Selasa, Februari 07, 2017

Traveling Tanpa Faizah & TIPSnya

Hello!
Weekend kemarin, tanggal 3-5 Februari 2017, untuk pertama kali saya pergi traveling tanpa Faizah. Hanya berdua bareng Atu. 


Mami & Atu di Panama Kitchen & Pool, Bali

Tujuan kami ke Bali untuk menghadiri pernikahan sepupunya Atu yang diadakan di daerah Uluwatu.


Kenapa Faizah gak dibawa? Soalnya Faizah udah lincah banget lari ke sana ke mari. Takutnya nanti mengganggu khusyuknya acara pernikahan. Apalagi tempat acara diadain di area kolam renang, bisa-bisa pengen nyebur dia! Haha... 

Tempat acara pernikahan di Blue Point, Uluwatu

Sebenarnya seminggu sebelum berangkat, Faizah udah saya training dulu dengan cara nginap semalam di rumah Oma biar dia terbiasa pisah denganku. Waktu packing pakaian pun sedikit demi sedikit udah saya kasi tau "Faizah, Mami dan Atu mau ke Bali. Nanti Faizah bobo sama Opa, nah..." Atau malah kadang dia yang bertanya "Mami mau ke mana?" Akhirnya sedkit demi sedikit dia mulai ngerti.

Tiba hari H keberangkatanku dan Atu, Faizah ikut mengantar ke airport. Selama perjalanan ke sana dia sempat tertidur maka rencananya kami minta diturunin aja di area keberangkatan biar Faizah gak perlu bangun dan lihat kami berangkat eh tapi begitu sampai di airport dia langsung terbangun dan bilang ke saya "daaagh Mami..." duh ksian anakku :(

Akhirnya Faizah ngantar sampai pintu masuk keberangkatan. Tanpa nangis! Good girl :* 

Foto sebelum berangkat

Selama di Bali kami sering video call supaya Faizah selalu bisa lihat kami dan gak sedih. Yang selalu jadi pertanyaannya saat video call adalah "Mami di mana?" "Mami kapan pulang?" dan "Ada mi ole-oleku?" Hehe... 

Video call bareng Faizah

Ternyata dia pintar lho selama kami tinggalin. Minum susu di dotnya lancar, makannya banyak dan gak pernah nangis cariin Mami atau Atunya. Padahal sebelum berangkat saya sempat khawatir soalnya dia lengket banget sama saya dan masih menyusui pula. Itu sebenarnya yang bikin saya susah pisah dari Faizah. Tapi alhamdulillah perpisahan untuk pertama kalinya berjalan lancar tanpa drama, hihi... Syukurnya lagi karena Opa rajin kirimin foto-fotonya Faizah ke saya.

 
Faizah dibawa makan mie sama Oma
Faizah pintar ngedot selama Mami gak ada

Sepulangnya kami di Makassar, Faizah juga ikut menjemput. Dan... ketika lihat saya, dia langsung lari ke arahku sambil tertawa-tawa dan teriak "Mamiii... Mamikuuu..."
Aah....anak pintar kesayanganku :*

Oya, dari pengalamanan ini ada TIPS yang bisa saya bagikan buat buibu yang baru akan berpisah pertama kali dengan balitanya :

1. Jauh hari sebelum pisah, sampaikan ke anak dengan bahasa yang mudah dia pahami kalo nanti mama akan pergi dan selama mama tidak ada anak bobonya sama nenek atau orang yang akan kita titipin balita kita. 
2. Bila perlu dilatih untuk nginap semalam di rumah yang akan titipin sebelum kita berangkat supaya anak nantinya tidak shock saat tidak tidur bareng mama. Itu yang saya lakukan pada Faizah.
3. Titipkan anak kita pada keluarga dekat yang kita percaya bisa merawat anak, seperti orang tua atau mertua.
4. Jika anak masih ASI dan mama sudah tidak stok ASI lagi, sebaiknya jauh hari sebelum pisah si anak sudah dilatih minum susu formula. Pemberiannya bisa dengan dot atau gelas.
5. Saat pisah sering-sering menghubungi anak lewat video call supaya anak merasa kita ada di dekatnya dan dia tidak merasa kehilangan dan sedih.

Semoga tips dariku bermanfaat yaaa :)

Faizah pintar, sudah mandi
Posting Komentar