

Baca juga : Rejeki Di Awal Tahun 2014

Antara senang tapi drop juga. Senang karena setelah 10 tahun Nadhif, saya dapat kepercayaan lagi dari Allah untuk hamil, tapi drop juga karena langsung mikir "wah, bakal gak jadi ke Eropa nih..." hihihi... 😁 Tapi untungnya dr.Maggie semangatin "bisa koq ke Eropa, itu anakku juga dulu waktu hamil juga sudah jalan-jalan ke mana-mana. Yang penting sudah lewat 3 bulan. Nanti saya kasi obat penguat dan vitamin. Ada juga nanti surat pengantar saya kasi untuk kamu perlihatkan ke maskapai, nanti di suratnya saya tulis kalo kamu aman bepergian jauh" wuih... emang top deh dr.Maggie ini πŸ‘

Menempuh 22 jam perjalanan dengan pesawat, yakni Makassar - Jakarta - Singapura - Istanbul - Berlin, demikian pula waktu pulang kembali ke Indonesia. Terasa melelahkan di pesawat? Tentu saja! Badan terasa terlipat-lipat kayak karton karena susah bobonya. Tapi saat di Eropa semua terasa menyenangkan. Saya enjoy aja mengunjungi 5 negara yang semuanya indah banget. 5 negara itu yakni Jerman, Prancis, Belgia, Belanda dan Luxembourg. Aah.. sayang banget saya belum pernah tulis di blog pengalaman traveling ke Eropa itu. Nantikan aja ya kapan-kapan, hehe..

Traveling ke Eropa saat hamil 4 bulan

Baca juga : Bandung Rasa Eropa Di Farmhouse Susu Lembang

Mungkin banyak yang takjub *caelaaa GR dengan kondisiku yang enjoy aja traveling saat hamil, baik itu hamil muda ataupun yang mulai gede. Koq bisa? Mungkin gitu nanyanya, hehe... karena oh karena, saya tuh setiap kali hamil gak pernah ngidam! Gak pernah mual, semua dimakan, gak manja dan lebay, tetap kuat alhamdulillah. Selain itu juga karena waktu ke Bali dan Eropa saya perginya bareng suami, jadi ada yang selalu perhatiin kondisiku 😍

Tapi bukan itu saja, saya juga ada TIPS yang pengen saya share buat para bumil alias ibu hamil yang lagi butuh piknik, hiihii...

1. Konsultasikan ke dokter kandungan πŸ’
Gak bisa langsung asal pergi aja. Harus berkonsultasi dulu ke dokter kandungan. Tanyakan apakah aman untuk bepergian jauh dengan naik pesawat atau kapal laut atau dengan mobil.

2. Minum obat penguat dan vitamin πŸ’Š
Segala macam obat-obatan ini tentu saja didapatnya dari dokter kandungan. Jangan lupa diminum secara teratur saat traveling.

3. Kenakan pakaian yang nyaman πŸ‘—
Jangan sampai liburan jadi kacau balau karena bumil berpakaian rempong. Sesuaikan kondisi tubuh. Jangan pakai high heel kalo harus berjalan jauh. Gunakan jaket jika yang didatangi daerah dingin dan gunakan pakaian yang menyerap keringat kalo ke daerah yang panas.

Traveling di Hamburg, Jerman dengan pakaian yang nyaman

Baca juga : Traveling Tanpa Saltum

4. Makan makanan yang bergizi πŸ›
Jangan mentang-mentang lagi traveling lantas bumil seenaknya makan apa aja. Tetap perhatikan asupan gizi demi perkembangan janin yang lebih sehat.

Makanan sehat selama liburan di Eropa

5. Istirahat yang cukup πŸ˜ͺ
Kalo udah merasa letih di perjalanan, istirahatlah! Jangan dipaksa untuk jalan atau shopping melulu kalo udah capek.

6. Jangan diam saja 😷
Jika ada keluhan saat traveling seperti udah terlalu kelelahan, makanan yang tidak selera, mual, sakit perut atau malah ada keluar flek, sebaiknya harus langsung disampaikan pada partner traveling, apakah itu suami, keluarga ataupun teman. Jangan diam saja seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Gak mau nyesal kan cuman karena pengen traveling? 

Amsterdam 2014

Semoga TIPS ini bermanfaat. Kalo ada yang mau nambahin atau mungkin belum jelas dan pengen bertanya, gak usah sungkan tulis di kolom komentar yaa...


*tulisan ini diikutsertakan dalam #kebcolabblogging Grup Raisa dengan trigger : Liburan Akhir Pekan, Ke Mana Ya?  yang ditulis oleh Primastuti Satrianto

Selain itu, berikut ini tulisan member Grup Raisa lainnya :
Posting Komentar