Kamis, Juli 20, 2017

Akhirnya Alifah Punya SIM


Hore!! Akhirnya Alifah punya SIM!
Setelah kurang lebih 1 tahun Alifah bisa nyetir mobil, akhirnya kemarin dibuatin SIM deh. Surat Izin Mengemudi.

"Kenapa baru bikin?
Kan bisa bawa mobilnya udah lama?"

Duh... tau lah ya orang tua, agak was-was gitu anaknya baru bisa bawa mobil trus langsung dibikinin SIM. Soalnya selama saya ada di sampingnya setiap kali dia bawa mobil udah ketahuan banget tabiatnya di jalanan. Agak-agak esmosi gitcyuuu... suka KZL kalo kendaraan yang di depannya lambat atau menghalangi, klakson-klakson lah dia sambil mengumpat. Dia sukanya kencang sih bawa mobilnya. Kadang juga masih labil kalo di jalanan, mai lewat sini apa situ. Ditambah pula dengan kadang suka bingung kalo mundurin mobil, yang harusnya setir diputar ke kiri malah dia putar kanan.


"Nah lho! Berarti masih banyak kekurangannya donk?"

Nah itu dia! Saya jadi mikir lagi... kalo dibiarin bawa mobil dengan prilaku seperti itu tanpa SIM bakal lebih berbahaya. Mending segera dibikinin. Apalagi sebentar lagi dia udah masuk perkuliahan, mau gak mau akan bawa mobil juga nantinya.

Sebenarnya setiap kali Alifah nyetir mobil yang ada di di rumah itu, yang kami sebut Daeng (Dg.) Se're itu, pasti selalu ada saya di sampingnya. Kami belum berani lepasin dia bawa sendiri. Selalu kebayang bakal kenapa-kenapa... hehe 😆
Eh padahal itu namanya negative thinking ya.. dan itu sebenarnya gak baik. Tapi yaa gitu deh, namanya juga ortu pasti selalu cemas.

Akhirnya kemarin, tepatnya hari Rabu tanggal 19 Juli 2017, saat kami lagi jalan-jalan di Trans Studio Mall langsung kepikiran untuk langsung bikin SIM aja sekalian. Kan ada tuh Gerai SIM di basement, pas di dekat pintu masuk. Mumpung udah di situ juga kan... Gerai SIM di TSM ini udah ada sejak tahun 2012 lalu, jaman Mami masih jadi karyawan Manajemen TSM.


Awalnya nanya dulu berapa biayanya. Kata Pak Pol yang jaga di loket biaya bikin SIM baru Rp.350.000. Ya udin, telfon Atu dulu untuk tanyain persetujuannya, yang kalopun dia belum setuju pasti Alifah bakal merengek 😜 eh ternyata Atu cuman bilang "Bikin mi" huhhuyyy... senangnya Alifah!

Daftar untuk pembuatan SIM

Tapi sebelumnya Pak Pol sempat-sempatin becandain Alifah dulu "Umur berapa ini mau ambil SIM?" Haha... saking kecilnya body Alifah. Trus Pak Pol-nya ngomonk gini "Anakku yang SMP malah lebih besar dari ini" sambil nunjuk Alifah. Hmm.. drop! 😅 Udah gitu Pak Pol nanya lagi "Sudah lancar mi kah bawa mobilnya?" Huahaha.. Edede, Pak Pol tippa' mi deh.. la'bu na basa-basinya 😬

Oleh Pak Pol, Alifah disuru masuk di Ruang Foto untuk isi data dan difoto. Gak lama kemudian, mungkin cuman 2 menit setelah difoto, eh.. SIMnya langsung keluar dari mesin cetak. Wow! Cepat banget prosesnya. Tanpa antri, tanpa ribet. Senyum Alifah pun mengembang 😊

Foto
Sidik jari
DONE!

Baca juga : Kami & Anak-anak

Pesan Mami & Atu, gunakan SIMmu sebaik-baiknya ya nak... Hati-hati nyetirnya, selalu patuhi rambu lalu lintas dan sabar menghadapi traffic.

Makin PD nyetirnya setelah punya SIM


Posting Komentar