Kamis, Februari 02, 2017

#EMjktbdg1617 - Day 11 : Cinere, Anomali Coffee, Nasi Uduk Puas Hati

Hari ke-11 ini adalah hari terakhir liburan kami.

CINERE

Semalam nginap di rumah Nadhrah sepupuku, di Cinere. Bangun pagi, kami sudah disuguhi sarapan mulai dari roti hingga onde-onde buatan sendiri. Yum! 


Breakfast @ Cinere

Uniknya rumah ini kalo kita lagi di lantai 1 lokasi yang terbaca di internet adalah South Tangerang, tapi ketika di lantai 2 maka yang terbaca adalah Depok! Haha... rumah yang labil.


Karena hari ini juga kami sudah ada rencana untuk ketemu Indri, sepupuku yang lain serta mau packing karena besok udah pulang ke Makassar, maka jam 11 kami sudah siap-siap kembalo ke apartemen. Tapi sebelumnya, foto-foto dulu tentunya :) 

Oma, Nenek Ma' & Faizah
Ery & Nadhrah
Generasi penerus
Ladies
Dari bersepupu 2 orang jadi bersepupu 5 orang

ANOMALI COFFEE

Jam 4 sore kami janjian dengan Indri sepupuku, anak Om Ibrahim Ambong yang kemarin kami kunjungi rumahnya di Kebagusan. Janjiannya ngopi sore di Anomali Coffee yang berlokasi di Menteng. Reviewnya akan saya tulis setelah ini ;) 

Anomali Coffee

Jam 5 Indri baru datang.. huh! Gak on time. Katanya abis renang, trus sudah itu catokan, haha.. Pantes aja rambutnya yang duli kriting panjang sekarang udah pendek dan lurus, wakwak... 

Ngopi bareng Indri

Indri yang dulunya adalah wartawan foto ini juga suka menulis. Hasil fotonya keren, tulisannya juga bagus. Kami banyak ngobrol tentang blogger, ternyata banyak blogger Makassar yang Indri kenal. Maklum aja, Indri pernah hampir 2 tahun tugas di Makassar makanya banyak bergaul dengan berbagai kalangan di Makassar.

Ery, Indri & Faizah

NASI UDUK PUAS HATI

Ketika udah lewat Maghrib, kami pun meninggalkan Anomali Coffee. Rencananya lanjut makan malam dengan menu nasi uduk. Tapi kali ini bukan Nasi Uduk Zainal Fanani, melainkan Nasi Uduk Puas Hati yang pernah saya dan Atu makan waktu ke Jakarta dalam rangka urus visa buat ke Eropa 3 tahun lalu.

Nasi Uduk Puas Hati ini adalah salah satu dari sekian banyak penjual nasi uduk di daerah Kebon Kacang. Tapi soal rasa menurut lidahku masih juara punya Zainal Fanani, hehehe... 

Nasi Udu

Di sini kami makan lauknya lebih variatif. Kami pesan udang, hati, rempela juga pete. Puas-puasin deh makannya soalnya besok udah balik Makassar lagi, gak bakal ketemu lagi sama penjual nasi uduk, huhuuu... 

Makan nasi uduk bareng Indri

Sementara kami makan dengan lahapnya eh tiba-tiba nongol sesosok ondel-ondel gede berbaju merah. Hebohlah Faizah!! Hahah... tapi bukan heboh kegirangan, melainkan karena ketakutan. Akhirnya si ondel-ondel ngasi Faizah bunga yang terbuat dari lidi. Dan rayuan ondel-ondel ternyata ampuh! Faizah langsung terdiam :)

Ondel-ondel di warung Nasi Uduk

Begitu ondel-ondelnya keluar dari warung Nasi Uduk, di ujung jalan dia langsung atraksi dengan berputar. Wow! Yang nonton malah ketakuan jangan sampai dia jatuh soalnya baju ondel-ondelnya gede banget cyiin! Tapi yang bikin sedih karena pas si ondel-ondel berputar, terlihat kakinya yang sama sekali gak pake alas kaki! Duh... saya dan Nadhif langsung iba lihatnya.

Setelah makan, nganter pulang Indri, cuzzz ke apartemen. Saatnya packing untuk kepulangan besok :)

Posting Komentar